Pemakanan

Gula vs Pemanis Buatan, Mana Yang Lebih Sihat? •

Semakin banyak orang yang terkena penyakit degeneratif seperti penyakit jantung, strok, hingga diabetes, kita perlu lebih berhati-hati dengan apa yang kita makan. Salah satu jenis makanan yang menjadi bencana adalah gula. Pengambilan gula yang berlebihan boleh menyebabkan kenaikan berat badan dan di kemudian hari meningkatkan risiko menghidap masalah kesihatan. Dengan penemuan ini, mengehadkan pengambilan gula boleh menjadi salah satu pilihan anda untuk kehidupan yang lebih sihat.

Apa itu gula pasir?

Gula yang biasa anda gunakan setiap hari untuk menambah makanan dan minuman adalah gula tebu. Gula ini diperoleh dari tanaman tebu yang diproses dan dipanaskan. Hasil dari proses ini adalah dalam bentuk kristal, atau apa yang anda lebih biasa dengan gula pasir. Menurut Kementerian Kesihatan, had penggunaan gula harian adalah 4 sudu besar atau setara dengan 148 kalori.

Apakah pemanis buatan?

Jadi apa pemanis buatan? Menurut Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM), pemanis buatan adalah jenis pemanis yang bahan mentahnya tidak dapat dijumpai di alam dan dihasilkan melalui proses kimia. Contoh pemanis buatan adalah aspartam, siklamat, sukrolosa, dan sakarin. Jenis pemanis buatan ini biasanya digunakan dalam makanan olahan seperti sirup, soda, selai, untuk makanan khas yang ditujukan untuk pesakit diabetes atau makanan diet khas. Sekiranya anda melihat produk mempunyai label bebas gula, cuba periksa komposisi. Biasanya terdapat tambahan pemanis tiruan di dalamnya.

Penggunaan pemanis buatan telah diatur oleh BPOM. Contohnya aspartam, had penggunaan sehari ialah 40 mg / kg. Ini bermaksud bahawa jika berat anda 60 kg, maka had penggunaan aspartam dalam sehari adalah 2400 mg. Sebagai perbandingan, satu tin soda diet mengandungi kira-kira 180 mg aspartam. Dengan cara itu dalam sehari anda dibenarkan mengambil lebih kurang 13 tin soda diet.

Mana yang lebih baik?

Untuk menjawab soalan ini, anda harus mengetahui terlebih dahulu kesan positif dan negatif gula dan pemanis tiruan.

Ditambah gula

Gula pasir mempunyai rasa yang paling enak jika dibandingkan dengan pemanis buatan. Sebilangan jenis pemanis buatan meninggalkan selepas rasa seperti rasa pahit, misalnya. Gula pasir juga diperoleh dari bahan semula jadi, iaitu tebu, sehingga cenderung menyebabkan alergi atau reaksi lain. Manakala pemanis tiruan, misalnya aspartam, mengandungi fenilalanin yang sangat berbahaya bagi mereka yang menderita fenilketonuria.

Walau bagaimanapun, gula pasir mengandungi kalori. Setiap sudu gula pasir mengandungi kira-kira 37 kalori. Sekiranya anda menggunakan dua sudu untuk membuat teh kegemaran anda, maka jumlah kalori yang anda makan adalah 74 kalori, dari gula sahaja. Dan selalunya kita tidak menyedari berapa banyak gula yang kita makan. Ini boleh menyebabkan kenaikan berat badan yang akan diikuti dengan peningkatan risiko penyakit lain. Bukan hanya penyakit degeneratif, anda juga terdedah kepada sakit gigi.

Kelebihan pemanis tiruan berbanding gula

Walaupun pemanis tiruan, kebanyakannya tidak mempunyai kalori. Atau walaupun mengandungi kalori, jumlahnya sangat sedikit. Jenis pemanis buatan yang mengandungi kalori adalah pemanis yang berasal dari alkohol seperti manitol, sorbitol, dan xylitol. Dengan sedikit atau hampir tidak ada kalori, pemanis buatan sering digunakan dalam produk yang direka khas untuk mereka yang sedang menjalani diet. Sebagai perbandingan, jika berat anda kira-kira 55 kg dan anda menyeduh kopi menggunakan dua sachet pemanis buatan, maka anda boleh mengambil kira-kira 116 cawan kopi untuk mencapai had maksimum penggunaan pemanis tiruan dalam sehari. Ini disebabkan oleh tahap manis pemanis buatan yang jauh lebih tinggi daripada gula biasa. Aspartame, misalnya, 200 kali lebih manis daripada sukrosa atau gula pasir. Bandingkan berapa kalori yang anda makan jika anda menyeduh 116 cawan kopi menggunakan gula pasir. Penggunaan pemanis buatan jelas dapat mengurangkan jumlah pengambilan kalori anda yang berasal dari gula.

Selain itu, pemanis buatan cenderung tidak meningkatkan kadar gula dalam darah, kerana ia bukan karbohidrat. Berbeza dengan gula, yang tergolong dalam kumpulan karbohidrat dan dapat mencetuskan tindakan insulin ketika dikonsumsi. Jadi pemanis buatan sering dijumpai dalam produk khas untuk pesakit kencing manis.

Kekurangan pemanis tiruan

Tetapi pemanis buatan tidak selalu mendapat tindak balas positif. Sekitar tahun 1970, penyelidikan dilakukan mengenai sakarin dan barah. Setelah diuji pada tikus, didapati bahawa tikus yang diberi sakarin dosis tinggi menghidap barah pundi kencing. Satu lagi kajian pada tahun 2005, seperti dikutip dari CNN, menyatakan bahawa tikus yang diberi dosis tinggi aspartam (kira-kira setara dengan memakan 2000 kaleng soda diet) mempunyai risiko tinggi terkena leukemia. Walau bagaimanapun, penyelidikan keseluruhan yang berkaitan dengan pemanis buatan ini masih belum diketahui sama ada ia mempunyai kesan yang sama pada manusia.

Tidak hanya dikaitkan dengan barah, pemanis tiruan juga dikaitkan dengan kenaikan berat badan. Walaupun mempunyai kalori yang sangat sedikit, penggunaan pemanis buatan secara berterusan akan menjadikan selera kita "kebal" dengan rasa manis. Anda mungkin kehilangan selera makanuntuk makanan seperti sayur-sayuran dan buah-buahan yang sebenarnya sihat tetapi tidak terlalu manis. Di samping itu, kerana anda sudah makan lebih sedikit dengan menggunakan pemanis tanpa kalori dalam kopi anda, selepas itu anda akan memberi ganjaran diri anda dengan memakan sekeping kek atau donat. Badan anda tidak merasa mendapat gula yang sebenar, jadi anda mencari gula dari makanan lain.

Dan seperti dikutip dari Harvard Health Publications, Dr Ludwig, seorang profesor di bidang kesehatan anak menyatakan bahwa ada kemungkinan pemanis buatan merangsang pembentukan sel-sel lemak baru yang dapat memicu kenaikan berat badan.

Penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan mengenai pemanis buatan dan kesannya terhadap kesihatan. Penggunaannya sangat berguna bagi mereka yang mempunyai keadaan kesihatan tertentu seperti diabetes dan obesiti. Tetapi apa sahaja jenis pemanis yang anda pilih, gunakannya secara sederhana.

BACA JUGA:

  • 5 Langkah Mengurangkan Makan Gula
  • Adakah Pengganti Gula yang Lebih Sihat untuk Diabetes?
  • Membongkar Rahsia Gelembung Soda