Kehamilan

Selepas Naik dan Turun Pengalaman Program IVF

Setelah berkahwin, saya dan suami berharap dapat dikurniakan anak-anak tidak lama lagi. Tidak ada rancangan untuk menunda sama sekali. Mempunyai anak dan membina keluarga yang mesra adalah impian kami sejak awal. Namun, setelah tiga tahun berkahwin, kami menyedari bahawa impian ini akan menjadi kenyataan. Kami tidak dapat menjalani program kehamilan seperti pasangan lain. Kami terpaksa mengikuti program IVF.

Program turun naik IVF (IVF)

Untuk dapat hamil secara normal, memerlukan keadaan kesihatan yang baik dari setiap pasangan. Tetapi dalam keluarga kami, itu tidak mungkin berlaku.

Suami saya mempunyai keadaan azoospermia, bilangan sperma dalam air maninya terlalu sedikit atau bahkan tidak ada sama sekali kosong. Keadaan ini menyukarkan persenyawaan telur berlaku secara normal di rahim.

Setelah berunding, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk mencuba program IVF. Kami merasakan bahawa ini adalah alternatif terbaik untuk mewujudkan keluarga yang kami harapkan.

Proses persenyawaan dalam program IVF atau persenyawaan in vitro (IVF) berlaku di luar badan. Setelah embrio terbentuk, maka embrio dikembalikan ke rahim.

Walaupun kedengarannya sederhana, sebenarnya program IVF mesti melalui siri panjang dengan kadar kejayaan 40 peratus.

Saya dan suami memilih untuk membuat program IVF buat pertama kalinya di RSIA Family Pluit. Untuk satu pakej program, kita harus membelanjakan Rp 50-70 juta. Bayaran ini luar biasa untuk mendapatkan nasihat doktor setiap kali untuk pemeriksaan berjumlah Rp. 1 juta.

Percubaan pertama kami untuk melahirkan bayi melalui program ini gagal. Kehamilan yang saya alami ternyata mengandung kehamilan kosong, alias ovum (BO). Embrio tidak berkembang di rahim saya.

Saya kemudian perlu melakukan kuret (kehamilan kuretase) untuk membersihkan tisu yang tinggal dan kantung kehamilan di rahim saya.

Saya cuba bertolak ansur dengan menerima kenyataan ini. Memandangkan tahap kejayaan program ini, maka saya membenarkan percubaan pertama kami yang gagal.

Tetapi kami tidak menyerah begitu sahaja. Setelah membuat persediaan secara fizikal dan mental, saya dan suami telah bersedia menjalani IVF kedua.

Kegagalan IVF kedua, ketiga dan keempat

Program IVF kedua saya hidup dengan penuh semangat. Saya tidak pernah terlambat untuk suntikan hormon mengikut jadual.

Saya disarankan untuk menyuntik beberapa jenis ubat IVF untuk merangsang ovari dan menyuntik hormon untuk mematangkan telur di ovari.

Doktor selalu mengawasi perkembangan ketika telur saya besar dan cukup matang untuk diambil dan kemudian disenyawakan oleh simpanan sperma suami saya.

Ketika tiba masanya untuk mengumpulkan telur, saya mendapat cacar. Keadaan ini menyebabkan program IVF kedua kami gagal. Bahkan sebelum persenyawaan berlaku.

Dalam program ketiga, terdapat 5 telur yang berjaya disenyawakan dan tumbuh menjadi embrio. Saya meminta doktor memasukkan 3 embrio sekaligus ke dalam rahim saya. Sementara 2 embrio yang lain kami minta disimpan dan dibekukan.

Tetapi sekali lagi kegagalan yang kita terima. Embrio kembali gagal berkembang di rahim saya.

Tiga kali menghadapi kegagalan membuatkan kami hampir berputus asa. Saya mula mempersoalkan dosa-dosa apa yang telah saya lakukan sehingga Tuhan belum mendengar doa kita.

Walaupun penuh dengan kesedihan dan kekecewaan, saya cuba bangkit semula. Kami menyambung semula program IVF untuk kali keempat. Saya meminta doktor menyuntik dua embrio yang sebelumnya dibekukan dan disimpan dalam program sebelumnya.

Tidak memerlukan masa yang lama untuk program IVF keempat ini gagal. Embrio sama sekali tidak melekat pada rahim saya. Doktor mengesyaki itu disebabkan oleh keadaan tekanan yang saya alami.

Pada masa itu, suami saya sering bertugas di luar negara. Walaupun saya sangat memerlukannya. Saya menyedari bahawa kehadiran dan sokongan pasangan sangat penting dalam program kehamilan, termasuk program IVF.

Tidak ada banyak harapan yang tersisa di hati saya. Percubaan berulang telah dilakukan hanya untuk kecewa. Saya hampir berputus asa.

Dengan berbekalkan harapan yang setipis sepotong kapas, saya kembali menjalani program IVF untuk kali kelima. Ini adalah peluang terakhir kami menjalani IVF kerana risikonya akan lebih tinggi sekiranya percubaan ini gagal lagi.

