Kesihatan Pencernaan

Polip kolorektal: Gejala, Sebab, dan Rawatan |

Polip kolon atau polip kolorektal adalah salah satu gangguan sistem pencernaan yang perlu anda perhatikan. Sekiranya dirawat terlambat, polip boleh berkembang menjadi barah.

Apakah polip kolorektal?

Polip kolorektal adalah pertumbuhan tisu yang tidak normal pada dinding usus, lebih kerap pada usus besar (rektum). Tisu polip biasanya berbentuk seperti tangkai cendawan.

Ukuran polip boleh berbeza dari kecil hingga besar. Semakin besar polip, semakin besar risiko polip kolorektal berkembang menjadi barah atau prakanker.

Polip boleh tumbuh dengan atau tanpa batang. Dalam kebanyakan kes, polip tanpa batang lebih berisiko terkena barah daripada mereka yang mempunyai batang.

Tiga jenis polip yang paling biasa tumbuh di usus besar dan rektum adalah polip hiperplastik, polip adenomatous, dan polip malignan.

  1. Polip hiperplastik Mereka cenderung tidak berbahaya dan tidak berkembang menjadi barah, tetapi boleh mengganggu jika mereka menjadi terlalu besar.
  2. Polip adenomatous terdiri daripada sel-sel kelenjar yang melapisi bahagian dalam usus besar dan cenderung tumbuh menjadi barah usus besar.
  3. Polip malignan mempunyai sel barah di dalamnya dan dapat dilihat pada pemeriksaan mikroskopik.

Sebilangan besar polip usus tidak simptomatik. Prosedur saringan Prosedur rutin, termasuk kolonoskopi, dapat mengesan dan mencegah risiko barah rektum (barah kolorektal).

Seberapa biasa keadaan ini?

Polip kolorektal adalah penyakit biasa yang boleh berlaku pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, keadaan ini lebih biasa pada lelaki dan orang dewasa yang lebih tua.

Menurut Mayo Clinic, polip kolorektal lebih biasa pada orang berumur 50 tahun atau lebih tua, gemuk, perokok, dan mempunyai sejarah keluarga mengenai polip atau barah usus.

Anda boleh menurunkan peluang anda mendapat penyakit ini dengan mengurangkan faktor risiko ini. Sila berjumpa doktor untuk maklumat lebih lanjut.

Tanda dan gejala polip kolorektal

Kebanyakan orang dengan polip kolorektal tidak menunjukkan sebarang gejala. Anda mungkin akan berasa sihat sehingga doktor menemui anda semasa pemeriksaan usus besar.

Walau bagaimanapun, sebilangan orang dengan polip usus besar mungkin mengalami tanda-tanda dan gejala biasa yang merangkumi:

  • pendarahan di kawasan rektum
  • warna najis menjadi merah atau hitam,
  • perubahan tabiat usus (cirit-birit atau sembelit),
  • kekejangan dan sakit perut, dan
  • anemia kekurangan zat besi.

Polip besar dengan penonjolan seperti jari kecil (adenoma vena) dapat menghasilkan air dan garam yang menyebabkan cirit-birit. Ini mencetuskan penurunan kadar kalium dalam darah (hipokalemia).

Kadang-kadang, pertumbuhan polip di kawasan sekitar rektum dengan batang yang cukup panjang untuk menunjuk ke bawah sehingga kelihatan tergantung di dekat dubur.

Mungkin ada tanda atau gejala yang tidak disenaraikan di atas. Sekiranya anda mempunyai kebimbangan mengenai gejala anda, sila berjumpa doktor.

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Sebilangan besar polip kolorektal tidak simptomatik. Hubungi doktor anda dengan segera sekiranya anda mengalami pendarahan dari rektum anda atau merasakan pergerakan luar biasa di usus anda.

Anda mesti berjumpa doktor apabila polip berkembang menjadi barah. Rawatan yang lebih cepat dapat membantu anda mencegah komplikasi yang lebih serius.

Punca polip kolorektal

Walaupun penyebab sebenar penyakit pencernaan ini tidak diketahui, ada sejumlah faktor risiko yang dapat mencetuskan pertumbuhan polip di usus besar dan rektum.

Pakar berpendapat bahawa polip kolorektal boleh terjadi akibat mutasi genetik yang menyebabkan sel terus diperbaharui, walaupun badan anda tidak memerlukan sel baru.

