Keibubapaan

Mengenal kitaran tidur bayi, dari dalam kandungan hingga selepas kelahiran

Pernahkah anda memikirkan apa yang bayi lakukan semasa dalam kandungan? Bayi boleh bergerak menendang perut ibu mereka, mendengar dan mempelajari suara di sekitarnya, dan tertidur. Namun, di antara semua yang dilakukan, bayi lebih banyak tidur. Ini memberi kesan pada kitaran tidur setelah bayi dilahirkan. Lalu, bagaimana mengatur kitaran tidur bayi agar normal?

Bayi menghabiskan masa mereka tidur di rahim

Pada usia tujuh bulan kehamilan, bayi menghabiskan banyak masa untuk tidur. Walaupun pada minggu ke-32, bayi dapat tidur hampir 90 hingga 95 peratus setiap hari. Beberapa jam dihabiskan dalam tidur nyenyak, beberapa di antaranya juga mengalami REM (pergerakan mata yang cepat), dan juga tidur ayam. Ini kerana hormon melatonin, yang mempengaruhi kitaran tidur dan bangun tidur, tidak matang di otak bayi.

Sekitar bulan ke-7 perkembangan janin, pergerakan mata bayi (REM) yang cepat akan dilihat buat pertama kalinya. Perkembangan otak bayi pada waktu itu akan menyebabkan penggantian antara tidur REM dan tidur bukan REM yang berlangsung selama 20 hingga 40 minit. Walau bagaimanapun, kitaran tidur ini masih diperdebatkan dalam penyelidikan.

Kitaran tidur bayi di dalam rahim sebenarnya mempengaruhi kitaran tidur bayi selepas kelahiran

Pola tidur manusia dikawal oleh jam biologi badan, yang disebut irama sirkadian. Jam ini menunjukkan satu putaran berulang setiap 24 jam dari cahaya hingga gelap. Apabila mata melihat kegelapan, otak akan melepaskan hormon melatonin dan membuat anda mengantuk.

Walau bagaimanapun, pada bayi, hormon melatonin tidak dihasilkan sepenuhnya sehingga bayi berusia tiga bulan. Di dalam rahim, bayi bergantung pada isyarat dari jam biologi badan ibu. Melatonin ibu akan mengalir ke plasenta dan ini mempengaruhi corak tidur bayi dan pergerakan bayi.

Ketika dilahirkan ke dunia, kerana bayi belum mempunyai hormon melatonin yang sempurna, dia akan mengalami kitaran tidur yang tidak teratur. Sebenarnya, kitaran tidur tidak jauh berbeza dengan kitaran tidur di dalam rahim. Nasib baik, hormon melatonin yang dihasilkan dari badan ibu dapat disalurkan melalui susu ibu. Ini dapat membantu bayi mengembangkan jam biologi di dalam tubuhnya.

Bayi yang baru lahir akan tidur selama 16 hingga 18 jam sehari. Walau bagaimanapun, tempoh tidur bayi hanya empat hingga enam jam. Setelah berusia sekitar dua minggu, anda boleh mula mengajar perbezaan antara kegelapan malam dan cahaya siang dan pagi. Sehingga usia tiga bulan, maka bayi akan menjalani kitaran tidur yang teratur dan normal, yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk tidur pada waktu malam.

Bagaimana mengatur kitaran tidur bayi yang baru lahir?

Pada minggu-minggu awal kelahiran bayi, anda mungkin mengalami sedikit kesukaran untuk tidur nyenyak kerana bayi masih kerap bangun pada waktu malam. Untuk itu, petua berikut dapat membantu anda melatih waktu tidur bayi anda menjadi normal kerana kitaran tidur masih tidak kemas.

Pertama, kerap bawa bayi berjalan-jalan di luar rumah untuk menikmati cahaya matahari. Dilaporkan dari Science of Mom, sebuah kajian melihat bayi berusia 6 hingga 12 minggu yang lebih baik tidur pada waktu malam kerana mereka terdedah kepada cahaya matahari yang lebih banyak pada waktu pagi dan malam. Ini menunjukkan bahawa hormon melatonin pada bayi berkembang setelah terkena sinar matahari pagi, sehingga kitaran tidur mereka lebih baik.

Kedua, biasakanlah rutin tidur yang konsisten, sehingga bayi anda dapat menyesuaikan diri dengan lebih mudah pada waktu tidur biasa. Kemudian, buat suasana tidur yang selesa pada waktu malam, supaya bayi tidak mudah bangun.

Ketiga, ketika bayi mandi pada waktu petang, berikan urutan ringan ke badan bayi untuk merehatkan badan bayi sehingga bayi bangun segar pada keesokan harinya. Sebelum tidur, anda boleh memberi susu ibu sambil memegang badan bayi supaya lebih panas dan tertidur lebih cepat pada waktu malam.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