Kesihatan Pencernaan

Pendarahan Anus, Kenali Penyakit Yang Boleh Menjadi Penyebabnya

Anus adalah tiub yang menghubungkan ke bahagian bawah usus besar. Saluran ini berfungsi sebagai tempat perlindungan najis sementara sebelum dikeluarkan melalui dubur. Perlu diketahui bahawa dubur juga sering berdarah.

Sekiranya anda mengalami keadaan ini secara tiba-tiba, rawatan lebih lanjut diperlukan. Sebabnya, dubur yang berdarah dapat menunjukkan penyakit serius pada sistem pencernaan.

Gejala lain yang menyertai pendarahan dubur

Kemunculan darah semasa buang air besar adalah ciri utama pendarahan di dubur. Pesakit dengan keadaan ini biasanya mendapati darah keluar dari dubur yang berwarna merah terang, merah tua, kehitaman atau disebut melena.

Perbezaan warna dapat membantu menentukan dari mana pendarahan itu berasal.

Darah berwarna terang biasanya menunjukkan kecederaan pada saluran gastrointestinal bawah, iaitu usus besar atau rektum. Darah merah gelap biasanya berasal dari pendarahan di saluran gastrointestinal atas, iaitu perut dan usus kecil.

Di samping itu, secara amnya anda akan merasa sakit pada dubur, membuang najis yang berwarna merah, marun, atau hitam, dan merasa pening. Kadang-kadang jika pendarahannya banyak, pesakit mungkin mengalami pengsan.

Pelbagai penyakit yang menyebabkan pendarahan dubur

Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menyebabkan dubur berdarah secara tiba-tiba.

1. Buasir

Buasir (buasir) adalah penyakit yang disebabkan oleh pembuluh darah yang membengkak di bahagian bawah rektum atau di sekitar dubur.

Keadaan ini umumnya dicirikan oleh rasa sakit, kerengsaan, dan gatal-gatal yang kuat di sekitar dubur. Anda juga mungkin mengalami pedih ulu hati yang disertai dengan rasa sakit, serta najis yang keluar bukan ketika anda mengalami buang air besar.

2. Ulser perut

Pendarahan dubur secara tiba-tiba juga dapat menunjukkan gangguan perut. Ulser gastrik adalah luka di dinding perut yang disebabkan oleh hakisan dinding perut dan jangkitan dengan bakteria H. pylori.

Penyakit ini dicirikan oleh perubahan selera makan, mual dan muntah, najis berdarah, dan gangguan pencernaan lain.

3. Diverticulitis (radang kantung usus besar)

Diverculitis adalah penyakit radang diverticula, yang merupakan sekumpulan kantung kecil yang mengalir di sepanjang usus besar. Gejala boleh merangkumi sakit perut yang teruk, mual dan muntah, demam, darah di dalam najis, dan pendarahan tiba-tiba di rektum.

Penyakit ini juga boleh berkembang menjadi jangkitan sekiranya terdapat serpihan makanan yang menghalang masuknya koleksi beg.

Malangnya, belum diketahui apa yang menyebabkan diverticulitis selain faktor keturunan dan persekitaran yang dipercayai meningkatkan risiko.

4. fisur dubur

Fisur dubur adalah keadaan terkoyak pada lapisan dubur atau saluran di sekitarnya. Air mata ini boleh disebabkan oleh sembelit kronik, cirit-birit yang berlangsung lama, kebiasaan tegang ketika najis keras atau besar, dan seks dubur.

Sejumlah penyakit seperti kolitis, penyakit Crohn, jangkitan kelamin, dan kanser dubur juga dapat meningkatkan risiko.

Rawatan yang betul untuk pendarahan dubur

Kadang-kadang, pendarahan dubur dapat berhenti sendiri tanpa rawatan khas. Namun, anda masih harus berhati-hati dengan sebarang gejala yang anda rasakan.

Apabila pendarahan berlaku sekali dan berhenti, kemungkinan pendarahan bukanlah keadaan darurat. Sebaliknya, apabila pendarahan semakin kerap, anda harus segera mendapatkan rawatan perubatan.

Semasa pemeriksaan, doktor akan melihat keadaan anda dan bertanya mengenai gejala yang anda rasakan, seperti:

  1. bilakah pendarahan bermula
  2. makanan yang anda makan sebelumnya,
  3. adakah buang air besar terganggu, dan
  4. adakah anda mempunyai sejarah penyakit yang berkaitan dengan penyakit organ dubur.

Soalan tersebut diajukan untuk memudahkan penyebab pendarahan. Sebagai tambahan, jika diperlukan, doktor akan merujuk anda untuk ujian lanjut seperti kolonoskopi, ujian darah, atau ujian najis.

Kemudian, setelah penyakit itu dikesan, rawatan akan diberikan mengikut penyakit.

Dalam pendarahan dubur yang disebabkan oleh buasir, gejala umumnya dapat diselesaikan dengan pengambilan suplemen serat atau penggunaan ubat-ubatan. Sekiranya ini tidak membantu, doktor boleh melakukan tindakan perubatan untuk mengurangkan ukuran buasir.

Dalam pendarahan akibat ulser peptik yang disebabkan oleh jangkitan, doktor mungkin mencadangkan kombinasi ubat dan antibiotik untuk membunuh bakteria.

Sekiranya penyebabnya adalah hakisan dinding perut, ubat yang diberikan pada umumnya bertujuan untuk mengurangkan pengeluaran asid perut dan membantu luka sembuh.

Sementara itu, jika penyebabnya adalah fisur dubur, doktor akan memberi ubat yang boleh melembutkan najis dan mengurangkan kesakitan. Biasanya simptom akan hilang sendiri selepas 4-6 minggu.

Sementara itu, jika rawatan tidak membantu dan fisur dubur berlangsung lebih dari 8 minggu, anda mungkin perlu menjalani pemeriksaan atau pembedahan lebih lanjut.

Semasa menjalani rawatan, anda masih harus mengetahui semua gejala yang muncul.

Jangan ragu untuk bertanya kepada doktor anda jika anda mempunyai kebimbangan mengenai pengambilan ubat, gejala yang tidak biasa, atau perubahan dalam tabiat usus.

Ini sangat penting untuk dilakukan agar anda dapat segera mendapatkan rawatan yang betul.