Kanser

Pencegahan Kanser Serviks yang mesti diketahui oleh wanita

Kanser serviks adalah salah satu penyakit paling mematikan bagi wanita. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), barah pangkal rahim adalah barah ke-4 yang paling biasa terjadi pada wanita. Itulah sebabnya, pencegahan barah serviks perlu diketahui oleh setiap wanita. Bagaimana cara mencegah barah serviks? Lihat ulasan berikut.

Mengakui pra-barah sebagai usaha mencegah barah serviks

Walaupun termasuk jenis yang mematikan bagi wanita, barah serviks adalah satu-satunya barah yang dapat dicegah. Dengan langkah yang betul, barah serviks dapat dicegah.

Kanser serviks biasanya disebabkan oleh jangkitan dengan virus human papillomavirus (HPV) yang tidak hanya menular melalui hubungan seksual, tetapi juga dapat melalui kontak kulit ke kulit.kulit ke kulit).

Sebelum berkembang menjadi barah, penyakit ini akan melalui tahap yang disebut tahap pra-barah. Pada masa ini, serviks atau serviks belum diserang oleh sel barah, tetapi tisu di sekitarnya mula tumbuh secara tidak normal.

Proses ini memerlukan masa sekitar 10 tahun atau lebih untuk berkembang menjadi barah serviks yang mematikan. Sekiranya masih dalam peringkat pra-barah, kemungkinan pemulihan akan jauh lebih besar dan anda tidak perlu membayangkan rawatan barah serviks yang menyakitkan.

Itulah sebabnya, menyedari tahap pra-barah ini adalah pintu pertama untuk pencegahan barah serviks.

Cara mencegah barah serviks

Terdapat banyak cara yang boleh anda lakukan sebagai langkah untuk mencegah barah serviks. Usaha ini boleh terdiri dari menjalani ujian perubatan hingga perubahan gaya hidup.

Berikut adalah pelbagai cara untuk mencegah barah serviks yang perlu anda ketahui.

1. menjalani pemeriksaan pap smear secara berkala

Pap smear adalah salah satu kaedah terbaik sebagai barisan pertahanan pertama untuk mencegah barah serviks. Kaedah ini berfungsi untuk mengesan sel di serviks yang berpotensi menjadi barah kemudian.

Ya, pap smear adalah salah satu kaedah untuk mengesan awal kanser serviks. Selain pap smear, anda juga boleh menjalani pemeriksaan IVA untuk mengesan barah serviks.

Melalui langkah pencegahan barah serviks ini, doktor dapat menemui sel-sel yang tidak normal (pra-barah) di serviks. Dengan cara itu, anda boleh mengatasinya sebelum sel-sel berubah menjadi barah.

Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), anda dinasihatkan untuk menjalani Pap smear sebagai kaedah untuk mencegah barah serviks untuk pertama kalinya pada usia 21 tahun. Anda boleh melakukan ujian ini sama ada anda pernah melakukan hubungan seksual atau tidak.

Walaupun anda berumur lebih dari 21 tahun, masih belum terlambat untuk segera menjalani pemeriksaan ini sebagai salah satu kaedah anda untuk mencegah barah serviks.

Anda dinasihatkan untuk melakukan Pap smear secara berkala setiap tiga tahun (tanpa ujian HPV), bagi anda yang berumur 21-30 tahun.

Bagi mereka yang berumur lebih dari 30 tahun, langkah pencegahan barah serviks dengan ujian pap smear disyorkan untuk dilakukan bersamaan dengan ujian HPV setiap lima tahun.

Lakukan pemeriksaan Pap smear secara berkala untuk usaha pencegahan dan mengurangkan risiko yang boleh menjadi penyebab barah serviks. Jangan lupa, berjumpa doktor terlebih dahulu sebelum anda memutuskan untuk melakukan pemeriksaan ini.

2. Lakukan ujian DNA HPV

Cara lain yang boleh anda lakukan sebagai bentuk pencegahan terhadap barah serviks adalah ujian DNA HPV. Ujian ini dilakukan untuk mengetahui kehadiran virus HPV dalam DNA serviks anda.

Ujian ini juga merupakan kaedah yang berkesan untuk mencegah barah serviks dan boleh dilakukan bersamaan dengan pap smear.

Secara amnya, ujian DNA HPV dilakukan dalam 2 keadaan:

  • Bersama Pap smear

Sebagai pencegahan terhadap barah serviks, kaedah ini biasanya ditujukan untuk wanita berusia 30 tahun ke atas. Sekiranya berusia di bawah 30 tahun, kaedah ini kurang berkesan sebagai kaedah untuk mengelakkan barah serviks.

Sebabnya, wanita berusia 20-an yang aktif secara seksual lebih cenderung mendapat jangkitan HPV yang akan hilang dengan sendirinya.

