Keibubapaan

8 Cara Mendidik dan Membiasakan Anak dengan Kejujuran Sejak Kecil -

Penting bagi ibu bapa untuk mendidik anak-anak agar bersikap jujur ​​sejak dini agar mereka tidak terbiasa berbohong hingga dewasa. Itulah sebabnya, apabila ada sesuatu yang tidak jujur ​​dari kata-kata atau tindakan anak anda, anda perlu mengetahui cara menanganinya dengan tepat. Jadi, bagaimana anda mendidik anak-anak untuk bersikap jujur?

Petua untuk mendidik anak-anak untuk bercakap dan bertindak dengan jujur

Menanamkan nilai kehidupan adalah penting untuk dilakukan sejak kecil, seperti menerapkan cara mendisiplinkan anak-anak dan memupuk rasa empati.

Anda juga perlu mengajar anak-anak untuk berkongsi dengan rakan mereka dan orang lain. Perkara lain yang tidak kurang pentingnya untuk mengajar anak kecil anda adalah tentang bertindak dan bercakap dengan jujur.

Terdapat banyak sebab mengapa kanak-kanak berbohong dan tidak mengatakan yang sebenarnya. Fasa ini wajar berlaku dalam tempoh pertumbuhan dan perkembangan.

Namun, itu tidak bermakna anda membiarkan anak anda tidak mengatakan yang sebenarnya. Tanpa didikan yang betul, berbohong dapat menjadi kebiasaan buruk yang akan terus bertahan hingga dia dewasa.

Begitu juga, apabila anak-anak bercakap dan bertindak dengan jujur, mereka boleh terus dewasa.

Atas dasar itu, anda harus menanamkan nilai-nilai kejujuran dan menekankan kepada anak-anak bahawa berbohong bukanlah jawapan kepada sebarang masalah.

Untuk mempermudahnya, berikut adalah panduan untuk mendidik anak-anak untuk belajar bersikap jujur ​​dari usia muda:

1. Mulakan dengan diri sendiri

Pernahkah anda mendengar pepatah, "Buah tidak jatuh jauh dari pokok"? Peribahasa ini sedikit sebanyak menggambarkan bagaimana anak-anak tumbuh dan berkembang di bawah pengawasan ibu bapa.

Anak kecil akan belajar dengan meniru apa yang ibu bapa mereka lakukan sebagai orang terdekat mereka.

Sekiranya ibu bapa terbiasa mengatakan yang sebenarnya di rumah dan di luar rumah, lama-kelamaan anak-anak juga akan mengikuti kebiasaan ini.

Jadi walaupun anda mungkin suka berbohong untuk kebaikan (bohong sunat), anda harus menghentikan tabiat ini, terutama di hadapan kanak-kanak.

Ini dijelaskan di halaman Sekolah Besar. Apa pun alasannya, berbohong adalah tingkah laku buruk yang tidak boleh ditiru.

Jadilah teladan yang baik untuk anak anda dengan menerapkan kebiasaan bercakap dan bersikap jujur.

2. Terangkan perbezaan antara kejujuran dan pembohongan

Anak-anak tidak begitu memahami apa yang dimaksudkan dengan mengatakan yang sebenarnya kerana mereka masih suka menggunakan khayalan mereka untuk bercerita.

Untuk memberitahu anak anda apa yang sebenar dan yang tidak, anda perlu menjelaskan perbezaan antara kejujuran dan pembohongan.

Apabila anak anda bercerita, bantu mengarahkan khayalannya sehingga dia dapat mengetahui sama ada kisah itu adalah keinginan atau kenyataan.

Sementara itu, beritahu anak anda bahawa berbohong adalah tingkah laku buruk yang tidak boleh dilakukan, terutama untuk mengelakkan hukuman.

3. Teguran dengan bahasa yang lembut ketika dia seolah-olah berbohong

Sekiranya anak anda tidak jujur ​​untuk mengelakkan masalah, sedang berusaha mendapatkan apa yang dia mahukan, atau hanya bersikap emosional, sebaiknya jangan cepat marah.

Contohnya, apabila anak anda mengatakan bahawa dia sudah selesai makan tetapi belum, tunjukkan kepada anak anda bahawa anda selalu tahu ketika anak anda tidak jujur.

Katakan kepada si kecil anda, “Oh, ya? Lalu mengapa pinggan anda masih mempunyai nasi di atasnya? Ingat, anda berjanji untuk makan sebelum menonton TV, betul?”

Setelah anak menepati janjinya, dekatilah anak anda dan jelaskan kepadanya bahawa berbohong itu tidak baik.

Anak anda mungkin tidak memahami makna kata-kata anda sekiranya anda diberitahu dengan memberi atau memarahi mereka kerana tidak jujur.

Jadi, jadikan kebiasaan untuk selalu menegur anak-anak dengan cara yang halus.

4. Biasakan anak-anak belajar bersyukur

Semasa tempoh perkembangan kanak-kanak 6-9 tahun, kanak-kanak biasanya tidak mengatakan yang sebenarnya kerana mereka tidak mahu kehilangan rakan mereka atau orang lain.

Contohnya, rakannya mempunyai koleksi mainan yang jauh lebih banyak daripada kanak-kanak.

Oleh kerana mereka merasa cemburu dan tidak mahu dipandang rendah, anak itu memilih untuk tidak jujur ​​dengan mengatakan bahawa dia mempunyai seberapa banyak mainan seperti rakannya.

Sekiranya anda mengetahui perkara ini secara langsung atau tidak langsung, cubalah bercakap dengan anak anda tetapi semasa anda bersendirian dengannya.

