Kehidupan yang sihat

Gatal Luka Tanda Mahu Sembuh? Jangan Gores, Ya!

Semua orang pasti terluka. Sama ada luka kecil, calar atau luka selepas pembedahan. Selain menyebabkan kesakitan, selalunya luka akan menyebabkan gatal. Tidak jarang, bagi anda yang tidak sabar dan kecewa, ia akhirnya akan menggaru luka.

Di mana luka yang tercalar akan membuat lapisan kulit kering dibuka semula dan melambatkan proses penyembuhan. Kemudian, mitos yang beredar, keadaan luka yang gatal menunjukkan bahawa luka itu akan sembuh pada masa akan datang. Adakah benar bahawa luka gatal adalah tanda bahawa ia ingin sembuh? Lihat fakta berikut.

Sekiranya gatal, jangan gores

Gatal boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Sama ada kerana keradangan kerana terkena bahan asing, atau bahkan alergen (alergi). Kemudian, apabila anda merasa gatal, anda menggaru secara refleks. Pada mulanya, gatal akan hilang dan berasa selesa. Tetapi beberapa saat kemudian, anda akan merasa sakit di tempat yang sebelumnya gatal kerana menggaru.

Oleh kerana kesakitan timbul, tubuh secara semula jadi mengeluarkan serotonin. Tujuannya adalah untuk mengurangkan kesakitan yang dirasakan. Namun, tidak hanya dapat mengawal rasa sakit, serotonin juga memberikan rasa "kepuasan" ketika menggaru. Jadi, semakin banyak serotonin yang dihasilkan akibat kesakitan, anda akan berasa seperti menggaru.

Gatal-gatal itu dapat merengsakan lagi yang tergores atau dipotong, membuang tisu yang tumbuh, memperlahankan proses penyembuhan dan memburukkan lagi jaringan parut. Selain itu, menggaru luka dapat menyebabkan bakteria berbahaya pada tangan berpindah ke luka, dan boleh menyebabkan risiko jangkitan yang lebih tinggi.

Adakah benar bahawa keadaan luka gatal adalah tanda ia ingin sembuh?

Gatal semasa proses penyembuhan luka adalah kejadian biasa dan biasa. Secara amnya, gatal dalam kes ini akan hilang dengan sendirinya. Sekiranya gatal tidak hilang sendiri, anda mungkin mengalami luka keloid atau hipertrofik.

Biasanya gatal pada parut berlaku kerana rangsangan fizikal, rangsangan kimia, dan juga pertumbuhan semula atau pembaikan saraf. Beberapa contoh rangsangan fizikal boleh berupa rangsangan mekanikal, elektrik, atau terma.

Rangsangan kimia yang menyebabkan gatal pada luka mungkin disebabkan oleh histamin. Histamin banyak terdapat pada luka keloid dan hipertrofik dan ini berlaku bersamaan dengan pembentukan tisu kolagen baru.

Sebaliknya, pertumbuhan semula saraf berlaku dalam semua proses penyembuhan luka. Pada masa regenerasi saraf ini, terdapat serat saraf yang mempunyai sarung myelin nipis dan serat saraf C yang tidak mempunyai sarung. Jumlah kedua-duanya tidak seimbang sehingga dapat meningkatkan rasa gatal. Semua faktor di atas menyumbang kepada kegatalan pada luka semasa penyembuhan.

Beberapa terapi yang boleh diberikan untuk mengurangkan gatal adalah pelembap, ubat anti-radang seperti kortikosteroid topikal yang boleh digunakan terus ke kawasan gatal, interferon, asid retinoid topikal, dan gel silikon dalam bentuk kepingan atau krim.