Kesihatan mental

Langkah Mengatasi Serangan Panik •

Serangan panik atau serangan panik adalah kegelisahan yang tidak terkawal dan kadang-kadang menganggap bahawa bencana akan datang, ditambah dengan gejala fizikal yang berlaku secara tiba-tiba, seperti sesak nafas, mual, kekejangan otot, dan lain-lain. Sekiranya anda pernah mengalami serangan panik, anda mungkin dapat berempati dengan kekecewaan dan keputusasaan anda tanpa alasan yang jelas. Dengan mendidik diri anda untuk merasa panik, anda akan mudah mengawalnya, jadi anda tidak perlu lagi hidup dalam ketakutan dan ketidakpastian. Oleh itu, mari kita lihat beberapa maklumat yang dapat membantu anda menangani serangan panik di bawah.

Menyedari gejala serangan panik

Membiasakan diri dengan gejala serangan panik dapat membantu anda merasa lebih terkawal apabila salah satu gejala itu berlaku. Sebaik sahaja anda menyedari bahawa anda mengalami serangan panik, dan bukan penyakit jantung, reaksi alergi, atau penyakit serius lain, anda boleh memberi tumpuan kepada teknik menangani serangan panik. Tetapi, sebelum itu, mari kita lihat simptom serangan panik berikut:

  • Denyutan jantung tidak teratur
  • Pening dan pening
  • Susah bernafas
  • Sensasi tercekik dan loya
  • Bergegar dan berpeluh
  • Penat dan berasa lemah
  • Dada dan pedih ulu hati
  • Kekejangan otot
  • Perasaan tiba-tiba panas atau sejuk
  • Sensasi kesemutan di kaki
  • Takut bahawa anda akan menjadi gila
  • Takut bahawa anda akan mati atau menjadi sakit teruk

Teknik menangani serangan panik

Sekiranya anda mengalami serangan panik seperti gejala yang dijelaskan di atas, teknik ini dapat membuatnya terasa kurang menakutkan dan dapat membantu anda keluar daripadanya:

1. Cuba menyatu dengan ombak

Serangan panik sering terjadi dalam gelombang sensasi kesemutan, pening, sesak nafas, dan pemikiran yang berantakan. Ramai orang cuba membuat perasaan ini berhenti dengan berusaha keluar dari pemikiran. Namun, ini dapat menimpa anda dan akhirnya menjadi tidak berdaya, sehingga serangan panik terus berlaku.

Apabila anda mulai merasakan sensasi panik, jangan segera menghentikannya, tetapi bayangkan setiap perasaan itu sebagai ombak, hingga akhirnya mereka menjadi kurang kuat dan anda merasa seperti anda sedang berehat di pantai. Ingatkan diri anda bahawa walaupun anda merasa seperti tenggelam dalam gelombang, itu tidak bermakna anda tidak boleh berenang.

2. Menenangkan nafas dan otot

Jangan tunggu serangan panik berlaku untuk menyempurnakan teknik ini. Berlatih dua kali sehari selama 10 minit, jadi serangan panik kurang kerap dan lebih mudah ditewaskan.

Tenangkan nafas anda. Letakkan satu tangan di dada anda dan sebelah tangan diafragma anda. Tarik nafas perlahan dan dalam melalui hidung anda dan hitung hingga lima. Tangan di dada anda harus diam, sementara tangan diafragma anda harus mengesan sama ada nafas anda cukup dalam.

Apabila anda mencapai jumlah lima, biarkan nafas perlahan-lahan melalui hidung anda pada kadar yang sama. Dengan menumpukan perhatian pada tangan dan kiraan, ini akan membantu anda untuk terus fokus menenangkan diri. Lakukan ini berulang kali sehingga anda berasa santai.

Rehatkan otot anda. Cari kedudukan yang selesa untuk duduk atau berbaring. Tutup mata anda dan mula fokus hanya pada jari kaki anda. Bengkokkan jari kaki ke bawah dengan kuat untuk hitungan lima. Lakukan ini sambil memerah otot (betis, paha, punggung, perut, dada, bahu, leher, jari, dan lengan) sekuat mungkin, kemudian berehat.

3. Melibatkan seluruh otak

Sekiranya anda mengalami serangan panik, itu kerana bahagian emosi otak anda (yang bertanggungjawab melawan atau menerima tindak balas) di luar kawalan. Dengan melibatkan otak logik (otak berfikir) untuk mengawal otak emosi anda, ia adalah salah satu terapi yang paling berkesan untuk kegelisahan dan panik.

Apabila serangan panik datang, gunakan otak logik anda untuk membincangkannya. Anda boleh mengatakan kepada diri sendiri, "Panik yang mengganggu itu datang lagi. Ini akan menjadi sedikit mengecewakan, tetapi saya gembira ia akan segera berakhir. " Pertimbangan lisan seperti itu dapat membantu anda memahami sensasi panik sebagai sementara.

Sekiranya semua teknik di atas tidak berfungsi, hubungi doktor atau ahli terapi yang dapat membantu anda menangani serangan panik. Di samping itu, penting untuk anda menyertai kumpulan sokongan . Apabila anda bergabung, anda diharapkan dapat mengatasi masalah yang dihadapi dengan berkongsi cerita tentang bagaimana orang lain menangani serangan panik yang mereka hadapi.

BACA JUGA:

  • Pelbagai Cara Mengatasi Fobia Tinggi (Acrophobia)
  • Fobia, Bukan Hanya Takut Biasa
  • Shopaholic: Gangguan Mental atau Hanya Hobi?