Kesihatan mental

Selalunya Berbohong Boleh Menjadi Tanda Mythomania, Apa itu?

Anda mesti tahu sekurang-kurangnya satu orang dalam hidup anda yang sering berbohong. Anda mungkin tertanya-tanya apakah ada yang salah dengan berbohong dan adakah itu gangguan psikologi. Nah, nampaknya ada istilah khas untuk orang dengan keadaan ini, iaitu mythomania atau psedulogia fantastica. Anda pernah mendengar istilah ini, bukan? Ayuh, berkenalan lebih jauh dengan mitosania di bawah.

Apa itu Mythomania?

Pembohongan patologi (patologiberbohong), atau apa yang dikenali sebagai sindrom mitomania atau psedulogia fantastica, adalah keadaan di mana penghidapnya mempunyai kebiasaan berbohong, yang tidak dapat dikendalikan.

Seseorang yang mempunyai keadaan ini suka berbohong untuk masa yang lama. Mereka mungkin lebih selesa mengatakan yang sebenarnya daripada yang sebenarnya, walaupun perkara itu tidak begitu penting.

Bukan hanya itu, penghidap mitomania juga sering tidak mempunyai motif atau alasan untuk berbohong. Sebenarnya, mereka mungkin berbohong yang merosakkan reputasi mereka sendiri. Walaupun kebenaran itu terungkap, mereka masih sukar untuk mengakuinya.

Lebih buruk lagi, pada orang dengan keadaan ini, berbohong telah menjadi sebahagian besar dari hidupnya. Sebenarnya, tidak jarang, orang dengan keadaan ini mempercayai kata-kata mereka sendiri yang tidak benar, sehingga mereka tidak lagi dapat membezakan apa yang fiktif dan apa yang nyata dari kehidupan mereka.

Harap maklum, sindrom mythomania atau psedulogia fantastica pertama kali ditemui oleh psikiatri Jerman bernama Anton Delbrueck. Pada tahun 1891, Delbrueck memberikan nama pseudologia fantastica untuk menggambarkan sekumpulan pesakit yang sering berbohong, disertai unsur khayalan atau khayalan dalam kisah mereka.

Adakah semua orang yang suka berbohong menderita mitosania?

Tidak, mythomania adalah sejenis pembohongan patologi. Pembohongan patologi itu sendiri terbahagi kepada beberapa jenis, iaitu:

  • Pseudologica fantastica atau mythomania.
  • Hasil kebiasaan (kebohongan cepat ditemukan dan biasanya disertai oleh gangguan sistem saraf atau neurologi, seperti kesukaran belajar).
  • Berbohong yang disertai dengan tabiat impulsif, seperti mencuri, berjudi, dan berbelanja shopaholic.
  • Penipu yang suka menukar identiti, alamat, dan profesi untuk menyamar sebagai orang lain atau menjadikan mereka kelihatan hebat di mata orang lain.

Dari semua jenis ini, mitosania dianggap paling ekstrem kerana penderita sering menggabungkan fakta dan khayalan. Mereka yang mengalami mitomania akan sering berbohong dan merasa senang dengan sikap ini.

Namun, walaupun mereka kelihatan gembira, mereka masih merasa bersalah di dalam diri dan tahu bahawa itu adalah perkara buruk. Namun, mereka tetap akan berpura-pura dan menutupi tingkah laku mereka.

Apakah ciri-ciri seseorang yang mempunyai mitomania?

Ramai orang tidak mengatakan yang sebenarnya. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kriteria atau ciri khas orang yang merupakan pendusta kronik atau mitos, termasuk:

  • Kisah-kisah yang mereka ceritakan sangat nyata dan mereka mungkin menceritakan sesuatu berdasarkan kisah benar orang lain.
  • Cenderung membuat cerita yang kekal dan stabil.
  • Pembohongan tidak dilakukan untuk mendapatkan kelebihan material.
  • Cerita yang dibuat biasanya berkaitan dengan institusi penting polis, tentera, dan sebagainya. Mereka juga mempunyai peranan penting di institusi atau dalam cerita, misalnya sebagai penyelamat.
  • Ucapan palsu cenderung menunjukkan sudut pandang positif, seperti dikatakan mempunyai ijazah sarjana daripada mendakwa bahawa mereka berhenti sekolah.

Bagaimana untuk mengetahui perbezaan antara mitos dan pembohongan biasa?

