Kesihatan Pencernaan

Cara merawat apendisitis melalui atau tanpa pembedahan

Keradangan pada apendiks (apendisitis) menunjukkan keradangan pada apendiks. Penyebabnya adalah penyumbatan, baik oleh fekalit (najis yang mengeras) atau jangkitan bakteria. Jadi, bagaimana merawat apendisitis dengan atau tanpa pembedahan?

Pilihan untuk merawat radang usus buntu

Radang usus buntu mesti dirawat dengan segera dengan cara yang betul sehingga tidak menimbulkan komplikasi. Berikut adalah beberapa cara yang biasa disyorkan untuk merawat radang usus buntu.

1. Ambil antibiotik

Sekiranya keadaan keradangan anda cukup ringan, bagaimana merawat radang usus buntu boleh dilakukan tanpa pembedahan. Rawatan akan memberi tumpuan kepada pemberian antibiotik untuk radang usus buntu dan ubat lain untuk melegakan gejala.

Dadah yang akan diberikan termasuk amoksisilin dalam kombinasi dengan asid clavulanic bersama dengan cefotaxime atau fluoroquinolones. Kadang kala, doktor juga memberi ubat seperti metronidazole atau tinidazole.

Biasanya ubat tersebut diberikan melalui infus terlebih dahulu, kemudian diikuti dengan minum ubat. Tempoh rawatan kebanyakan dilakukan dalam jangka masa sekitar 8-15 hari.

Pada beberapa pesakit, rawatan radang usus buntu menggunakan antibiotik sahaja boleh menjadi kaedah yang berkesan. Sebenarnya, keberkesanannya telah terbukti dalam beberapa kajian.

Salah satunya adalah dalam kajian yang diterbitkan oleh Jurnal Persatuan Perubatan Amerika. Sebanyak 99.6 peratus daripada keseluruhan 530 peserta yang mengalami apendisitis akut melaporkan kurang kesakitan setelah 10 hari antibiotik.

Selain itu, juga didapati bahawa 73 peratus pesakit yang mengalami apendisitis selama 1 tahun dan dirawat dengan antibiotik tidak memerlukan pembedahan.

Para penyelidik juga menyatakan bahawa apendisitis bukan kecemasan adalah salah satu faktor kejayaan dalam merawat apendisitis tanpa pembedahan.

Kemudian, penyelidikan itu diuji semula pada tahun 2018 melalui British Medical Journal. Hasil kajian menunjukkan bahawa antibiotik dapat menjadi cara untuk mengobati kolitis tanpa pembedahan tanpa komplikasi.

Namun, itu tidak bermakna bahawa hanya mengambil antibiotik untuk radang usus buntu dapat disembuhkan. Masih ada peluang tinggi untuk usus buntu berulang, bahkan setelah mengambil antibiotik sepanjang masa.

Dari kajian di atas, cara merawat apendisitis tanpa pembedahan boleh menyebabkan kekambuhan 39.1 peratus dalam 5 tahun. Bagi sesetengah orang yang mengalami berulang, satu-satunya jalan keluar adalah dengan cara pembedahan.

2. Penjagaan rumah untuk menyokong pemulihan

Mengubati radang usus buntu tidak akan berkesan tanpa rawatan yang betul di rumah. Itulah sebabnya anda mesti melakukan rawatan di rumah. Sekiranya tidak, luka pembedahan boleh menyebabkan komplikasi selepas usus buntu, salah satunya adalah pendarahan.

Beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan semasa pemulihan badan dari radang usus buntu termasuk:

  • mengelakkan aktiviti berat atau membuat anda banyak bergerak seperti bersenam selepas pembedahan usus buntu, anda hanya boleh melakukan aktiviti ini setelah 2 hingga 6 minggu selepas pembedahan (jika dilakukan),
  • gunakan waktu terbaik untuk beristirahat untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dalam menyembuhkan jangkitan dan mencegah jangkitan, dan
  • ikuti diet yang digunakan oleh doktor atau pakar pemakanan agar tidak memburukkan lagi prestasi usus yang dalam tempoh pemulihan.

