Penyakit berjangkit

Akhir Pandemik COVID-19 Menurut Ramalan Saintis

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Wabak COVID-19 telah menjangkiti lebih dari satu juta orang dan mengakibatkan puluhan ribu kematian. Walaupun jumlah kes terus meningkat, sebilangan penyelidik telah meramalkan senario yang mungkin berakhirnya wabak COVID-19.

Menurut Amesh Adalja, seorang penyelidik dan pakar penyakit berjangkit di Pusat Keselamatan Kesihatan Johns Hopkins, Amerika Syarikat, wabak penyakit ini mempunyai pelbagai kemungkinan. Berikut ini adalah teori yang dikemukakan oleh Adalja dan sejumlah penyelidik lain mengenai berakhirnya wabak COVID-19.

Teori 1: Pandemik COVID-19 tidak berakhir

Kadar penularan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, adalah antara virus terpantas di kalangan virus seumpamanya. Sebagai gambaran, satu pesakit positif dapat menjangkiti 1-2 orang yang sihat.

Malah, seorang pesakit di sebuah hospital di Wuhan dilaporkan telah menyebarkan jangkitan kepada lebih dari 57 orang. Kadar penularannya jauh lebih cepat daripada wabak Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) yang merebak pada tahun 2003.

Menurut Adalja, wabak COVID-19, yang pada masa itu masih dikenali sebagai jangkitan koronavirus baharu mungkin tidak mempunyai kesudahan. Ini berdasarkan model penyebaran jangkitan yang diterbitkannya pada awal Februari.

Menurut model tersebut, COVID-19 dijangka menjangkiti lebih dari 300,000 orang pada 24 Februari 2020. Penyakit ini cenderung menjadi pandemi, iaitu penyakit yang merebak ke seluruh pelosok dunia.

Anggarannya mengenai jumlah kes agak salah, kerana jumlah kes sehingga 24 Februari adalah 80,027 orang. Namun, dia benar mengenai COVID-19 yang kini menjadi pandemi.

Walaupun begitu, anda tidak perlu panik. Walaupun pandemik COVID-19 mungkin tidak berakhir, Adalja juga mencetuskan 'anak-anak' teori pertama ini. Berikut adalah gambaran keseluruhan:

1. COVID-19 tidak pernah hilang, tetapi menjadi penyakit bermusim

SARS-CoV-2 adalah sebahagian daripada coronavirus. Saintis setakat ini telah menemui tujuh jenis koronavirus pada manusia. Beberapa jenis hanya menyebabkan selesema dan selesema, tetapi ada juga yang menyebabkan masalah pernafasan yang teruk.

Wabak COVID-19 mungkin tidak berakhir, tetapi boleh menjadi penyakit musiman seperti selsema dan selesema. Virus selesema bertahan lebih lama dalam suhu sejuk. Sekali musim panas atau musim kemarau, kadar jangkitan dapat berkurang apabila virus menjadi semakin lemah.

2. COVID-19 menjadi penyakit ringan

Koronavirus adalah virus yang sangat mudah bermutasi. Selain menjadikan virus lebih kuat, mutasi juga dapat melemahkan virus. Mutasi tersebut dapat menjadikan SARS-CoV-2 lebih lemah sehingga pesakit hanya mengalami gejala seperti selesema.

Namun, senario ini diragui oleh Stephen Morse, seorang ahli epidemiologi dari Columbia University, Amerika Syarikat. Menurutnya, SARS-CoV-2 boleh menjadi virus yang serupa dengan virus yang menyebabkan selesema, tetapi ini bukan akhir dari pandemi COVID-19 dan prosesnya pasti panjang.

Teori 2: Jangkitan hilang dengan sendirinya

Wabak COVID-19 sangat serupa dengan wabak SARS. Selain kedua-duanya berasal dari kelawar, kedua virus ini juga mempunyai persamaan 80% dalam DNA. Para saintis mengesyaki bahawa akhir wabak COVID-19 juga akan sama dengan wabak SARS.

Selama wabak SARS, pihak berkuasa kesehatan di setiap negara melakukan upaya untuk mengesan, memeriksa, dan mengasingkan pasien positif. Usaha ini bertujuan untuk mencegah virus membiak sehingga ia hilang dengan sendirinya.

Penyebaran SARS telah menurun berikutan karantina, larangan perjalanan, dan pemeriksaan di lapangan terbang. Pihak berkuasa kesihatan juga memperhebatkan kempen kesihatan untuk meminimumkan ruang penyebaran virus.

Perkara yang sama perlu dilakukan untuk mencapai akhir wabak COVID-19. Buat masa ini, setiap orang perlu mengambil bahagian dalam jarak fizikal. Ini adalah usaha untuk menjaga jarak dan sekatan aktiviti dengan orang lain untuk mencegah penyebaran virus.

Apabila semua orang berdisiplin untuk melaksanakan jarak fizikal , mereka yang positif tetapi tidak mempunyai gejala tidak akan menjangkiti orang yang sihat. Jumlah kes dapat dikurangkan dan hospital dapat merawat pesakit dengan gejala yang teruk.

COVID-19 akhirnya akan mengalami nasib yang sama seperti wabak selesema babi, Zika, dan SARS. Virus penyebab penyakit masih ada di sekitar anda, tetapi jumlahnya sangat sedikit dan tidak banyak yang akan dijangkiti oleh mereka.