Mutasi ini kemudian menyebabkan pertumbuhan tisu tidak normal di usus besar atau rektum.

Terdapat dua kategori utama polip, iaitu bukan neoplastik dan neoplastik.

Polip neoplastik, termasuk polip hiperplastik, biasanya tidak berkembang menjadi barah. Sementara itu, polip bukan neoplastik, termasuk polip adenomatous, berpotensi menjadi barah jika mereka mempunyai cukup masa untuk tumbuh.

Semakin besar ukuran polip, semakin besar risiko terjadinya barah.

Faktor apa yang meningkatkan risiko keadaan ini?

Berikut adalah beberapa faktor yang boleh meningkatkan risiko anda menghidap polip kolorektal.

  • 50 tahun ke atas.
  • Mempunyai penyakit keturunan seperti polyposis adenomatous keluarga dan sindrom Peutz-Jeghers.
  • Mempunyai sejarah penyakit usus, seperti kolitis ulseratif dan penyakit Crohn.
  • Berat badan berlebihan (gemuk) dan kurang melakukan aktiviti fizikal.
  • Merokok dan minum alkohol terlalu banyak.
  • Menghidap diabetes jenis 2.
  • Orang kulit hitam berisiko tinggi mendapat barah usus.

Diagnosis

Uji saringan menolong anda mengesan polip sebelum menghidap barah. Doktor dapat merasakan kehadiran polip kolorektal dengan memasukkan jari ke dalam rektum.

Walau bagaimanapun, polip biasanya dijumpai semasa prosedur sigmoidoskopi fleksibel yang merupakan pemeriksaan bahagian bawah kolon melalui alat tiub dengan cahaya dan kamera ( tiub tontonan ).

Sekiranya anda menemui polip semasa sigmoidoskopi, doktor anda akan mendiagnosisnya dengan prosedur kolonoskopi untuk memeriksa keseluruhan usus besar.

Kolonoskopi membolehkan doktor mengambil sampel tisu (biopsi). Doktor kemudian menganalisis kehadiran atau ketiadaan sel barah dari tisu.

Rawatan untuk polip kolorektal

Doktor perlu melakukan pemeriksaan lengkap kerana biasanya terdapat lebih dari satu polip. Doktor mungkin melakukan prosedur untuk membuang semua polip.

Beberapa pilihan rawatan untuk polip kolorektal umumnya bertujuan untuk membuang polip untuk mengelakkan polip berkembang menjadi barah.

1. Penyingkiran polip (polypectomy)

Doktor melakukan penyingkiran polip kolorektal dalam prosedur kolonoskopi yang menggunakan alat pemotong atau gelung wayar elektrik. Prosedur ini umumnya hanya untuk polip kecil.

Sekiranya polip tidak mempunyai batang atau terlalu besar, doktor akan melakukan pembedahan laparoskopi dengan membuat sayatan kecil di perut untuk memasukkan laparoskop.

Laparoskop adalah alat tiub nipis yang panjang dengan cahaya dan kamera yang dilalui melalui sayatan perut untuk mengeluarkan polip dari usus besar.

2. Pembuangan usus besar dan rektum (total proctocolectomy)

Doktor akan membuang usus besar dan rektum jika doktor mendiagnosis risiko barah atau pesakit mempunyai poliposis adenomatous keluarga yang mengancam nyawa.

Prosedur ini akan membuang bahagian usus besar atau rektum yang mempunyai polip, kemudian doktor akan memasang kembali bahagian usus yang telah dipotong.

Sejumlah ubat anti-radang (NSAID) masih dikaji mengenai tindakannya dalam menghalang pertumbuhan polip pada pesakit yang keluarganya mempunyai sejarah poliposis adenomatous.

Ubat rumah untuk polip kolorektal

Perubahan gaya hidup dan rawatan di rumah berikut dapat membantu anda menangani polip kolorektal.

  • Menjaga diet yang sihat dengan meningkatkan pengambilan sayur-sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian.
  • Mengurangkan pengambilan lemak adalah seperti makan daging merah.
  • Berhenti merokok atau elakkan minum alkohol berlebihan.
  • Bersenam secara teratur dan menjaga berat badan yang sihat.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau aduan lain, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan penyelesaian terbaik mengikut keadaan anda.