Kesihatan mental

Rakan Pertahanan dan Sentiasa Rasa Betul? Berikut adalah 5 Petua Menangani

Pertengkaran adalah perkara biasa dalam hubungan romantis. Hubungan anda dengan pasangan anda akhirnya akan bertambah baik setelah saling memahami dan saling memaafkan. Tetapi bagaimana jika anda mengalami pasangan bertahan yang tidak pernah mengaku salah?

Berurusan dengan pasangan yang tidak mahu mengakui dia salah

Manusia secara semula jadi akan mempertahankan diri dalam menghadapi konflik. Namun, mempertahankan diri kadang-kadang boleh berubah menjadi tingkah laku defensif.

Orang yang defensif menganggap kata-kata, kritikan, dan cadangan orang lain sebagai serangan. Dia merasakan dia harus melindungi dirinya dari serangan itu. Caranya adalah dengan menolak secara terang-terangan, memberi tindak balas kasar, dan tidak mahu mengakui bahawa anda salah.

Sesiapa sahaja boleh bersikap defensif, termasuk pasangan anda. Sekiranya pasangan anda mempunyai ciri-ciri ini, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda lakukan:

1. Jangan salahkan

Semakin anda bersikeras dia bersalah, semakin kecil kemungkinan pasangan anda mengaku salah. Walaupun pasangan anda bersalah, hindarkan kata-kata seperti "tidak ingin memahami" atau "selalu merasa benar" ketika konflik terjadi.

Kata-kata ini terdengar seperti kritikan yang tajam kepada rakan yang bertahan. Akibatnya, satu-satunya tindak balas yang terlintas di fikiran pasangan anda adalah bagaimana melindunginya dari apa yang anda katakan.

2. Jangan diam

Pertengkaran pasti menimbulkan emosi negatif dan menjadikan suasana janggal. Anda bahkan boleh marah kepada pasangan anda hanya dengan melihat mereka atau bercakap dengan mereka. Akhirnya, anda dan pasangan memutuskan untuk berdiam diri antara satu sama lain.

Diam tidak akan menguntungkan sesiapa. Anda terus dipenuhi dengan kemarahan, sementara pasangan anda tetap bertahan dan enggan mengakui bahawa dia salah. Cuba tenangkan diri anda sebentar, kemudian nyatakan dengan jelas perasaan anda.

3. Ucapkan kata-kata positif

Sudah tentu anda penuh dengan kemarahan, tetapi membalas sikap pasangan anda dengan kemarahan hanya akan memburukkan lagi keadaan. Walaupun sukar, cubalah mulakan dengan kata-kata positif seperti, "Anda pasangan yang hebat dan saya mengatakan ini kerana tidak menjadi perhatian ..."

Sekiranya pasangan anda membetulkan tingkah lakunya, jangan lupa untuk menunjukkan bahawa anda menghargainya. Ini adalah perkara positif yang berpotensi untuk mengurangkan sikap defensif pasangan anda. Dengan cara itu, dia dapat bersikap lebih baik apabila ada konflik.

4. Memahami puncanya

Terdapat banyak faktor yang membuat orang dewasa enggan mengakui bahawa mereka salah, termasuk trauma pada masa kanak-kanak. Bagi sesetengah orang, pengalaman buruk semasa kecil boleh memberi kesan besar kepada keadaan emosi mereka.

Pasangan anda akhirnya membina tembok pertahanan dalam bentuk sikap bertahan. Dia menolak semua perkara yang mengingatkannya akan pengalaman pahit semasa kecil. Memahami mengapa pasangan anda bertindak sedemikian akan memudahkan anda mencari jalan penyelesaian.

5. Luahkan perasaan anda

Walaupun ada beberapa alasan yang mengatakan bahawa anda betul, pasangan yang sukar untuk mengakui bahawa dia salah akan tetap berpegang pada pandangannya. Dalam keadaan ini, jangan fokus untuk menyatakan alasan logik mengapa anda betul. Sampaikan apa yang anda rasa.

Orang bertahan kadang-kadang begitu fokus untuk memenangi hujah sehingga mereka mengabaikan perasaan pasangan mereka. Berkomunikasi tentang perasaan anda akan membuatnya faham bahawa memenangi perbahasan bukanlah segalanya.

Berurusan dengan pasangan bertahan adalah cabaran dalam hubungan. Sebabnya, ikatan emosi yang harus dibina berdasarkan prinsip saling memahami sebenarnya diwarnai oleh sikap ingin memenangkan diri sendiri.

Anda tidak boleh mengubah watak pasangan anda seperti memusingkan tangan anda, tetapi kaedah di atas dapat membantu meningkatkan komunikasi. Dengan cara itu, anda dapat menangani sikap pasangan anda sambil mengekalkan hubungan yang berkekalan.