Teori 3: Vaksin tersedia untuk menghentikan penularan

Hingga kini, tidak ada vaksin yang dapat mengakhiri wabak COVID-19. Perkembangan vaksin masih berterusan dan penyelidik dibatasi oleh masa, kos, dan risiko kesan sampingan pada pesakit.

Walaupun begitu, usaha untuk mengembangkan vaksin SARS belasan tahun yang lalu kini menjadi peruntukan bagi para penyelidik untuk membuat vaksin COVID-19. Berkat ini, proses pengembangan vaksin mungkin memerlukan sedikit masa.

Beberapa syarikat ubat antarabangsa kini bersaing dalam mengembangkan vaksin COVID-19. Ada yang mengembangkannya dari kod genetik virus, dan ada yang menguji ubat-ubatan yang sudah tersedia untuk melihat kesannya.

Menurut Anthony Fauci, ketua pusat penyakit berjangkit di Institut Kesihatan Nasional, pengembangan vaksin COVID-19 mungkin bergerak cukup cepat untuk mengakhiri wabak tersebut.

Sementara menunggu kemunculan vaksin, orang dapat melindungi diri dari risiko jangkitan melalui usaha pencegahan. Langkah paling mudah yang dapat dilakukan pada masa ini adalah dengan mencuci tangan dengan kerap menggunakan air bersih dan sabun.

Kemungkinan berakhirnya wabak COVID-19 di Indonesia

Kes COVID-19 di Indonesia sejak sebulan lalu telah mencecah 2,491 orang. Walau bagaimanapun, jumlah orang yang dijangkiti dianggarkan jauh lebih tinggi. Jarak fizikal adalah kaedah terbaik untuk melambatkan kadar penghantaran.

Pada akhir bulan Mac, beberapa alumni Jabatan Matematik Universiti Indonesia menggunakan model matematik sederhana untuk meramalkan berakhirnya wabak COVID-19. Mereka mengungkap tiga kemungkinan senario di Indonesia.

Berikut adalah gambaran keseluruhan:

1. Senario 1: semua orang aktif tanpa menjaga jarak

Dalam senario ini, tidak ada dasar yang tegas dan tegas dalam mengurangkan interaksi manusia. Semua orang menjalankan perniagaan mereka seperti biasa, tempat awam dibuka, dan tidak ada langkah berjaga-jaga.

Puncak wabak ini mungkin berlaku pada 4 Jun 2020 dengan 11.318 kes baru. Jumlah kes positif mencapai ratusan ribu kes. Akhir wabak COVID-19 hanya dilihat pada akhir Ogos hingga awal September.

2. Senario 2: ada dasar, tetapi masyarakat kurang disiplin

Sudah ada kebijakan untuk menjaga jarak, tetapi polisinya kurang tegas dan kurang strategik. Masyarakat juga tidak berdisiplin dalam melaksanakan jarak fizikal . Indonesia lebih kurang dalam keadaan ini.

Puncak wabak ini mungkin berlaku pada 2 Mei 2020 dengan 1.490 kes baru. Jumlah kes positif mencapai 60,000 kes. Pandemi mula reda pada akhir bulan Jun atau awal Julai.

3. Senario 3: dasar yang tegas dan masyarakat yang berdisiplin

Mulai 1 April, dasar tegas dan strategik digubal untuk membatasi interaksi manusia. Masyarakat yang berdisiplin berjalan jarak fizikal dan tinggal di rumah.

Dalam senario ini, puncak wabak mungkin berlaku pada 16 April dengan 546 kes baru. Jumlah kes positif mencapai 17,000. Akhir pandemik COVID-19 mula muncul pada akhir Mei atau awal Jun.

Waspada, COVID-19 dapat merebak sebelum gejala muncul

Cegah wabak masa depan

Sumber: Business Insider Singapura

Seperti SARS, wabak COVID-19 adalah hasil dari limpahan atau pemindahan virus dari haiwan ke manusia. Virus yang menyebabkan wabak SARS diketahui berasal dari kelawar, sementara SARS-CoV-2 berasal dari pangolin.

SARS-CoV-2 mungkin bermutasi di pasar yang menjual haiwan liar, kemudian menyebarkan spesies kepada manusia ketika seseorang memakan dagingnya. Inilah sebabnya mengapa pengambilan daging binatang liar adalah kunci untuk mencegah wabak di masa depan.

Setiap orang harus mempunyai kesedaran untuk tidak memakan daging binatang liar, memandangkan haiwan liar sangat mungkin membawa virus berbahaya. Sebaliknya, pakar dapat melakukan pengawasan terhadap haiwan berisiko tinggi.

Di samping itu, masyarakat juga perlu rajin melaksanakan tabiat hidup bersih dan sihat untuk mengelakkan pendedahan kepada virus dari persekitarannya. Lindungi juga diri anda dan orang-orang terdekat anda dengan vaksinasi jika ada.

Akhir pandemik COVID-19 mungkin belum dapat dilihat. Namun, setiap pihak kini berusaha keras untuk mengesan pesakit dan mencegah penularan. Anda juga boleh memainkan peranan aktif dengan melamar jarak fizikal dan menjaga kebersihan.

Di samping itu, anda juga dapat turut serta untuk membantu pekerja kesihatan di Indonesia mendapatkan peralatan pelindung diri (PPE) yang lengkap dan menurut piawaian WHO dan pesakit COVID-19 mendapat akses ke ventilator di hospital. Untuk melakukannya, sila sumbangkan pada pautan di bawah.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