  • Selepas Pap smear

Dalam keadaan tertentu, misalnya, jika ujian pap smear menunjukkan hasil yang tidak normal, doktor akan mengesyorkan ujian DNA HPV sebagai kaedah lanjutan untuk mencegah barah serviks.

Untuk melakukan ini, tidak perlu menunggu gejala barah serviks. Sebabnya, kadang-kadang tidak ada gejala tertentu yang muncul ketika anda menghidap barah serviks. Gejala sering muncul ketika tahap barah serviks berada pada tahap yang teruk, sehingga terjadi komplikasi dari barah serviks.

3. Dapatkan vaksin terhadap HPV

Cara lain yang tidak kurang pentingnya sebagai usaha mencegah barah serviks adalah dengan memberi vaksin terhadap HPV. Kedua-dua wanita dan lelaki berusia 9-26 tahun disyorkan untuk mendapatkan vaksin HPV. Iaitu, mencegah barah serviks dapat dilakukan sejak usia dini.

Pada dasarnya vaksin HPV untuk pencegahan barah serviks adalah yang paling sesuai diberikan kepada mereka yang tidak aktif secara seksual. Walau bagaimanapun, semua orang dewasa yang aktif secara seksual dan tidak pernah mendapat vaksin pencegahan barah serviks disarankan untuk segera diberi vaksin.

Wanita yang aktif secara seksual harus menjalani Pap smear sebelum mendapat vaksin HPV untuk pencegahan barah serviks.

Sekiranya hasilnya normal, anda boleh segera mendapatkan vaksin HPV. Namun, jika pemeriksaan pap smear tidak normal, doktor akan melakukan pemeriksaan susulan untuk membuat diagnosis lebih lanjut.

Walaupun usaha pencegahan dengan vaksin HPV dapat mengurangkan risiko barah serviks, ia tetap tidak menjamin anda dilindungi sepenuhnya dari penyakit ini.

4. Elakkan merokok

Anda boleh mencegah barah serviks dengan tidak merokok. Ini adalah salah satu cara untuk menjaga dan mencegah anda daripada risiko barah serviks. Sudah tentu lebih mudah untuk melakukan pencegahan daripada menjalani rawatan untuk kanser serviks, bukan?

Orang yang terus merokok akan sukar untuk menyembuhkan diri daripada dijangkiti virus HPV. Kenapa begitu? Ini kerana racun rokok bersifat oksidatif sehingga dapat menurunkan sistem imun ketika melawan jangkitan HPV.

Dengan mengelakkan aktiviti ini, anda telah melakukan salah satu usaha untuk mencegah barah serviks serta mengamalkan gaya hidup sihat.

5. Sentiasa mengamalkan seks selamat

Penularan virus HPV dapat ditularkan melalui hubungan seks yang tidak selamat, seperti tidak menggunakan kondom. Masalahnya, virus HPV tidak hanya dapat ditularkan melalui penembusan sahaja.

Virus ini juga dapat disebarkan melalui pelbagai hubungan seksual lain, seperti kulit di kawasan genital yang saling bersentuhan, seks oral, seks faraj, seks dubur, atau melakukan hubungan seks dengan bantuan alat atau peralatan. mainan seks.

Risiko dijangkiti HPV juga meningkat jika anda sering menukar pasangan seksual. Walaupun begitu, ada kemungkinan wanita yang hanya mempunyai satu pasangan boleh dijangkiti virus ini sekiranya pasangannya mempunyai banyak pasangan seksual yang lain.

Sebenarnya, penggunaan IUD dipercayai sebagai salah satu usaha mencegah barah serviks. Walau bagaimanapun, penggunaan pil kontraseptif dianggap tidak mempengaruhi risiko jangkitan HPV. Namun, IUD membantu memerangi jangkitan sehingga tidak berkembang menjadi barah serviks.

6. Jaga kebersihan vagina anda

Bukan hanya melakukan hubungan seks yang selamat, langkah pencegahan barah serviks yang boleh anda lakukan adalah dengan sentiasa menjaga kebersihan vagina. Kaedah ini penting dilakukan, terutamanya semasa haid dan keputihan untuk mencegah barah serviks.

Untuk berusaha mencegah barah serviks, anda boleh menggunakan bantuan cecair antiseptik wanita khas. Biasanya, produk ini mengandungi iodin povidone yang boleh anda gunakan untuk menjaga kebersihan kawasan kewanitaan, termasuk faraj.

Dengan melakukan pelbagai usaha pencegahan barah serviks yang disebutkan di atas, risiko anda dijangkiti barah juga lebih rendah. Dengan cara itu, anda dapat mengelakkan penyakit ini.