Keibubapaan

6 Masalah Bayi Semasa Menyusukan Yang Mungkin Berlaku

Mengalami masalah yang tidak biasa dengan bayi semasa menyusu boleh membuat ibu merasa cemas dan risau. Ya, bukan sahaja masalah dengan ibu menyusu yang boleh berlaku, bayi juga dapat mengalami satu atau lebih perubahan. Apa masalah bayi semasa menyusu dan bagaimana mengatasinya? Lihat ulasan penuh di bawah ini, ya!

Pelbagai masalah bayi semasa menyusu

Sejak bayi dilahirkan, ibu telah mula menggunakan cara penyusuan yang betul untuk memastikan bayinya mendapat faedah penyusuan yang optimum.

Ini kerana kandungan susu ibu penting untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan bayi sejak dia dilahirkan, termasuk penyusuan susu ibu secara eksklusif selama enam bulan.

Namun, di sebalik pelbagai mitos ibu menyusu dan cabaran menyusu, ternyata bayi juga dapat mengalami satu atau lebih masalah ketika menyusu.

Agar tidak mudah cemas, berikut adalah pelbagai masalah bayi semasa menyusu:

1. Berpeluh semasa menyusu

Masalah pada bayi ketika menyusu yang sering dilihat ialah badan mereka berpeluh semasa menyusu. Semasa anda menyusu, anda dan anak kecil anda berada berdekatan.

Sebenarnya, anda dan bayi anda boleh dikatakan saling melekat dan menyentuh kulit ke kulit.

Ini akan membuatkan bayi berasa hangat, terutamanya setelah menyusu dalam jangka masa yang lama, panas di dalam badan bayi akan meningkat.

Baiklah, untuk tetap merasa selesa, tubuh anak kecil anda secara semula jadi akan menurunkan suhu badannya pada waktu itu.

Proses penyejukan semula jadi ini merangsang badan untuk mengeluarkan haba dalam bentuk peluh. Akhirnya, bayi berpeluh semasa menyusu.

Jadi, sebenarnya bayi berpeluh ketika menyusu masih cukup normal dan tidak perlu dibimbangkan.

Dengan catatan, peluh dihasilkan dari badan si kecil dalam jumlah yang berpatutan dan tidak berlebihan.

Sebaliknya, berpeluh berlebihan boleh menunjukkan masalah kesihatan bayi anda.

Masalah peluh bayi yang kelihatan berlebihan ketika menyusui boleh menjadi tanda awal penyakit berjangkit dan penyakit jantung kongenital.

Sebaliknya, bayi berpeluh ketika menyusu juga boleh menjadi gejala kerosakan fungsi kelenjar tiroid bayi, seperti hipertiroidisme.

Perhatikan tanda-tanda tidak normal ketika bayi berkeringat semasa memberi makan:

  • Kesukaran bernafas semasa menyusu
  • Nampak letih semasa menyusukan bayi
  • Enggan menyusu

Cara mengatasi peluh bayi semasa menyusu

Sekiranya berpeluh bayi anda normal dan tidak disebabkan oleh masalah kesihatan tertentu, petua berikut dapat membantunya merasa lebih selesa ketika menyusu:

Pastikan bayi memakai pakaian yang menyerap peluh

Contohnya, ketika cuaca panas, biarkan dia memakai pakaian kapas yang dapat menyerap peluh.

Elakkan memakai topi atau penutup kepala yang lain semasa menyusui di rumah, kerana membiarkan kepalanya tidak ditutup akan membantu mengekalkan suhu badan yang normal.

Begitu juga ketika cuaca sejuk, berikan pakaian yang sesuai untuk membuatnya selesa bergerak.

Ibu juga harus memakai pakaian yang selesa

Semasa menyusu, bayi sangat dekat dengan anda. Oleh itu, adalah penting untuk selalu memilih pakaian dengan bahan yang selesa semasa digunakan.

Pastikan bahan pakaian anda dapat menyerap peluh dengan baik, juga sejuk dan lembut untuk bayi mengatasi masalah peluh bayi semasa menyusukan bayi.

Perhatikan suhu bilik

Pastikan suhu bilik selesa untuk si kecil anda, tidak terlalu panas atau terlalu sejuk.

Ini akan menjadikan bayi lebih selesa dan menghalangnya daripada merasa sesak di dalam bilik.

Pastikan kedudukan bayi selesa semasa menyusu

Kadang-kadang semasa menyusu, badan dan kepala bayi berada dalam kedudukan yang sama untuk waktu yang lama.

Keadaan ini boleh mencetuskan kenaikan suhu pada wajah dan badan sehingga panas dan berpeluh banyak.

Pastikan anda menyesuaikan diri dengan posisi makan yang selesa untuk bayi.

2. Bayi sedang sakit

Masalah lain yang boleh dialami bayi semasa menyusu adalah sakit. Bayi yang sakit semasa menyusu adalah masalah yang sering berlaku.

Walaupun begitu, anda tidak perlu risau kerana bayi dapat terus menyusui sambil diberi ubat mengikut arahan doktor.

