Kecergasan

5 Petua untuk Terus Bersenam Semasa Berpuasa Untuk Badan yang Cergas

Ramadan adalah masa ketika umat Islam diharuskan berpuasa dari matahari terbit hingga terbenam matahari. Di antara waktu itu, kira-kira selama 13 jam, tubuh tidak mendapat bekalan makanan dan minuman. Lalu bagaimana cara melakukan petua ketika berpuasa untuk menjaga tubuh agar tetap bugar?

Senaman memang mempunyai pengaruh positif pada tubuh, antara lain, untuk menjaga kesihatan tubuh. Namun, bagaimana melakukan senaman yang baik di bulan Ramadhan? Apakah perkara yang perlu diberi perhatian?

1. Bersenam masa

Perkara pertama yang perlu diberi perhatian ialah waktu bersenam pada bulan puasa. Tidak digalakkan melakukan sukan pada waktu siang ketika berpuasa berlangsung.

Seperti yang dilaporkan oleh agama dan agama, latihan tidak boleh dilakukan ketika berpuasa kerana perut kosong. Waktu terbaik untuk berolahraga di bulan Ramadhan adalah selepas berbuka puasa, kerana setelah berbuka puasa tubuh mendapat kembali tenaga dari makanan dan minuman.

Pilihan masa lain adalah beberapa saat sebelum berbuka puasa. Anda boleh bersenam 30-60 minit sebelum berbuka puasa kerana sudah hampir dengan waktu makan. Supaya badan dapat segera mendapat pengambilan tenaga lagi.

Ini nampaknya sah bergantung pada tahap kecergasan setiap individu. Ada orang yang dapat bersukan ketika berpuasa dan ada yang tidak, bergantung pada kebiasaan seseorang itu bersukan. Kemudian ketahui badan anda sendiri!

2. Senaman yang baik untuk dilakukan ketika berpuasa

Perkara seterusnya yang harus anda perhatikan adalah jenis sukan. Lakukan jenis senaman yang biasa anda lakukan seperti biasa. Namun, anda harus melakukan senaman intensiti ringan hingga sederhana, seperti berjalan kaki, berjoging, dan berbasikal. Sebaiknya jangan mencuba senaman intensiti yang lebih tinggi daripada yang biasa anda lakukan kerana dikhuatiri badan tidak akan dapat melakukannya.

3. Pengambilan makanan yang diperlukan

Pada bulan Ramadan, jenazah diberi dua kali makan, iaitu pada waktu subuh dan berbuka puasa (waktu maghrib). Waktu makan di bulan Ramadhan sedikit berubah berbanding hari biasa.

Selain itu, bahagian makanan juga boleh berubah. Namun, cubalah terus makan jumlah makanan yang sama seperti biasa, tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit. Pastikan menu makanan masih mengandungi karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral untuk memenuhi keperluan pemakanan badan.

Karbohidrat adalah tenaga utama untuk badan. Karbohidrat dapat mengembalikan kadar glukosa darah yang menurun semasa berpuasa. Makan makanan yang mengandungi karbohidrat dan serat kompleks (yang mempunyai indeks glisemik rendah) diperlukan kerana ia membantu membebaskan tenaga secara perlahan supaya tenaga dalam badan tidak habis dengan cepat.

Makan makanan yang mengandungi indeks glisemik rendah pada waktu berbuka puasa bertujuan untuk meningkatkan simpanan karbohidrat. Sekiranya anda makan makanan yang mengandungi indeks glisemik tinggi, kadar gula dalam darah anda akan meningkat dengan cepat tetapi akan cepat habis juga.

Minum makanan berkarbohidrat tinggi di iftar untuk memaksimumkan simpanan glikogen otot dan kemudian makan makanan tinggi lemak di suhoor untuk melambatkan pencernaan supaya perut tidak cepat mengosongkan.

Ini adalah strategi untuk mengurangkan perasaan lapar semasa berpuasa dan juga untuk mengekalkan tenaga sehingga latihan bermula.

Selain karbohidrat, protein juga diperlukan oleh badan. Makan makanan yang tinggi protein, seperti ikan, daging, dan telur. Protein adalah bahan yang diperlukan untuk pertumbuhan dan juga sebagai blok bangunan. Protein membantu memulihkan dan memperbaiki sel otot yang rosak semasa bersenam.

4. Banyakkan minum

Dehidrasi boleh berlaku semasa bersenam, terutamanya semasa cuaca panas. Jadi untuk mengelakkan ini berlaku, pengambilan cecair ke dalam badan mesti dipertimbangkan. Pengambilan cecair yang disyorkan ialah 1.5-2 liter sehari.

Selain itu, anda juga disarankan untuk menghadkan aktiviti fizikal pada waktu siang untuk mengelakkan dehidrasi. Melakukan sukan yang banyak berpeluh pada siang hari ketika berpuasa boleh menyebabkan dehidrasi kerana cecair badan hilang melalui peluh.

5. Juga perhatikan lama tidur

Petua terakhir untuk tetap bersenam ketika berpuasa adalah memperhatikan waktu tidur. Orang dewasa memerlukan sekitar 7-9 jam tidur setiap hari. Kurang tidur boleh mempengaruhi prestasi badan. Tidur siang kadang-kadang diperlukan untuk mengekalkan keadaan badan yang sihat.