Kanser

Jenis Leukemia dan Rawatan yang Betul -

Apabila anda didiagnosis menghidap leukemia, doktor secara amnya akan mengetahui jenis atau jenis leukemia yang anda miliki. Mengetahui jenis dan jenis penyakit dapat membantu anda dan doktor anda untuk mengawal sel barah dan menentukan rawatan leukemia yang tepat. Jadi, apakah jenis atau jenis leukemia yang perlu diketahui?

Penentuan klasifikasi atau jenis leukemia

Leukemia adalah salah satu jenis barah darah yang paling biasa. Penyakit ini boleh dialami oleh sesiapa sahaja, termasuk kanak-kanak hingga orang tua. Walau bagaimanapun, jenis leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa boleh berbeza.

Penentuan jenis ini dilihat berdasarkan kepantasan perkembangan sel barah dan jenis sel yang terlibat. Berdasarkan kepantasan perkembangan sel barah, berikut adalah jenis leukemia yang biasa:

  • Leukemia akut (leukemia akut)

Dalam leukemia akut, sel yang tidak normal (sel barah) adalah sel darah yang belum matang, juga dikenal sebagai letupan. Sel-sel ini tidak dapat menjalankan fungsi normal dan membelah dengan cepat, sehingga penyakit ini berkembang dengan cepat. Umumnya, leukemia akut memerlukan rawatan yang agresif dan tepat pada masanya untuk mengatasinya.

  • Leukemia kronik (leukemia kronik))

Leukemia kronik pada amnya melibatkan sel darah yang lebih matang. Sel-sel darah yang tidak normal ini berkembang lebih perlahan daripada leukemia akut dan masih dapat berfungsi secara normal untuk jangka waktu tertentu. Secara amnya, pesakit dengan leukemia kronik awal tidak mengalami sebarang gejala, jadi kehadiran penyakit ini tidak dapat diketahui selama bertahun-tahun.

Selain pengembangan sel barah, klasifikasi leukemia juga ditentukan berdasarkan jenis sel yang terlibat. Berdasarkan jenis sel ini, jenis leukemia terbahagi kepada dua, iaitu:

  • Leukemia limfositik (leukemia limfositik))

Leukemia jenis ini mempengaruhi sel limfosit. Sel limfosit normal berkembang menjadi sel darah putih, yang merupakan bahagian penting dalam sistem imun.

  • Leukemia myeloid (leukemia myelogenous / myeloid)

Leukemia jenis ini berkembang dari sel myeloid. Sel-sel myeloid normal berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih, dan platelet.

Jenis leukemia yang biasa

Berdasarkan kepantasan perkembangan sel barah dan jenis sel yang terlibat, leukemia terbahagi kepada beberapa jenis. Berikut adalah jenis leukemia yang paling biasa:

1. Leukemia limfoblastik akut

Leukemia limfoblastik akut / limfositik (SEMUA) atau leukemia limfoblastik akut / limfosit adalah sejenis leukemia yang bermula pada sumsum tulang dan mempengaruhi limfosit B atau T, yang merupakan sel darah putih yang belum matang.

Sel-sel leukemia ini kemudian menyerang darah dengan cepat dan kadang-kadang boleh merebak ke bahagian lain badan, seperti kelenjar getah bening, hati, limpa, sistem saraf pusat (otak dan saraf tunjang), dan testis (pada lelaki).

Oleh itu, pesakit dengan leukemia jenis SEMUA perlu segera mendapatkan rawatan perubatan agar tidak membawa maut. Rawatan utama untuk leukemia jenis ini adalah kemoterapi.

Rawatan lain, seperti terapi yang disasarkan, radioterapi, atau transplantasi sel stem boleh juga diberikan. Dengan pelbagai rawatan ini, pesakit dengan leukemia limfoblastik akut masih boleh sembuh.

SEMUA adalah sejenis leukemia yang lebih biasa pada kanak-kanak, yang berumur di bawah 5 tahun. Walau bagaimanapun, dalam kes yang jarang berlaku, SEMUA juga boleh berlaku pada orang dewasa.

2. Leukemia myeloid akut

Leukemia myeloblastic / myeloid akut (AML) atau leukemia myeloid akut / myeloblastic adalah jenis leukemia akut yang paling biasa. Leukemia jenis ini boleh berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Walau bagaimanapun, AML lebih kerap berlaku pada orang dewasa, dan umumnya dijumpai pada orang tua lebih dari 75 tahun.

AML bermula di sumsum tulang dan mempengaruhi sel-sel myeloid, menyebabkan myeloblas abnormal (sejenis sel darah putih yang belum matang). Tetapi kadang-kadang, AML juga menyebabkan sel darah merah atau platelet tidak normal.

