Kesihatan wanita

Hakisan Serviks, Gangguan Biasa pada Wanita •

Hakisan serviks atau juga dikenali sebagai ectropion jarang didengar oleh sesetengah orang. Keadaan ini biasanya dialami oleh wanita muda dengan perubahan hormon. Untuk mengetahui lebih lanjut, mari lihat penjelasan berikut.

Apakah hakisan serviks?

Mengutip dari NHS, hakisan serviks atau ectropion adalah keadaan di mana sel kelenjar (sel lembut) yang seharusnya berada di serviks (serviks) tumbuh di luar serviks. Ini menimbulkan kawasan keradangan yang kelihatan terhakis dan dijangkiti.

Walaupun namanya adalah hakisan serviks (portio), tetapi ini tidak bermaksud serviks semakin terhakis. Ia dicirikan hanya oleh sel skuamosa normal (sel lebih keras) di luar serviks yang bergantian dengan sel kelenjar dari dalam serviks yang lebih lembut.

Keadaan ini dapat dilihat apabila seorang wanita melakukan pemeriksaan serviks (pap smear) dan kawasan luar serviks kelihatan berwarna merah. Namun, jangan risau, ia tidak berbahaya dan tidak berkaitan dengan perkembangan barah serviks.

Apa yang menyebabkan hakisan serviks?

Ectropion atau hakisan serviks boleh disebabkan oleh perubahan hormon akibat kehamilan atau wanita tersebut mengambil pil kawalan kelahiran yang mengandungi hormon.

Semasa kitaran haid, tubuh menghasilkan hormon estrogen. Tahap hormon estrogen yang meningkat menyebabkan serviks membengkak dan terbuka.

Pembengkakan dan pembukaan serviks dapat membuat sejumlah sel kelenjar pada serviks bergerak keluar dari serviks.

Akibatnya, keradangan serviks berlaku kerana sel-sel lembut di dalam serviks memenuhi sel-sel keras di luar serviks.

Walaupun tidak disebabkan oleh perkara serius, jika dibiarkan, ia boleh membahayakan kesihatan wanita.

Sebabnya, ketika mengalami ektropion, membuat wanita lebih rentan terhadap bakteria dan jamur yang kemudian menyebabkan jangkitan. Oleh itu, biasanya wanita yang mengalami hakisan serviks juga mengalami jangkitan serviks.

Apakah tanda dan gejala ectropion?

Keadaan ini pada amnya tidak berbahaya dan bahkan tidak menyebabkan tanda dan gejala. Walau bagaimanapun, beberapa gejala mungkin muncul dan boleh menyebabkan ketidakselesaan.

Beberapa perkara yang dapat dirasakan ketika mengalami hakisan serviks adalah:

  • Keputihan berlimpah dan tidak berbau (bau muncul jika hakisan serviks disertai dengan jangkitan).
  • Pendarahan selepas hubungan seksual.
  • Bintik darah yang tidak normal yang bukan merupakan bahagian haid.
  • Pendarahan antara tempoh.
  • Pendarahan semasa atau selepas hubungan seksual.
  • Kesakitan dan pendarahan semasa atau selepas ujian pelvis atau pap smear.

Kesakitan dan pendarahan selepas atau semasa pemeriksaan pap smear biasanya berlaku ketika spekulum dimasukkan ke dalam vagina atau semasa pemeriksaan bimanual.

Walau bagaimanapun, harus diperhatikan bahawa gejala di atas tidak selalu menyebabkan hakisan serviks. Sekiranya anda mengalami satu atau lebih gejala di atas, lebih baik segera berjumpa doktor untuk mengesahkan diagnosis.

Adakah hakisan serviks berbahaya?

Oleh kerana ectropion sering tidak menimbulkan gejala, kebanyakan wanita tidak menyedarinya. Biasanya hanya diketahui setelah menjalani pemeriksaan pelvis oleh doktor.

Walaupun cenderung tidak berbahaya, keadaan ini tidak boleh dipandang rendah. Sebabnya, hakisan serviks boleh disebabkan oleh keadaan lain, seperti:

  • Jangkitan
  • Fibroid atau polip
  • Endometriosis
  • Masalah dengan IUD
  • Perkembangan barah, seperti barah rahim atau barah serviks

Untuk mengesahkan diagnosis, anda boleh berjumpa doktor untuk menjalani prosedur perubatan yang sesuai dengan keadaan anda.

Beberapa peperiksaan yang mungkin ditawarkan adalah seperti berikut:

  1. Pap smear: pemeriksaan sel serviks untuk melihat perubahan pada barah atau sel prakanker yang membawa kepada virus HPV.
  2. Kolposkopi: memeriksa serviks menggunakan cahaya terang dan alat pembesar.
  3. Biopsi: sampel tisu kecil yang akan diuji untuk sel barah yang disyaki.

Prosedur biopsi biasanya membuat seorang wanita merasa sesak di kawasan tertentu.

Adakah hakisan serviks dapat disembuhkan?

Secara amnya, hakisan serviks tidak menyebabkan masalah serius dan dapat disembuhkan. Keadaan ini malah boleh hilang sendiri tanpa sebarang rawatan, kecuali disertai dengan jangkitan.

Memetik dari Health Navigator New Zealand, jika keadaan ini disebabkan oleh kehamilan, hakisan serviks akan hilang setelah bayi dilahirkan melalui kelahiran faraj atau bahagian caesar.

Sekiranya anda mengambil pil kawalan kelahiran dan keadaan anda semakin teruk, anda akan diminta untuk menukar jenis kontrasepsi yang anda gunakan.

Terdapat beberapa rawatan yang dapat membantu anda menyembuhkan hakisan serviks. Biasanya rawatan dilakukan dengan menggunakan haba atau berhati-hati (luka terbakar).

Ini dilakukan untuk mengeras sel-sel lembut dari dalam serviks, sehingga pendarahan tidak terjadi lagi. Terdapat dua rawatan dengan teknik ini, iaitu:

  • Nitrat perak untuk membakar sel dengan lembut. Perkara ini pada amnya tidak menyakitkan tetapi akan terasa sakit ringan.
  • Pembekuan sejuk untuk membakar sel-sel lembut.

Sebelum rawatan ini, anda akan diberi anestetik tempatan supaya anda tidak merasa sakit semasa rawatan.

Namun, malangnya rawatan ini memberi kesan sampingan. Anda mungkin mengalami pendarahan atau keputihan selama kira-kira seminggu hingga empat minggu selepas rawatan.

Oleh itu, prosedur ini sangat jarang dilakukan. Doktor biasanya akan membiarkan badan mengubati sendiri keadaan ini adalah rawatan terbaik untuk hakisan serviks, terutamanya jika tidak disertai oleh jangkitan.

Sekiranya jangkitan muncul, doktor mungkin akan menetapkan antibiotik. Kami mengesyorkan agar anda berjumpa dengan doktor lebih lanjut mengenai keadaan anda.