Kesihatan pernafasan

Perbezaan Antara Rawatan Asma dan Bronkitis Plus |

Asma dan bronkitis adalah penyakit yang kelihatan serupa, tetapi tidak sama. Kedua-duanya membuat saluran udara menjadi meradang dan membengkak, menyukarkan udara bergerak ke paru-paru. Akibatnya, kurang oksigen masuk. Kekurangan oksigen inilah yang akhirnya menyebabkan gejala sesak nafas, batuk, dan rasa sesak di dada. Namun, jangan salah, tidak semua gejala asma juga merupakan gejala bronkitis. Lebih jelas lagi, inilah tinjauan mengenai perbezaan antara asma dan bronkitis.

Apakah perbezaan antara asma dan bronkitis?

Perbezaan antara asma dan bronkitis dapat dilihat berdasarkan pelbagai perkara, mulai dari sebab, gejala, hingga rawatan. Sebelum membincangkan lebih lanjut mengenai perbezaan antara gejala asma dan bronkitis, ada baiknya anda memahami terlebih dahulu perbezaan asas antara kedua penyakit ini.

Memahami asma dan bronkitis

Asma

Asma adalah penyakit pernafasan kronik di mana saluran udara menjadi sempit dan membengkak. Akibatnya, tubuh mengeluarkan lendir berlebihan yang menyumbat saluran udara. Itulah sebabnya anda sukar bernafas, batuk, berdehit (nafas berbunyi seperti suara bersiul atau bersiul) mencicit ), dan sesak.

Bronkitis

Bronkitis adalah jangkitan pada saluran pernafasan, khususnya bronkus. Jangkitan ini menyebabkan saluran udara menjadi radang. Bronkitis terbahagi kepada dua, iaitu:

1. Bronkitis akut

Bronkitis akut adalah jangkitan pernafasan jangka pendek yang biasanya berlangsung selama beberapa minggu dan akan kembali normal apabila jangkitan itu hilang.

2. Bronkitis kronik

Bronkitis kronik adalah jangkitan pernafasan jangka panjang yang berlangsung selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun dan lebih teruk daripada bronkitis akut. Sebenarnya, keadaan ini boleh mengakibatkan kerosakan saluran udara kekal. Bronkitis kronik juga diketahui menyebabkan penyakit paru obstruktif kronik (COPD).

Perbezaan antara asma dan bronkitis berdasarkan penyebabnya

Pakar tidak tahu dengan tepat apa yang menyebabkan asma. Penyakit ini tidak dapat disembuhkan, tetapi anda dapat mengawal pemicunya agar tidak berulang dan menyerang secara tiba-tiba.

Sementara itu, penyebab bronkitis pada umumnya adalah virus. Menurut American College of Chest Physicians, kurang daripada 10 peratus kes bronkitis disebabkan oleh jangkitan bakteria. Dengan rawatan yang betul, keadaan ini dapat disembuhkan.

Asma boleh dipicu oleh faktor keturunan dan persekitaran, sementara risiko bronkitis dapat meningkat apabila anda terdedah kepada asap rokok dan pencemaran udara.

Perbezaan antara asma dan bronkitis adalah berdasarkan gejala

Gejala asma dan bronkitis pada dasarnya sama. Hanya ada beberapa perkara yang membuat perbezaan. Mengi, sesak nafas, batuk, dan rasa sesak di dada adalah gejala yang dirasakan oleh kedua-dua orang yang menghidap asma dan bronkitis. Selain itu, terdapat beberapa gejala lain yang membezakan, iaitu:

Asma

  • Serangan yang tiba-tiba dan berlaku kerana serangkaian pencetus.
  • Gejala asma boleh datang dan pergi.
  • Gejala akan bertambah baik jika diberi ubat bronkodilator.
  • Bunyi mengi yang lebih kerap (bunyi nafas seperti suara bersiul atau bersiul) mencicit ).

Bronkitis

  • Batuk dengan atau tanpa kahak. Biasanya kahak yang dikeluarkan berwarna jernih, hijau, dan kekuningan.
  • Batuk selalu.
  • Selsema.
  • Demam rendah dengan suhu sekitar 37.7-38.8 darjah Celsius.
  • Badan terasa panas dan sejuk (rasa sejuk).
  • Sakit di seluruh badan.
  • Gejala bronkitis akan berterusan selagi jangkitan masih ada di dalam badan.

Perbezaan antara asma dan bronkitis berdasarkan rawatan

Gejala dan sebab yang berbeza, pelbagai jenis rawatan. Berikut adalah perbezaan rawatan bronkitis dan asma.

Asma

Biasanya asma dirawat dengan mencegah pencetusnya. Tekanan, alergi, atau ubat-ubatan tertentu adalah salah satu pencetus asma. Keadaan ini dapat diubati dengan alat sedut untuk merawat gejala yang muncul secara tiba-tiba.

Inhaler mengandungi bronkodilator untuk mengurangkan gejala sesak nafas. Untuk jangka masa panjang untuk mencegah asma ( pengawal ), doktor boleh menetapkan inhaler kortikosteroid.

Ketahui jenis penyedut asma dan kesan sampingannya serta cara menggunakannya dengan betul

Bronkitis

Bronkitis akut biasanya hilang dengan sendirinya. Doktor anda akan menasihati anda untuk berehat, minum banyak cecair, dan menetapkan ubat penahan sakit untuk batuk yang tidak akan berhenti.

Sementara itu, bronkitis kronik biasanya dirawat dengan steroid untuk mengurangkan keradangan, antibiotik, dan ubat bronkodilator. Ubat ini juga dapat membersihkan pengeluaran lendir berlebihan yang menyumbat saluran udara.

Bronkitis kronik yang merupakan sebahagian daripada COPD dirawat dengan tujuan melegakan gejala, mencegah komplikasi bronkitis, dan mengawal perkembangan penyakit.