Kesihatan kulit

Krim Ramuan Doktor Menjadikan Ketagihan, Benarkah?

Adakah anda pernah menggunakan krim muka yang diformulasikan oleh doktor? Beberapa jenis krim muka buatan doktor memang dapat mengatasi pelbagai masalah kulit. Namun, banyak juga yang mengatakan bahawa setelah berhenti menggunakan krim doktor, masalah kulit telah hilang dan kembali lagi. Sebenarnya, sebilangan orang mengadu keadaan kulit menjadi semakin teruk. Lalu, adakah benar bahawa krim yang dibuat oleh pakar dermatologi membuat anda ketagih sehingga anda tidak boleh berhenti menggunakannya? Dapatkan jawapan di bawah.

Benarkah krim ramuan doktor membuat anda ketagih?

Pada dasarnya, krim preskripsi doktor atau apa-apa jenis ubat yang ditetapkan oleh doktor untuk anda tidak akan menyebabkan kebergantungan. Dengan catatan, anda telah mengikuti semua nasihat yang diberikan oleh doktor.

Sebabnya ialah pakar dermatologi mesti mendiagnosis setiap pesakit terlebih dahulu. Termasuk bila anda harus berhenti menggunakan krim yang mungkin diresepkan oleh doktor untuk anda.

Seperti rawatan secara amnya, pakar dermatologi akan melihat bagaimana keadaan kulit anda dan bertanya mengenai sejarah perubatan anda. Selepas itu, doktor akan mendiagnosis dan menentukan rawatan terbaik untuk anda dengan menggunakan ubat yang sesuai dengan keperluan kulit setiap pesakit.

Kemudian doktor akan menjadualkan rundingan berkala untuk memantau bagaimana kulit anda berkembang. Sebagai contoh, sama ada ia bertambah baik, bertambah buruk, atau tidak mengalami perubahan yang ketara. Doktor akan terus memantau perkembangan keadaan kulit anda sehingga kulit anda terasa lebih baik.

Namun, harus diingat bahawa hanya pakar kulit (pakar dermatologi) yang pakar dalam bidangnya, yang diperakui, dan sudah mempunyai izin praktik boleh mencampurkan ubat-ubatan atau krim muka untuk pesakit.

Selagi anda berunding dan membeli krim ramuan daripada doktor yang dipercayai di klinik dengan reputasi yang baik, krim ramuan doktor tidak boleh membuat anda ketagih setelah krim habis.

Di samping itu, jika anda menggunakan krim buatan doktor persis seperti yang disyorkan oleh doktor, anda boleh mengurangkan risiko kesan sampingan atau kontraindikasi yang menjadikan keadaan kulit menjadi lebih teruk.

Krim doktor palsu yang dibeli dengan ceroboh boleh membuat anda ketagih

Akhir-akhir ini, terdapat banyak krim buatan doktor yang beredar yang ternyata palsu atau sebenarnya tidak dirumuskan oleh doktor. Krim ini sebenarnya diformulasikan oleh tangan yang tidak bertanggungjawab dan diedarkan secara bebas di pasaran. Biasanya krim ini mengandungi steroid, yang biasanya digunakan untuk merawat keradangan dan menghilangkan rasa sakit.

Steroid dalam bentuk krim paling kerap diresepkan untuk rawatan ruam, eksim, dermatitis, psoriasis, atau jangkitan kulit lain (bukan untuk jerawat). Ubat ini tidak digalakkan untuk penggunaan jangka panjang. Sebabnya, steroid akan menyebabkan pelbagai kesan sampingan. Antara kesan sampingan penggunaan krim steroid topikal adalah penipisan kulit dan perubahan warna pada kulit.

Nah, itulah kesan yang menjadikan krim palsu beredar yang dikatakan dapat memutihkan kulit. Sekiranya digunakan secara berterusan untuk jangka masa yang panjang, krim doktor palsu ini sebenarnya akan menyebabkan kesan sampingan berikut.

  • Kulit wajah semakin nipis
  • Pembuluh darah melebar yang kelihatan seperti garis-garis merah atau ungu "urat" pada kulit
  • Kelainan kulit seperti jerawat
  • Tompok putih pada kulit
  • Pertumbuhan rambut atau rambut pada kulit yang semakin bertambah
  • Garisan kelihatan seperti stretch mark
  • Kulit jauh lebih sensitif

Sebilangan kesan sampingan di atas masih dapat disembuhkan, tetapi ada yang kekal dan bahkan tidak dapat dihilangkan.

Sebilangan besar orang yang menggunakan krim sememangnya boleh mendapatkan kulit putih, bebas jerawat, dan licin dengan serta-merta. Namun, setelah anda berhenti menggunakan produk tersebut, kulit wajah anda akan kembali ke keadaan semula. Walaupun dalam beberapa kes, mereka sebenarnya mengalami masalah kulit yang jauh lebih parah. Ini kerana tubuh mempunyai terlalu banyak steroid yang boleh mengganggu keseimbangan hormon.

Cara mencegah kesan sampingan dari rawatan doktor

Dalam keadaan kulit, dos, dan jangka masa tertentu, rawatan dengan steroid masih dibenarkan. Namun, pastikan anda hanya menggunakan krim muka yang telah diresepkan oleh doktor dan dirumuskan oleh ahli farmasi yang dipercayai, bukan yang asal tidak jelas.

Anda juga harus terus memantau kemungkinan kesan sampingan atau reaksi alahan setelah menggunakan krim preskripsi doktor. Beritahu doktor anda dengan segera sekiranya anda mengalami kerengsaan atau alahan selepas menggunakan krim. Kemudian doktor dapat menyesuaikan semula resepnya dengan yang lebih sesuai untuk kulit anda.