Sebenarnya, penyusuan ketika bayi anda sakit dapat membantu mempercepat pemulihannya berkat adanya antibodi dalam susu ibu.

Keperluan pemakanan harian bayi juga dapat dipenuhi kerana susu ibu mengandungi nutrien dan cecair yang sesuai untuk bayi.

Susu ibu juga cenderung lebih mudah dicerna daripada formula sehingga tidak memperburuk keadaan bayi, misalnya ketika dia mengalami cirit-birit dan muntah.

Bergantung pada jenis penyakit, anda mungkin melihat perubahan pada bayi anda yang mengalami masalah kesakitan semasa menyusui.

Cara mengatasi masalah bayi yang sakit semasa menyusu

Bayi yang sakit biasanya kurang minum susu ibu sehingga waktu makan menjadi lebih pendek dalam setiap jadual makan setiap hari.

Sekiranya bayi minum sedikit susu atau tidak terlalu lama semasa menyusu, anda boleh mencuba cara berikut untuk mengatasi masalah bayi yang sakit:

  • Terus tawarkan bayi anda untuk menyusui sekerap mungkin.
  • Perhatikan lampin basah dan perhatikan kemungkinan tanda-tanda dehidrasi.
  • Pam payudara anda untuk mengelakkan pembengkakan payudara dan mengekalkan pengeluaran susu.
  • Segera berjumpa doktor agar bayi anda cepat sembuh.

Pastikan anda menggunakan cara menyimpan susu ibu dengan betul selepas mengepam untuk mengekalkan kualitinya.

3. Ikatan lidah

Ikatan lidah adalah kecacatan kongenital lidah sejak lahir. Lidah normal mempunyai tisu penghubung yang panjang yang menghubungkan bahagian bawah lidah dan dasar mulut.

Semasa pada bayi dengan tali leher , tisu penghubungnya pendek sehingga pergerakan lidah dan mulut menjadi terhad.

Kesannya, bayi yang mengalami tali leher mungkin mengalami kesukaran untuk menyusu. Inilah sebabnya tali leher termasuk salah satu daripada beberapa masalah yang dihadapi oleh bayi semasa menyusu.

Bayi yang mengalami tali leher Selalunya sukar untuk meletakkan lidah di bawah puting ibu kerana pergerakan lidah adalah terhad.

Ini menjadikan puting ibu sering mengalami kesakitan, kecederaan, atau kecederaan kerana digosok terus ke gusi bayi.

Dari sisi bayi, mengekalkan kedudukan agar dapat terus melekat pada payudara ibu juga memenatkan. Itulah sebabnya, bayi yang mempunyai tali leher hanya dapat menyusukan bayi sebentar.

Melancarkan dari Mayo Clinic, kerana mereka hanya menyusu dalam waktu yang singkat, bayi akan cepat lapar sehingga kekerapan penyusuan menjadi lebih kerap.

Ibu akan merasa semakin sukar untuk mencari masa untuk berehat di antara penyusuan. Selain itu, kesakitan pada puting yang dirasakan oleh ibu setiap kali menyusukan bayi pasti menyulitkan prosesnya.

Selain menyukarkan penyusuan, bayi yang mengandung tali leher Ia juga mempengaruhi bagaimana bayi makan, bercakap, dan menelan kemudian.

Cara menyelesaikan masalah tali leher bayi semasa menyusukan bayi

Rawatan untuk mengatasi tali leher pada bayi boleh dilakukan dengan prosedur pembedahan pembaikan lidah.

Walau bagaimanapun, pengendalian tali leher untuk memudahkan bayi ketika menyusu sebenarnya dapat dilihat lagi ketika dia sedang menyusui.

Perhatikan sama ada bayi dapat menghisap puting ibu dengan baik, tidak mengalami kesukaran untuk menelan, kenaikan berat badan adalah normal, dan puting tidak merasa sakit.

Sekiranya semua perkara ini berjalan lancar, tentu tidak ada masalah.

Namun, sekiranya timbul masalah mengenai aduan tali leher pada bayi semasa menyusu, rawatan lebih lanjut mungkin diperlukan.

Kami mengesyorkan agar anda berjumpa lebih lanjut dengan doktor anda untuk mendapatkan rawatan yang betul mengikut keadaan dan keadaan bayi anda.

4. Puting yang keliru

Kekeliruan puting bayi adalah keadaan ketika bayi terbiasa minum susu dari alat pacu sehingga sukar untuk mencari dan melekapkan mulutnya ke puting ibu ketika memberi makan secara langsung pada payudara.

Sebenarnya, setiap bayi yang dilahirkan mempunyai naluri cara menghisap dan menyusu dari puting ibu.

Namun, ketika dia terbiasa dan selesa menyusui dari alat pacu, biasanya bayi akan mengalami kekeliruan puting.

Ini kerana bayi harus membuka mulutnya dan melekatkan payudara ibu dengan baik agar dapat menyusu payudara ibu dengan selesa.

Sementara itu, ketika bayi menghisap dotnya, dia tidak perlu bersusah payah menyusu. Bayi hanya perlu membuka mulutnya dan pacifier kemudian mendekati mulutnya.

