Penyakit berjangkit

Gejala Chikungunya, Penyakit Kerana Gigitan Nyamuk |

Nyamuk tidak hanya meninggalkan bekas gigitan yang mengganggu penampilan, tetapi juga membawa risiko penyakit berjangkit. Nah, salah satu penyakit berjangkit yang ditularkan dari gigitan nyamuk adalah chikungunya. Mungkin anda pernah mendengar tentang penyakit ini, tetapi masih banyak orang yang tidak mengenali tanda dan simptomnya. Artikel ini akan membincangkan secara mendalam apa gejala chikungunya, dan kapan anda harus mengetahui penyakit ini.

Gejala umum penyakit chikungunya

Chikungunya adalah penyakit berjangkit dari virus chikungunya (CHIKV) yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Ya, penyakit ini ditularkan oleh nyamuk yang sama yang menyebabkan demam denggi.

Sekiranya nyamuk Aedes menghisap darah dari seseorang yang pernah dijangkiti virus sebelumnya, nyamuk dapat menyebarkan virus tersebut kepada manusia lain.

Penyakit ini lebih kerap berlaku pada iklim yang hangat, seperti Asia dan Afrika. Di Indonesia, jumlah kasus chikungunya diperkirakan meningkat menjadi 52.000 pada tahun 2010.

Walaupun sudah menurun sekarang, penyakit ini masih harus diperhatikan kerana gejalanya serupa dengan penyakit berjangkit yang disebabkan oleh gigitan nyamuk Aedes yang lain, seperti demam denggi (DHF) dan Zika. Tidak menghairankan bahawa penyakit ini kadang-kadang sukar didiagnosis dan dibezakan dari gejala penyakit lain.

Sebanyak 75-97% kes chikungunya menunjukkan simptom, sehingga kehadiran penyakit ini secara umum dapat dikesan dengan segera. Berikut adalah ciri-ciri chikungunya yang paling biasa:

1. Demam

Seperti kebanyakan penyakit berjangkit, penampilan chikungunya biasanya akan ditandai dengan demam tinggi. Demam Chikungunya boleh mencapai di atas 38.9 darjah Celsius. Secara amnya, demam chikungunya akan turun selepas 1 minggu.

Menurut artikel dari Institut Sains Hayat Antarabangsa Indonesia, diperlukan 2-12 hari sejak tubuh manusia terkena virus chikungunya untuk menunjukkan gejala demam untuk pertama kalinya. Tempoh ini disebut tempoh inkubasi.

2. Sakit sendi dan otot

Satu lagi gejala chikungunya yang paling ketara adalah sakit teruk pada sendi dan otot. Oleh itu, banyak juga yang menyebut gejala penyakit ini sebagai istilah "selsema tulang".

Kesakitan ini dapat dialami di beberapa bahagian badan, seperti:

  • Pergelangan tangan
  • Siku
  • Jari
  • Lutut
  • Buku lali

Sakit sendi dan otot boleh berlangsung selama berhari-hari, bahkan berbulan-bulan atau bertahun-tahun walaupun gejala-gejala lain telah bertambah baik.

Dalam beberapa kes, sakit sendi dan otot juga boleh menyebabkan pembengkakan di bahagian badan yang terjejas, serta kesukaran untuk menggerakkan bahagian badan atau berjalan.

3. Mata merah

Gejala mata merah juga terdapat pada beberapa kes chikungunya. Virus chikungunya diketahui menyebabkan pelbagai masalah mata, seperti:

  • Konjungtivitis (keradangan konjungtiva)
  • Retinitis (keradangan retina)
  • Neuritis optik (keradangan saraf optik mata)

Keradangan ini menyebabkan mata kelihatan lebih merah daripada biasa. Kadang-kadang, masalah mata juga disertai dengan keadaan yang lebih sensitif terhadap cahaya, alias fotofobia. Beberapa pesakit chikungunya juga melaporkan sakit di bahagian belakang mata.

4. Gejala chikungunya yang lain

Sebagai tambahan kepada gejala di atas, chikungunya juga kadang-kadang dicirikan oleh ciri-ciri lain, seperti:

  • Sakit tekak
  • Hilang selera makan
  • Pening dan muntah
  • Ruam kulit, terutama pada muka dan leher
  • Sakit belakang
  • Kelenjar getah bening yang bengkak

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Sekiranya anda demam dan sakit sendi yang sangat teruk, anda harus berjumpa doktor dengan segera, terutamanya jika anda tinggal atau baru-baru ini melakukan perjalanan dari kawasan yang mempunyai kes chikungunya yang tinggi.

Chikungunya memang penyakit yang sebenarnya dapat disembuhkan dengan rawatan sederhana dan jarang menyebabkan komplikasi maut. Walau bagaimanapun, simptomnya boleh menjadi semakin teruk dan berpotensi menyebabkan masalah sendi yang kronik dan berpanjangan.

Tidak semua orang berisiko menghidap penyakit yang lebih teruk. Berikut adalah orang yang berisiko lebih tinggi terkena komplikasi chikungunya:

  • Warga emas berumur lebih dari 65 tahun
  • Bayi dan kanak-kanak
  • Orang dengan komorbiditi tertentu (komorbiditi), seperti diabetes, darah tinggi, dan penyakit jantung

Oleh itu, jika anda atau orang di sekitar anda termasuk dalam kumpulan risiko di atas dan mengalami gejala yang tidak biasa, segera berjumpa doktor.

Bagaimana doktor mendiagnosis chikungunya?

Doktor akan bertanya kepada anda mengenai gejala, sejarah perubatan anda, dan sama ada anda baru pulang dari tempat yang mempunyai kes chikungunya yang tinggi.

Sekiranya anda mempunyai gejala seperti demam yang tiba-tiba dengan sakit sendi dan otot yang teruk, doktor anda akan mengesyaki bahawa anda menghidap virus chikungunya. Namun, kerana gejalanya serupa dengan penyakit berjangkit lain, doktor perlu melakukan ujian perubatan tambahan untuk memastikannya.

Berikut adalah ujian perubatan yang perlu anda lalui untuk mengetahui sama ada anda benar-benar menghidap chikungunya:

  • Ujian imunosorben berkaitan enzim (ELISA)

    Ujian ini bertujuan untuk mengukur antibodi, antigen, protein, dan glikoprotein dalam darah anda. Dengan ujian ini, doktor dapat menentukan kehadiran antibodi yang terbentuk ketika tubuh dijangkiti virus chikungunya.

  • Reaksi rantai transkripase-polimerase terbalik (RT – PCR)

    Sekiranya ujian ELISA memeriksa antibodi badan, RT-PCR digunakan untuk mengenal pasti jenis virus yang menjangkiti tubuh pesakit.

Hingga kini, tidak ada jenis ubat yang disahkan membunuh virus chikungunya di dalam tubuh manusia. Rawatan chikungunya pada masa ini hanya bertujuan untuk meredakan gejala penyakit.

Untuk mengelakkan bahaya penyakit ini, anda boleh melakukan pencegahan chikungunya dengan langkah-langkah berikut:

  • Menggunakan penghalau serangga yang mengandungi DEET (diethyl-meta-toluamide)
  • Pakai pakaian tertutup seperti seluar dan lengan panjang
  • Elakkan pergi ke kawasan yang mempunyai wabak chikungunya
  • Kurangkan aktiviti luar pada waktu petang dan petang ketika nyamuk berkeliaran secara aktif
  • Pasang kelambu di bilik atau katil
  • Membersihkan takungan air di rumah
Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