Kesihatan Pencernaan

4 Punca Sakit Perut Selepas Makan, Adakah Terdapat Bahaya?

Adakah anda merasakan makanan yang anda makan adalah kebersihan, tetapi anda masih sakit perut? Cuba cari apa kemungkinan penyebab sakit perut yang biasa anda rasakan setelah makan dalam artikel ini.

Ketahui pelbagai penyebab sakit perut selepas makan

1. Dispepsia

Menurut Persatuan Gastroenterologi Amerika, satu daripada empat orang di dunia menghidap dispepsia. Dispepsia adalah kumpulan gejala yang muncul dan boleh menyebabkan ketidakselesaan di bahagian atas perut. Dispepsia biasanya lebih ketara ketika makan atau selepas makan, walaupun rasa tidak selesa dapat dirasakan sejak sebelum makan.

Pada masa anda makan, perut akan menghasilkan asid. Dalam keadaan tertentu jumlah asid yang dihasilkan oleh perut dapat meningkat, menyebabkan kerengsaan pada dinding permukaan perut anda, bahkan keluhan dapat dirasakan hingga ke kerongkongan. Keluhan sakit perut adalah yang sering menyebabkan dispepsia juga dikenali sebagai aduan sakit perut atau pedih ulu hati.

Rawatan untuk dispepsia berbeza-beza, bergantung pada apa yang menyebabkannya dan seberapa teruk gejala anda. Sebilangan besar orang dapat mengatasi atau mencegah gangguan pencernaan mereka dengan membuat perubahan diet dan gaya hidup yang lebih baik.

2. Refluks asid atau GERD

Refluks asid adalah keadaan di mana asid gastrik mengalir ke esofagus. Ia dicirikan oleh pedih ulu hati dan sensasi terbakar di kerongkong. Sekiranya refluks asid berterusan untuk masa yang lama, ia menjadi keadaan kronik yang disebut penyakit gastroesophageal reflux (GERD).

Penyakit refluks asid, seperti yang dilaporkan oleh Kesihatan Wanita, cenderung terjadi pada orang yang suka makanan pedas dan berlemak. Sekiranya makanan yang anda makan adalah makanan berlemak dan pedas, jangan terkejut jika penyakit asid perut anda berulang.

Penyakit refluks asid gastrik atau GERD umumnya disebabkan oleh kerosakan fungsi sfinkter esofagus bawah (LES). LES adalah otot bulat di bahagian bawah esofagus. LES berfungsi sebagai pintu automatik yang akan terbuka ketika makanan atau minuman turun ke dalam perut.

Pada pesakit dengan penyakit refluks asid gastrik, LES lemah. Akibatnya, asid perut dapat keluar dan naik kembali ke kerongkongan. Pesakit akan merasa pedih ulu hati atau sensasi terbakar di dada dan perut menjadi tidak selesa.

3. Sindrom usus yang mudah marah

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah sejenis gangguan sistem pencernaan. Penyakit kronik ini akan menyerang usus besar dan boleh datang dan berlanjutan selama bertahun-tahun atau bahkan seumur hidup. Menurut dr. Ashkan Farhadi, ahli gastroenterologi di Pusat Perubatan Memorial Care Orange Coast di Fountain Valley, Amerika Syarikat (AS) sindrom iritasi usus atau biasanya disingkat kerana IBS boleh menjadi penyebab sakit perut selepas makan.

Keterukan gejala yang dialami pesakit pada amnya tidak teruk. Walau bagaimanapun, penjagaan mesti diambil, terutama yang tidak hilang, pesakit mengalami penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas, pendarahan di dubur (rektum), atau sakit perut yang dirasakan pada waktu malam dan bertambah buruk. Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala ini.

4. Penyakit Seliak

Penyakit seliak adalah keadaan di mana pencernaan seseorang mengalami reaksi negatif ketika memakan gluten. Gluten itu sendiri adalah protein yang boleh didapati dalam beberapa jenis bijirin seperti gandum, barli ( barli ), dan rai. Beberapa makanan yang mengandungi bijirin ini adalah pasta, kek, bijirin sarapan pagi, sos atau kicap tertentu, kebanyakan roti, dan beberapa jenis makanan siap.

Celiac bukanlah alergi atau intoleransi terhadap gluten. Penyakit ini adalah keadaan autoimun di mana tubuh secara keliru mengenali sebatian yang terdapat dalam gluten (yang sebenarnya tidak berbahaya) sebagai ancaman kepada tubuh. Kemudian sistem imun menyerang dan akhirnya memukul tisu badan yang sihat.

Sekiranya sistem kekebalan tubuh terus menyerang tisu badan yang sihat, ia boleh menyebabkan keradangan yang merosakkan dinding usus. Nah, pada akhirnya ini mengganggu proses penyerapan nutrien dari makanan. Oleh itu, jika ini adalah penyebab sakit perut anda selepas makan, cuba periksa menu makanan anda dan berjumpa doktor untuk mengetahui.