Selanjutnya, susu akan menetes sedikit demi sedikit dari lubang puting susu dan bayi tidak perlu menghisap sekuat yang dia dapat dari pacifier.

Cara mengatasi masalah kekeliruan puting pada bayi semasa menyusukan bayi

Berikut adalah beberapa cara untuk mengatasi kekeliruan puting pada bayi:

Terus memberi makan bayi dari payudara

Satu perkara yang harus terus anda lakukan untuk mengelakkan bayi anda mengalami kekeliruan puting susu adalah dengan terus memberikan susu ibu kepada bayi anda secara langsung dari payudara anda.

Pada mulanya anda mungkin sukar, bayi juga sukar melekat pada payudara anda.

Namun, jika anda terus berusaha (tanpa memaksa bayi), ia dapat membantu bayi untuk mencari posisi yang selesa untuk menyusukan payudara ibu.

Bantu bayi semasa menyusu

Anda mungkin dapat membantu bayi anda mencapai payudara anda dengan lebih mudah.

Apabila mulut bayi terbuka, bantu bayi mengetap dan menghisap puting anda dengan betul.

Menyusu pada waktu yang tepat

Bayi mesti lapar sehingga menyusu pada payudara anda dengan betul.

Bayi yang lapar biasanya akan menyedut payudara anda dengan kuat sehingga mereka boleh mendapatkan lebih banyak susu.

Kurangkan penggunaan botol pemberian makanan, termasuk pacifier

Menawarkan botol bayi dan alat pacu yang berterusan dapat menyukarkan bayi menyusu dengan lancar dari payudara ibu.

Atas sebab ini, anda harus mengurangkan kekerapan menggunakan botol susu atau alat pacu, terutamanya ketika bayi masih kecil atau tidak pandai menghisap payudara ibu dengan betul.

5. Meludah

Masalah lain ketika penyusuan bayi sering dialami oleh bayi adalah meludah. Muntah dan meludah pada pandangan pertama sama.

Ini kerana muntah dan memuntahkan kedua-duanya menjadikan bayi mengeluarkan susu yang biasanya berlaku selepas menyusui.

Walaupun begitu, sebenarnya muntah dan meludah setelah bayi minum susu ibu adalah dua perkara yang berbeza.

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), meludah adalah pembebasan sejumlah susu ibu setelah menyusui.

Apabila bayi meludah, susu yang sudah ada di mulutnya akan keluar dengan sendirinya.

Biasanya, meludah sering dialami oleh bayi yang berumur kurang dari 1 tahun dengan jumlah susu yang keluar dari sekitar 1-2 sudu.

Ibu tidak perlu risau kerana meludah pada dasarnya adalah normal bagi bayi dan tidak menunjukkan gejala atau keadaan perubatan lain.

Sebenarnya, bayi yang mengalami percikan masih boleh kelihatan aktif, selesa, tidak mengalami masalah pernafasan, dan berat badan mereka juga dapat terus meningkat.

Tempoh meludah kurang dari 3 minit.

Cara mengatasi masalah meludah pada bayi

Inilah cara untuk mencegah dan merawat ludah pada bayi semasa menyusu:

  • Pastikan bayi berada dalam keadaan tegak selepas menyusu.
  • Biasakan memberi susu ibu atau susu yang mencukupi kepada bayi dan tidak terlalu banyak.
  • Biarkan bayi bersendawa setelah menyusu.
  • Elakkan memberi tekanan pada perut bayi selepas menyusu.
  • Biarkan bayi tidur dalam keadaan terlentang.

6. Galaktosemia

Galactosemia adalah penyakit genetik yang sangat jarang berlaku.

Menurut Boston Children Hospital, keadaan ini berlaku apabila bayi tidak dapat memproses galaktosa menjadi glukosa kerana kekurangan enzim yang dikenali sebagai GALT.

Bayi yang menderita galaktosemia dilahirkan normal, tetapi seiring dengan peningkatan pengambilan susu, gejala yang dialami oleh bayi dapat menjadi lebih jelas.

Karbohidrat dalam susu ibu kebanyakan mengandungi laktosa yang kemudian dipecah menjadi galaktosa di saluran pencernaan, dan diserap ke dalam darah.

Dalam keadaan normal, galaktosa akan diubah menjadi glukosa oleh GALT dalam darah sehingga dapat digunakan oleh tubuh.

Walau bagaimanapun, pada bayi dengan galaktosemia, ini tidak berlaku sehingga galaktosa terkumpul di dalam darah. Itulah sebab di sebalik sebab mengapa ibu tidak boleh menyusukan bayi yang mempunyai galaktosemia.

Cara mengatasi masalah galaktosa pada bayi semasa menyusu

Bayi dengan galaktosemia tidak boleh makan makanan apa pun.

Keadaan galaktosemia yang dialaminya memerlukan bayi diberi makanan khas tanpa kandungan galaktosa.

Ini bertujuan untuk mencegah timbulnya komplikasi teruk pada bayi seperti penyakit kuning, cirit-birit, muntah, masalah perkembangan, dan juga kematian.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