Kesihatan Seksual

Viagra diambil oleh wanita, bolehkah ia tahan lebih lama?

Viagra adalah salah satu ubat kuat yang paling popular untuk mengatasi masalah mati pucuk (disfungsi ereksi) pada lelaki. Ramai lelaki mengaku mendapat kepuasan seks yang lebih baik setelah mengambil ubat yang satu ini. Memandangkan Viagra umumnya diminum oleh lelaki, apa yang akan terjadi sekiranya wanita mengambil ubat kuat ini? Adakah terdapat bahaya atau kesan sampingan? Ketahui jawapannya dalam artikel ini.

Apa itu Viagra?

Viagra adalah ubat kuat yang paling disahkan oleh lelaki kerana khasiatnya untuk memperbaiki gangguan fungsi seksual seperti disfungsi ereksi. Ubat ini diperkenalkan pada tahun 1990-an. Pada masa itu para saintis mengeluarkan ubat yang disebut sildenafil. Ubat ini dalam bentuk pi kecil yang berwarna biru muda.

Percaya atau tidak, penemuan Viagra sebagai ubat disfungsi ereksi adalah kebetulan. Pada mulanya, ubat ini bertujuan untuk membantu merawat angina, atau dalam bahasa perubatan disebut angina pectoris. Angina pectoris adalah keadaan di mana arteri di jantung menyempit.

Malangnya, sildenafil tidak begitu berkesan dalam merawat angina. Para penyelidik sebenarnya mendapati bahawa ubat itu dapat membantu meningkatkan aliran darah ke zakar. Ini tentu akan membantu lelaki mengalami ereksi dan mengekalkan ereksi lebih lama.

Nah, bermula dari sana, pengeluar ubat Viagra memutuskan untuk memasarkan sildenafil untuk merawat disfungsi ereksi. Ini dilakukan setelah melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk memastikan faedah ubat tersebut. Pada tahun 1998, ubat kuat ini menjadi ubat oral pertama yang diluluskan oleh FDA (Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S.) untuk rawatan disfungsi ereksi. Secara amnya, Viagra berfungsi dengan berkesan pada lelaki yang mengadu disfungsi ereksi hingga 65 hingga 70 peratus.

Jadi, apa yang berlaku sekiranya seorang wanita mengambil Viagra?

Para penyelidik berteori bahawa ubat kuat ini mempunyai kesan seksual yang sama seperti yang dialami lelaki ketika wanita mengambil ubat tersebut. Viagra dipercayai dapat meningkatkan kadar oksida nitrat dalam badan untuk meningkatkan aliran darah.

Pada lelaki, oksida nitrat ini akan meningkatkan aliran darah ke zakar sehingga pemiliknya dapat mempertahankan ereksi. Manakala pada wanita, oksida nitrat akan meningkatkan bekalan darah ke kawasan faraj dan kelentit.

Di samping itu, berdasarkan kajian yang diterbitkan dalam Journal of the American Medical Association pada tahun 2008, para penyelidik mendapati bahawa wanita yang mengambil ubat antidepresan dan Viagra mengalami peningkatan fungsi orgasme. Namun, mereka tidak menunjukkan peningkatan keinginan seksual. Oleh kerana ia tidak menunjukkan peningkatan keinginan seksual, itulah kelebihan ubat Viagra hanya berhenti di sana untuk wanita.

Sehingga kini, FDA belum meluluskan Viagra untuk penggunaan wanita

Viagra sebagai rawatan untuk wanita yang mempunyai gairah seksual rendah masih kontroversial. Sebabnya, FDA tidak meluluskan ubat tersebut untuk dimakan oleh wanita dan kebanyakan doktor tidak akan menetapkannya kepada wanita.

Penyelidikan yang dilakukan dalam beberapa tahun kebelakangan ini belum dapat menemui keberkesanan dan keselamatan penggunaan ubat ini pada wanita. Walaupun ubat ini khusus untuk lelaki, sebenarnya Viagra juga tidak selamat untuk sesetengah lelaki. Kesan sampingan boleh merangkumi masalah jantung, tekanan darah tinggi, masalah mata, penyakit hati kronik, atau penyakit buah pinggang.

Namun, sekarang ada ubat setara Viagra yang telah disetujui oleh FDA sebagai rawatan untuk keinginan seksual yang rendah pada wanita yang mendekati menopaus, iaitu flibanserin dengan nama dagang Addyi. Flibanserin berfungsi dengan cara yang sangat berbeza untuk Viagra.

Flibanserin menyasarkan otak, bukan organ genital. Di samping itu, ubat ini bertujuan untuk mengatasi gangguan keinginan seksual hypoactive (HSDD). HSDD adalah keadaan perubatan yang menunjukkan keinginan seksual yang rendah. Walau bagaimanapun, kelemahan ubat perangsang wanita ini tidak boleh digunakan bersama dengan alkohol kerana memberikan interaksi yang berbahaya.