3. Appendectomy (appendectomy)

Pembedahan usus buntu atau apendektomi adalah kaedah yang paling disukai untuk merawat radang usus buntu. Seperti yang dilaporkan oleh halaman National Health Service, prosedur ini dapat dilakukan dengan teknik berikut.

Operasi lubang kunci

Pembedahan lebih kerap menjadi pilihan kerana proses pemulihan cenderung lebih cepat daripada pembedahan terbuka. Cara merawat apendisitis dengan pembedahan ini dilakukan dengan membuat 3 atau 4 sayatan kecil di sekitar perut.

Kemudian, beberapa alat akan dimasukkan oak ke dalam perut anda, seperti:

  • tiub berisi gas yang berfungsi untuk mengembang perut, alat ini membantu pakar bedah untuk melihat keadaan usus anda dengan lebih jelas,
  • laparoskop atau tiub kecil yang dilengkapi dengan kamera kecil untuk menghantar gambar di dalam perut ke monitor, juga
  • alat pembedahan kecil yang diperlukan untuk membuang apendiks yang meradang.

Setelah apendiks bermasalah berjaya dikeluarkan, doktor akan menutup sayatan dengan jahitan. Jahitan ini dapat dikeluarkan dalam 7-10 hari.

Operasi terbuka

Dalam beberapa kes, pembedahan lubang kunci tidak digalakkan sebagai cara untuk merawat radang usus buntu. Sebaliknya, doktor akan mengesyorkan pembedahan terbuka.

Beberapa keadaan apendisitis yang perlu menggunakan kaedah pembedahan ini adalah:

  • lampiran telah pecah dan abses telah terbentuk, dan
  • Pesakit sebelum ini pernah menjalani pembedahan perut terbuka.

Pembedahan untuk merawat radang usus buntu dilakukan dengan membuat sayatan yang lebih besar di bahagian kanan bawah perut.

Apabila apendiks pecah dan menyebabkan jangkitan lapisan peritoneum (peritonitis) yang lebih luas, sayatan biasanya dibuat di bahagian tengah perut. Prosedur perubatan ini juga dikenali sebagai laparotomi deegan.

Sekiranya terdapat apendisitis yang menyebabkan abses, doktor terlebih dahulu mengeringkan nanah dan mengeringkannya. Doktor akan memasukkan tiub untuk membolehkan nanah bernanah keluar dari badan.

Setelah mengesahkan bahawa jangkitan itu hilang (beberapa minggu), maka dilakukan apendektomi. Semasa pembuangan abses, doktor akan memberi anda suntikan antibiotik. Seterusnya, antibiotik diberikan melalui mulut (antibiotik oral).

Cara merawat usus buntu mesti responsif

Tidak seperti selesema atau selesema, yang dapat diatasi dengan rawatan rumah dan istirahat, apendisitis memerlukan perhatian perubatan segera.

Sebelum berjumpa doktor untuk mencari kaedah terbaik untuk merawat kolitis, anda juga perlu memahami perbezaan antara sakit perut biasa dan gejala radang usus buntu. Sakit perut akibat radang usus buntu berbeza dengan sakit perut kerana ulser kambuh, misalnya.

Perlu diingat bahawa sakit perut adalah tanda apendisitis biasanya muncul di bahagian kanan bawah perut. Sementara itu, sakit perut biasanya terasa di bahagian tengah atau tepat di bawah dada. Di samping itu, gejala lain yang biasanya disertai adalah loya dan muntah, demam, dan cirit-birit.

Apabila seseorang mengalami radang usus buntu, bahagian usus yang bertanggungjawab mempengaruhi sistem imun menjadi radang.

Tanpa rawatan, lampiran dapat membentuk abses, yang merupakan benjolan yang penuh dengan nanah. Pus adalah kumpulan bakteria mati, sel tisu, dan sel darah putih.

Sekiranya dalam masa 48 - 72 jam tidak dirawat dengan baik, lampiran dapat pecah. Pecah usus yang meradang ini dapat menyebarkan bakteria penyebab jangkitan ke seluruh badan. Bakteria boleh memasuki aliran darah menyebabkan sepsis (keracunan darah) yang boleh menyebabkan kematian.

Oleh itu, apabila anda mengalami simptom ini dan mengesyaki itu adalah radang usus buntu, jangan berlengah dan berjumpa doktor dengan segera.