Kesihatan mata

Mata Merah Kerana Pendarahan di Bola Mata, Apa Gejala?

Tidak semua mata merah berlaku kerana kerengsaan akibat debu atau akibat reaksi alahan. Terdapat banyak keadaan yang boleh menyebabkan mata memerah, dan anda mungkin perlu lebih memerhatikannya. Salah satunya adalah pendarahan subkonjungtiva, alias pendarahan di bawah lapisan bola mata. Apa simptomnya, dan apa bahaya jika tidak segera ditangani? Dan yang lebih penting, bagaimana menyelesaikannya?

Apa itu pendarahan subconjunctival?

Pendarahan subconjunctival adalah pendarahan dari saluran darah yang disebut konjunktiva yang memenuhi ruang di bahagian depan bola mata.

Ini berbeza dengan kerengsaan mata atau biasa disebut konjungtivitis, yang berlaku kerana pelebaran saluran darah mata yang umumnya disebabkan oleh jangkitan atau alergi.

Apa yang menyebabkan pendarahan di mata?

Pendarahan subconjunctival boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, seperti trauma, penyakit lain, atau juga dapat terjadi secara spontan.

Beberapa penyebab pendarahan subkonjungtiva yang paling biasa adalah:

  • Tekanan di badan yang tiba-tiba meningkat kerana tekanan, batuk, mengangkat berat, atau tekanan udara tinggi.
  • Trauma, seperti terkena atau terkena objek yang dilemparkan.
  • Penyakit lain yang mendasari, seperti tekanan darah tinggi, gangguan darah, jangkitan.
  • Pengambilan ubat-ubatan tertentu, seperti pengencer darah, dan jenis antibiotik tertentu.
  • Tindakan perubatan dalam bentuk pembedahan mata, biasanya sering dihadapi pada pesakit yang menjalani LASIK.

Bagaimana untuk mengetahui sama ada mata merah saya disebabkan oleh kerengsaan (konjungtivitis) atau disebabkan pendarahan?

Kedua-dua konjungtivitis (kerengsaan mata) dan pendarahan subkonjungtiva menyebabkan mata merah, tetapi gejalanya berbeza.

Dalam pendarahan subconjunctival, pesakit tidak akan merasa sakit pada mata. Penglihatan tidak akan terganggu. Malah pesakit mungkin tidak merasakan gangguan pada mata.

Keluhan biasanya datang dari orang lain yang melihat mata pesakit, atau ketika penghidap melihat di cermin, kerana penampilannya mungkin kelihatan mengerikan, dalam bentuk mata yang kelihatan sangat merah dan kelihatan seperti mereka benar-benar berdarah. Kemerahan yang dilihat pada mata biasanya berwarna merah terang, dengan warna mata di sekitarnya tetap normal.

Namun, dalam beberapa kes, pendarahan boleh menyebabkan keluhan seperti ketidakselesaan. Biasanya aduan ini muncul sekiranya pendarahan yang berlaku meluas atau teruk.

Sementara itu, jika mata berwarna merah akibat konjungtivitis atau kerengsaan, biasanya pesakit akan merasa sakit pada mata, gangguan penglihatan, atau gatal. Gejala konjungtivitis itu sendiri berbeza-beza, bergantung pada penyebabnya, sama ada disebabkan oleh virus, bakteria, atau disebabkan oleh alahan, atau perengsa.

Secara umum, orang yang mengalami konjungtivitis akan mengadu gejala berupa sensasi gatal di mata, gatal atau sensasi terbakar di mata, air mata berlebihan atau berterusan, kehadiran nanah atau keputihan, kadang-kadang bengkak di kawasan mata, dan kemerahan yang berlaku biasanya meliputi seluruh mata.bahagian putih mata.

Bagaimana merawatnya?

Sebilangan besar kes pendarahan subkonjungtiva dapat diselesaikan sendiri tanpa rawatan. Bergantung pada seberapa besar pendarahan, proses pemulihan mungkin memerlukan beberapa hari hingga beberapa minggu.

Semasa menunggu, anda mungkin ingin menggunakan titisan air mata buatan untuk menenangkan rasa tidak selesa yang anda rasakan di mata anda yang kemerahan. Walau bagaimanapun, titisan air mata atau tetes mata generik tidak bertujuan untuk memperbaiki saluran darah yang pecah.

Pastikan tidak menggosok mata. Ini dapat meningkatkan risiko pendarahan lagi, dan lebih lama diperlukan untuk sembuh.

Sekiranya anda terus mengalami mata merah kerana pendarahan subconjunctival, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis dan rawatan yang lebih sesuai.