Elakkan menegur atau mengkritik anak anda di hadapan orang lain kerana ini hanya akan menyakitinya.

Anak-anak hanya boleh memusatkan perhatian pada emosi negatif dan bukan pada pelajaran tentang kebiasaan bersikap berterus terang yang harus mereka lakukan.

Sebaliknya, fokuskan pada alasan mengapa anak anda berbohong dan tanyakan alasannya dengan teliti tanpa menghakimi.

Dari sana, cari jalan untuk menangani anak yang tidak jujur ​​ini. Dengan contoh sebelumnya, anda dapat mengajar anak anda betapa pentingnya bersyukur dengan apa yang dimilikinya.

Bersyukur akan membuat anak merasa cukup dan tidak dipaksa untuk kelihatan seolah-olah dia mempunyai apa yang sebenarnya tidak dia miliki.

Dengan cara itu, anak juga akan mencari cara lain untuk mengawal perasaan negatif dengan tetap mengatakan yang sebenarnya.

5. Elakkan memaksa kanak-kanak untuk mengatakan yang sebenarnya dengan mengulang soalan yang sama

Walaupun anda tahu bahawa anak anda berbohong, sebaiknya jangan memaksanya untuk mengatakan yang sebenarnya dengan terus mengajukan soalan yang anda sudah tahu jawapannya.

Contohnya, ketika si kecil menjawab bahawa dia telah menggosok gigi walaupun anda melihat bahawa sikat giginya masih kering, elakkan bertanya berulang kali.

Sekiranya anda terus bertanya, kemungkinan anak anda akan berusaha sebaik mungkin untuk memastikan dia menggosok gigi.

Sebaliknya, beritahu anak anda bahawa anda tahu dia belum menggosok gigi dan sudah tiba masanya untuk menggosok giginya.

6. Tenangkan anak supaya tidak takut untuk bercakap benar

Pembentukan minda kanak-kanak boleh bermula ketika dia masih muda. Ketika anak-anak sekarang berada pada usia yang dapat mempertimbangkan semua tindakan dan kata-kata yang mereka katakan, anak-anak juga perlu belajar bahawa setiap tindakan mempunyai akibat.

Memasuki usia sekolah, terutama pada usia 6-9 tahun, kanak-kanak biasanya bercakap dengan tidak jujur ​​kerana ingin mengelakkan tanggungjawab dan sering kerana mereka takut dimarahi.

Contohnya, seorang kanak-kanak didapati berbohong mengenai skor ujian yang buruk.

Cuba katakan bahawa jika anak anda tidak mendapat keputusan sebenar mengenai skor ujian mereka, anda dan pasangan anda akan sukar menolong mereka bersekolah.

Jangan sampai dengan intonasi yang tinggi malah memarahinya.

Sampaikan juga kepada anak bahawa masa belajar akan ditingkatkan agar lebih fokus. Kaedah ini dapat membantu mendidik serta menangani anak-anak yang tidak jujur.

Kerana di sini, anak-anak akan belajar bahawa setiap tindakan mempunyai risiko dan akibatnya sendiri.

7. Seboleh-bolehnya elakkan menghukum anak-anak apabila tertangkap berbohong

Seorang anak cenderung berbohong kerana dua sebab utama, iaitu kerana dia tidak mahu mengecewakan ibu bapanya dan kerana dia menghindari hukuman.

Terutama jika anak anda takut dihukum, berbohong nampaknya menjadi "senjata" utama dalam menyelesaikan masalah.

Ada kemungkinan, menghukum anak yang berbohong sebenarnya akan membuatnya berbohong lagi di masa depan.

Ini kerana di mata anak, pembohongan yang dilakukannya dapat mengelakkan hukuman dari ibu bapanya atas kesalahannya.

Jadi, apabila anak-anak dihukum, mereka juga akan lebih takut untuk bersikap jujur ​​ketika melakukan kesalahan, seperti yang dilaporkan oleh McGill University.

Pembohongan yang dibina oleh kanak-kanak dalam sebuah cerita dapat terus berkembang. Semakin terperinci kisahnya, semakin banyak ibu bapa mula mempercayainya.

Kejayaan mereka meyakinkan ibu bapa ini boleh menjadi pencetus kebohongan seterusnya, menjadi kebohongan yang berterusan.

Menghukum anak kerana berbohong hanya akan memanjangkan kitaran berbohong. Solusinya, lebih baik menasihati anak secara perlahan daripada menghukumnya.

Kanak-kanak yang dihukum kerana berbohong cenderung memutarbelitkan kebenaran. Sementara itu, kanak-kanak yang diberi pemahaman moral cenderung percaya bahawa bercakap yang benar adalah pilihan terbaik.

8. Sentiasa menghormati kejujuran yang disampaikan oleh anak

Terimalah bahawa anak anda melakukan kesalahan dan mungkin berbohong sehingga anda tidak menghukumnya.

Apabila anak telah mengatakan yang sebenarnya, hormati apa yang dia katakan sehingga dia terbiasa mengatakan yang sebenarnya kerana dia tidak takut.

Kasih sayang dan penerimaan anda terhadap anak anda menjadikan mereka mula menerima tanggungjawab atas kesalahan mereka dan belajar dari mereka.

Anak-anak cenderung untuk berbohong sekiranya mereka tahu bahawa mereka tidak akan dinilai atas kesalahan mereka.

Jangan lupa untuk menjelaskan kepada anak bahawa kejujuran adalah pilihan yang tepat dan ibu bapa akan merasa senang jika anak mereka mengatakan yang sebenarnya daripada harus berbohong.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