Jika dilihat berdasarkan tujuan, pembohongan biasa dan mitos adalah perkara yang berbeza. Menurut kajian 2016, kebohongan biasa biasanya dapat dilakukan kerana beberapa sebab, seperti:

  • Cuba menyembunyikan sesuatu tentang dirinya.
  • Keinginan untuk mendapat keuntungan.
  • Perbuatan menutup diri dari kesalahan yang dilakukan.
  • Cara membina keyakinan diri yang dirasakan kurang, sehingga orang lain lebih menyukainya.

Sementara itu, mythomania tidak berkaitan dengan keuntungan dan bersifat kompulsif-impulsif. Sebenarnya, mereka tetap akan berbohong walaupun sikap itu buruk bagi diri mereka sendiri.

Di samping itu, mereka yang mengalami mitosania pada amnya melakukan pembohongan fantasi. Biasanya mereka akan berbohong mengenai sesuatu yang mereka bayangkan dan digabungkan dengan fakta. Sementara itu, kebohongan biasa biasanya hanya berkaitan dengan perasaan, pendapatan, pencapaian, kehidupan seksual, dan usia.

Apa yang menyebabkan mythomania?

Punca seseorang suka berbohong tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, sebilangan ahli psikologi percaya bahawa faktor persekitaran berperanan dalam membentuk watak ini. Seseorang dengan sindrom mitomania mungkin tinggal di persekitaran di mana mereka percaya bahawa faedah berbohong melebihi risiko.

Bukan hanya itu, berbohong juga boleh disebabkan oleh trauma masa lalu atau harga diri yang rendah. Dengan berbohong, mereka berusaha mengatasi trauma masa lalu dan harga diri yang selama ini bersembunyi.

Selain itu, mythomania juga sering dikaitkan dengan keadaan kesihatan mental seseorang. Orang yang suka berbohong sering muncul sebagai gejala penyakit mental atau gangguan tertentu yang lebih besar, seperti gangguan bipolar,gangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD), gangguan keperibadian narsistik (NPD), gangguan keperibadian sempadan (gangguan keperibadian sempadan), atau pergantungan bahan (ketagihan).

Bagaimana mengatasi mitosania?

Penghidap mythomania umumnya memerlukan rawatan dengan pendekatan psikoterapi dan penggunaan ubat-ubatan tertentu. Seorang ahli terapi, seperti psikologi atau psikiatri, dapat membantu orang-orang dengan keadaan ini untuk membiasakannya.

Walaupun melalui ahli terapi, seseorang yang sering berbohong akan dikenal pasti sama ada dia mempunyai gangguan mental yang mendasari. Sekiranya demikian, ahli terapi akan berusaha mengatasi semua masalah kesihatan mental yang dialaminya.

Walau bagaimanapun, melakukan rawatan melalui psikoterapi sangat sukar dilakukan. Sebabnya, orang dengan mitosania boleh mengatakan tidak jujur ​​semasa rawatan.

Oleh itu, rawatan jenis ini akan berfungsi dengan berkesan sekiranya penghidap menyedari keadaannya dan ingin menghentikan kebiasaan berbohong. Sekiranya terpaksa, penghidap keadaan ini mungkin tidak bekerjasama.

Kaedah psikoterapi yang boleh dilakukan boleh berbeza-beza. Anda mungkin memberi kaunseling secara individu atau berkumpulan. Anda juga mungkin memerlukan terapi tambahan, seperti kaunseling perkahwinan, jika pembohongan anda mengganggu hubungan anda dengan pasangan anda.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berhadapan dengan orang yang menghidap sindrom ini?

Sekiranya anda mempunyai saudara-mara, rakan-rakan, saudara-mara, atau juga pasangan yang suka berbohong, anda perlu menghadapinya dengan cara yang betul agar tidak terbawa oleh keadaan. Berikut adalah beberapa petua untuk menangani orang yang menderita mitos:

  • Memandang ke matanya dengan pandangan bingung dan kosong. Ini memberitahu mereka bahawa mereka tidak memperbodohkan anda, dan mereka mungkin berpaling kepada orang lain.
  • Jangan mudah mempercayai kata-katanya. Adalah idea yang baik untuk mencari kebenaran atau pengesahan fakta mengenai kisah mereka.
  • Jangan membantah kisah mereka kerana anda tidak akan pernah mengeluarkan kebenaran daripadanya.
  • Tawarkan bantuan dan sokongannya. Yakinkan mereka bahawa anda mengambil berat masalah dan bersedia membantu.
  • Galakkan mereka untuk mengatakan kebenaran sedikit demi sedikit untuk membantu mengatasi tingkah laku tersebut.

Lelaki lebih mahir berbohong daripada wanita