Kesihatan mental

4 Cara Berurusan dengan Pasangan LDR yang Marah

Apabila anda mengetahui bahawa pasangan anda sedang marah, anda mungkin secara automatik mendekat dan memujuk agar emosinya segera reda. Walau bagaimanapun, adalah kisah yang berbeza jika anda dan pasangan anda kini berada di bandar, pulau, atau negara yang berbeza. Ya, menghadapi pasangan dalam hubungan jarak jauh aka hubungan jarak jauh (LDR) yang sedang marah tentu tidak semudah pergi kepadanya dan bercakap dengannya secara bersemuka.

Agar emosinya tidak berlarutan, cari cara yang tepat untuk menangani pasangan LDR anda yang marah.

Cara berurusan dengan pasangan LDR yang marah

Kemarahan, sama ada kerana perkara-perkara remeh atau bahkan besar, pasti memberi kesan yang tidak menyenangkan pada hubungan itu. Tambahan jika anda dan pasangan anda kini terpisah dengan jarak.

Usaha mencairkan emosinya akan berbeza dengan ketika anda dan pasangan anda tidak terlibat dalam hubungan jarak jauh. Kemarahan adalah hak pasangan dan tidak mengapa melakukannya.

Namun, untuk mengeratkan lagi hubungan LDR, berikut adalah beberapa cara untuk berurusan dengan pasangan yang marah:

1. Fahami sebab kemarahannya

Kemarahan biasanya datang dengan alasan. Mungkin anda secara tidak sedar telah melakukan sesuatu yang menjengkelkannya atau mempunyai prinsip yang berbeza sehingga akhirnya menimbulkan kemarahan pasangan anda.

Contohnya, anda telah berjanji untuk memanggilnya semasa anda pulang dari tempat kerja. Tetapi jangan berniat untuk melupakan, anda sangat letih sehingga anda tertidur sebelum anda dapat menghubungi pasangan anda.

Menyedari apa sebab utama di sebalik kemarahan mereka dapat memudahkan anda meminta maaf dan berurusan dengan pasangan LDR yang marah.

Sekiranya ternyata anda tidak menyedari apa yang membuatnya marah, tidak mengapa bertanya tetapi dengan pendekatan yang lembut.

2. Selamat berbual

Berurusan dengan pasangan LDR yang marah dengan mendiamkannya tentu tidak akan menyelesaikan masalah.

Daripada terus membiarkan masalah ini berlanjutan, jemput pasangan anda meluangkan masa untuk bercakap melalui telefon atau panggilan video.

Mintalah dia untuk menjelaskan apa yang dia rasakan dan biarkan dia memberitahu anda. Beritahu mereka bahawa menahan kemarahan anda sahaja tidak akan menjadikan hubungan anda lebih baik.

Kemudian, beritahu dia jika ada sebab mengapa anda melakukan sesuatu yang salah untuk membuatnya marah. Jangan lupa juga meminta maaf atas kesalahan anda.

Contohnya, katakan bahawa anda sudah bersedia untuk menelefonnya, tetapi secara tidak sedar anda tertidur sementara menunggu dia bersedia untuk menelefon.

3. Elakkan terbawa oleh emosi

Apabila anda membincangkan masalah yang membuat pasangan anda marah, anda boleh bertindak balas dengan berkongsi pendapat anda sendiri.

Cuma, elakkan terbawa-bawa emosi, malah marah kepada pasangan anda. Ini bukan cara yang betul untuk berurusan dengan pasangan LDR yang marah.

Daripada menyelesaikan masalah, membantutkan emosi sebenarnya dapat memperburuk masalah bagi anda berdua. Sekiranya pasangan anda menertawakan anda, anda berhak menyuarakan pendapat anda sendiri.

Maksudnya adalah, jika ada sesuatu yang perlu anda katakan, jangan ragu untuk mengatakannya walaupun itu salah anda.

Tetapi masih ingat, jangan terlalu mendorong kehendak anda dan pastikan anda masih dapat mengawal emosi anda ketika bercakap dengan pasangan anda.

4. Jangan ragu untuk memberi masa kepada pasangan anda

Setelah meminta maaf dan memberi alasan, cuba lihat reaksi pasangan anda. Berita baiknya ialah dia akan segera memaafkan anda dan mencairkan emosinya.

Tetapi jika, di sisi lain, dia sepertinya memerlukan sedikit waktu untuk merenungkan kegusarannya pada anda, tidak mengapa memberi dia sedikit masa.

Paling tidak, sehingga emosi pasangan anda terkawal sepenuhnya dan mereka tidak lagi marah kepada anda. Juga beritahu dia untuk memberitahu anda secepat emosinya lebih stabil.

Biasanya, setelah menerapkan cara berurusan dengan pasangan LDR yang marah dengan memberinya waktu, itu dapat membuat hati pasangannya lebih lembut dan ingin menghubungi anda lagi.

Apabila keadaan hubungan anda lebih baik, cubalah untuk tidak mengemukakan masalah ini di kemudian hari. Jangan lupa, seboleh mungkin, hindarkan kesalahan yang telah dilakukan.

Dengan cara itu, ia dapat menjadikan anda dan pasangan kekal selama-lamanya dan jarang bertengkar semasa hubungan jarak jauh.