Sama seperti leukemia akut pada umumnya, sel leukemia di AML juga membelah dan berkembang dengan cepat. Sel-sel ini kemudian menyerang darah dan boleh merebak ke bahagian tubuh yang lain, seperti kelenjar getah bening, hati, limpa, otak dan saraf tunjang, atau testis.

Oleh itu, pesakit dengan AML memerlukan rawatan perubatan segera, seperti kemoterapi atau pemindahan sumsum tulang atau sel stem. Rawatan lain juga boleh diberikan mengikut keadaan setiap pesakit.

3. Leukemia limfositik kronik

Leukemia limfositik kronik (CLL) atau leukemia limfositik kronik adalah jenis leukemia kronik yang paling biasa pada orang dewasa, terutama yang berusia lebih dari 65 tahun. Penyakit ini bermula pada sumsum tulang dan mempengaruhi sel-sel limfosit B, dan secara amnya mempengaruhi sel-sel yang matang.

Tidak seperti leukemia akut, jenis leukemia kronik ini berkembang dengan perlahan. Sebenarnya, gejala leukemia mungkin tidak muncul selama beberapa tahun. Tetapi dari masa ke masa, sel-sel yang tidak normal ini dapat berkembang dan menyebar ke bahagian tubuh yang lain, seperti kelenjar getah bening, hati, dan limpa.

Pesakit leukemia CLL asimptomatik umumnya tidak memerlukan rawatan. Walau bagaimanapun, ujian darah tetap harus dilakukan untuk memantau perkembangan penyakit ini. Apabila rawatan diperlukan, kemoterapi pada umumnya merupakan pilihan untuk pesakit ini.

4. Leukemia myeloid kronik

Leukemia myelogenous / myeloid kronik (CML) atau leukemia myeloid kronik adalah jenis leukemia yang jarang berlaku. Hanya sekitar 10 peratus pesakit leukemia yang mempunyai jenis ini. CML lebih kerap berlaku pada orang dewasa berbanding kanak-kanak.

CML adalah sejenis leukemia kronik yang bermula pada sel myeloid. Keadaan ini berlaku apabila sel myeloid berubah menjadi sel barah yang belum matang. Sel-sel ini kemudian tumbuh dengan perlahan dan menggantikan sel normal.

Dilaporkan dari Cancer Research UK, kebanyakan pesakit CML mempunyai kromosom yang tidak normal, yang disebut kromosom Philadelphia. Kromosom Philadelphia menjadikan sel menghasilkan protein yang disebut tirosin kinase, yang mendorong sel leukemia tumbuh dan membiak.

5. Leukemia sel berbulu

Sebagai tambahan kepada empat jenis di atas, terdapat juga jenis leukemia lain yang sangat jarang berlaku. Salah satunya, iaitu leukemia sel berbulu atau leukemia sel rambut.

Leukemia sel berbulu adalah sejenis leukemia kronik yang berlaku pada orang dewasa. Penyakit ini menyerang limfosit B dan berkembang secara perlahan. Jika dilihat di bawah mikroskop, sel-sel ini kelihatan mempunyai rambut di permukaannya. Oleh itu, penyakit ini dinamakan sebagai leukemia sel rambut.

Leukemia sel rambut mungkin tidak menyebabkan gejala pada penderita, jadi penyakit ini sering tidak dikenali. Walau bagaimanapun, gejala mungkin muncul ketika penyakit itu berlanjutan.

Apabila gejala muncul, rawatan baru akan diperlukan, seperti kemoterapi atau sesuatu yang lain. Sentiasa berjumpa dengan doktor anda mengenai rawatan yang tepat untuk anda.

6. Jenis leukemia lain yang jarang berlaku

Selain jenis leukemia akut dan kronik di atas, terdapat juga jenis leukemia langka lain, iaitu preleukemia (sindrom myelodysplastic /MDS) dan gangguan myeloproliferative.

MDS adalah keadaan yang berlaku apabila sel-sel pembentuk darah di sumsum tulang menjadi tidak normal. Keadaan ini menyebabkan bilangan satu atau lebih sel darah berkurang.

Sementara gangguan myeloproliferative (neoplasma myeloproliferativeatau gangguan myeloperative adalah sekumpulan penyakit jarang yang menyebabkan sel darah di sumsum tulang, termasuk sel darah merah, sel darah putih, dan platelet, tumbuh dan berkembang secara tidak normal.

Gangguan ini berlaku apabila tubuh menghasilkan terlalu banyak satu atau lebih jenis sel darah. Beberapa contoh penyakit yang termasuk dalam kumpulan ini adalah myelofibrosis dan polycythemia vera.