Tidak ada semangat yang lebih kuat seperti pertama kali. Saya dan suami memilih untuk berserah lebih banyak setelah mencurahkan sepenuh harapan pada doa dan usaha.

Kesan sampingan IVF

Pada program kelima, 11 telur berjaya disenyawakan. Saya meminta untuk memasukkan 3 embrio ke dalam rahim saya dan membekukan selebihnya.

Setelah embrio berpindah ke rahim saya, saya terpaksa dimasukkan ke hospital selama lima hari untuk berehat sepenuhnya. Namun, saya sama sekali tidak merasakan rangsangan embrio.

Keadaan ini berbeza dengan pesakit IVF lain yang mengalami loya dan muntah. Saya berasa selesa seperti biasa.

Ini membuat saya gugup. Bolehkah embrio tidak berkembang di rahim saya seperti kes sebelumnya? Adakah embrio tidak dilekatkan? Adakah program ini akan gagal lagi? Adakah saya tidak akan berpeluang mempunyai anak?

Saya risau. Semua fikiran negatif memenuhi kepalaku. Namun, setelah pulang dari hospital perut saya mula membesar. Ukurannya seperti trimester ketiga kehamilan. Saya berasa sangat ketat, kembung, dan sama sekali tidak selesa melakukan pelbagai aktiviti.

Doktor mengatakan bahawa keadaan saya adalah sindrom hiperstimulasi ovari ( sindrom hiperstimulasi ovari / OHSS ). Saya mengalami komplikasi kerana suntikan rangsangan hormon yang saya lakukan.

Ovari saya, menurut doktor, menghasilkan lebih banyak telur daripada keadaan biasa. Sebelum telur hancur sepenuhnya, embrio IVF memasuki rahim saya.

Saya hanya boleh tidur separuh duduk sepanjang masa. Sekiranya saya berbaring, cecair di perut saya boleh memasuki paru-paru saya. Saya mesti melakukan ini selama dua minggu.

Menjalani 2WW ( dua minggu menunggu ) itu membuatkan saya terus menangis kerana kesakitan. Namun, semua ini harus saya lalui untuk menunggu dan memastikan perkembangan embrio di dalam rahim saya.

Kadang-kadang, rasa sakit yang saya rasa sangat membuat saya berfikir untuk mengempiskan perut ini dan berhenti menjalani program IVF. Namun, saya segera membuang pemikiran itu.

Jururawat yang mengunjungi saya mengatakan bahawa OHSS adalah keadaan yang jarang berlaku dan merupakan tanda kejayaan program IVF. Ini meningkatkan tahap harapan di hati yang sebelumnya jatuh. Saya teruja dengan program ini lagi.

Walaupun perut saya terasa kenyang, saya memaksa diri untuk terus makan untuk memastikan pengambilan nutrien. Rasa sakit dan sakit yang timbul diatasi dengan perasaan bahagia di hati. Saya ikhlas menjalani semua ini selagi impian untuk melahirkan bayi dapat menjadi kenyataan.

Penantian dua minggu berakhir pada hari Isnin. Dua hari sebelum saya mahu menyemaknya sendiri pek ujian adakah peluang terakhir kita akan berjaya atau tidak. Tetapi ketakutan menghalang saya untuk melihat hasilnya, saya tidak lagi mahu patah hati.

Akibatnya, suami saya melihat hasilnya. "Iaaaang, kami berjaya. Subhanallah, "teriaknya ketika itu. Saya sangat terkejut. Kami segera memeluk dan menangis, bersyukur atas semua kerja keras yang kami lakukan selama ini.

Jururawat yang datang berkunjung juga menangis kerana dipindahkan. Mereka semua adalah rakan-rakan yang sangat membantu menguatkan saya dalam program IVF ini.

Quadruplet, kehamilan kembar 4

Saya sangat bersyukur kepada Tuhan kerana pada akhirnya semua usaha saya dan suami terbayar. Ketiga-tiga embrio yang dimasukkan ke dalam rahim Ayu berkembang dengan baik dan sihat.

Semasa mengandung 5 minggu, saya baru mengetahui bahawa satu kantung kehamilan mengandung dua janin. Jadi ada 4 bayi dengan 2 kembar yang sama di rahim saya.

Kehamilan dengan quadruplets adalah kehamilan berisiko tinggi, jadi saya harus memeriksa lebih kerap daripada kehamilan lain pada umumnya.

Bayi yang telah menunggu kedatangannya setelah menempuh perjalanan perjuangan IVF yang panjang akhirnya dilahirkan dengan selamat pada 27 April 2020.

Dua bayi perempuan bernama Carissa dan Issaura, dan dua bayi lelaki bernama Gavin dan Urfan. Setelah tinggal di NICU selama 1 bulan kerana dilahirkan dengan berat lahir rendah, kuadruplet ini kini berada di rumah dan bertambah sihat. Ini benar-benar pengalaman program IVF yang berharga.

Ayu Ningtyas bercerita untuk pembaca.

Mempunyai kisah dan pengalaman kehamilan yang menarik dan memberi inspirasi? Mari berkongsi cerita dengan ibu bapa yang lain di sini.