Kesihatan Pencernaan

Pelbagai Punca Perut Kembung aka Kembung Yang Anda Perlu Tahu

Perut kembung sering dikaitkan dengan makan terlalu banyak sehingga kenyang. Namun, itu bukan satu-satunya alasan. Terdapat beberapa perkara lain yang boleh menjadi penyebab perut kembung, merasa kenyang, dan pejal. Ada apa-apa?

Pelbagai penyebab perut kembung

Terdapat pelbagai penyebab perut kembung. Sebilangan dari mereka mungkin kelihatan remeh dan membuat anda tidak selesa melakukan aktiviti sepanjang hari. Walau bagaimanapun, sebab-sebab lain mungkin perlu diperiksa oleh doktor.

Di antara banyak perkara di bawah, yang manakah penyebab perut anda kembung?

1. Menelan terlalu banyak gas dan udara

Selain makan, perut anda juga terasa kenyang kerana cara anda makan. Makan terlalu cepat, makan tergesa-gesa, dan makan sambil bercakap boleh membuat anda menelan banyak udara pada masa yang sama.

Makan dengan tergesa-gesa akan mengelakkan makanan daripada dikunyah dengan betul. Akibatnya, organ pencernaan tidak akan berfungsi secara optimum untuk memproses makanan. Kesannya, perut anda terasa lebih kenyang, kembung, dan lebat setelah makan walaupun tidak begitu kenyang.

Selain itu, hobi makan gula-gula getah juga secara tidak langsung membuat anda terlalu banyak menelan udara. Ini kerana jus gastrik yang sebelumnya dihasilkan untuk memecah makanan sebenarnya akan mengisi perut dan menyebabkan rasa kembung.

2. Minum soda terlalu banyak

Sama juga dengan hobi minum minuman ringan (berkarbonat). Gas dari minum boleh terperangkap di saluran pencernaan dan menyebabkan perut kembung.

Tidak jarang juga tumpukan gas ini di dalam perut akan membuat anda sering bersendawa setelah minum soda, terutama jika anda minum soda menggunakan straw.

Kerana ketika anda minum menggunakan jerami, secara tidak langsung anda menyedut udara berlebihan ke dalam perut. Kesannya, perut menjadi kembung dan terasa kenyang.

3. Makan terlalu banyak makanan berlemak

Makan makanan berlemak terlalu banyak boleh menyebabkan perut kembung. Kerana lemak adalah zat yang sukar dan lambat dicerna oleh badan.

Makanan berlemak juga tinggi kalori, yang menjadikan perut anda cepat kenyang dan anda merasa kenyang seperti kenyang.

4. Menstruasi

Perubahan hormon sebelum dan semasa haid boleh menyebabkan perut terasa kembung atau kenyang.

Apabila anda ingin haid, secara amnya tahap hormon progesteron dalam badan akan menurun untuk merangsang rahim untuk menumpahkan dindingnya, menyebabkan pendarahan.

Tetapi di sisi lain, penurunan kadar progesteron dapat membuat tubuh mengekalkan lebih banyak air dan garam. Kesannya, ini boleh menyebabkan perut menjadi kembung dan terasa kenyang.

5. Penyakit pencernaan

Beberapa masalah pencernaan boleh menyebabkan perut terasa kembung dan kembung. Contohnya adalah sindrom iritasi usus (keradangan usus besar), penyakit Crohn dan kolitis ulseratif, dari sembelit hingga gastoparesis.

Sejumlah gangguan pencernaan di atas menyebabkan usus menjadi radang sehingga berfungsi dengan perlahan untuk memproses sisa makanan menjadi najis dan memindahkannya ke rektum.

Semasa pergerakan ini, sisa makanan yang mengeras dan tinggal di saluran pencernaan terlalu lama menghasilkan gas yang menyebabkan perut terasa kembung.

6. Pertumbuhan bakteria dalam usus

Dalam dunia perubatan, pertumbuhan bakteria dalam usus dikenali sebagai SIBO ( pertumbuhan bakteria usus kecil ). Bakteria yang dimaksudkan di sini adalah bakteria baik yang berguna untuk mencerna makanan. Oleh itu, keadaan SIBO tidak semestinya menunjukkan penyakit berjangkit.

Tetapi apabila bakteria dalam usus kecil membiak secara berlebihan, ini masih boleh menjadi risiko mencetuskan masalah pencernaan tertentu.

SIBO boleh menjadi penyebab kepenuhan tiba-tiba, kembung dan gas, dan cirit-birit. Pertumbuhan bakteria juga menyukarkan nutrien dari makanan lain untuk diserap oleh badan.

7. Lebihan cecair di dalam badan (penahan)

Sekiranya anda makan makanan masin terlalu banyak, pengambilan garam berlebihan dapat mengikat simpanan air di dalam badan. Makan terlalu banyak garam juga boleh mengganggu kerja hormon yang seharusnya mengawal tahap cecair badan.

Apabila tisu di dalam badan menyimpan terlalu banyak air, tidak jarang ini menyebabkan perut kembung dan kembung. Dalam dunia perubatan, keadaan cecair yang berlebihan di dalam badan disebut penahan.

Pengekalan cecair kronik boleh menyebabkan keadaan kesihatan yang lebih serius, seperti diabetes atau kegagalan buah pinggang.

8. intoleransi makanan

Seseorang yang mempunyai intoleransi terhadap makanan tertentu dapat merasa kembung dan kembung beberapa jam setelah memakan pencetus. Jenis intoleransi makanan yang paling biasa adalah intoleransi laktosa, intoleransi karbohidrat, dan intoleransi gluten.

Tubuh orang yang mempunyai intoleransi umumnya kekurangan enzim tertentu yang seharusnya berfungsi untuk mencerna gula dari makanan. Apabila bahan yang tidak dapat ditoleransi berkumpul di dalam badan, salah satu gejala yang dapat muncul adalah perut kembung.

Apabila usus tidak dapat mencerna makanan, bakteria akan memecahnya dan kemudian mengeluarkan gas buangan. Gas ini menyebabkan perut terasa kembung.