Kesihatan pernafasan

Petua Merawat Pesakit TB (Tuberkulosis) di Rumah

Pesakit dengan tuberkulosis (TB) diharuskan berada di bilik yang tidak mempunyai hubungan fizikal dengan banyak orang untuk mencegah penularan yang lebih luas. Kerana penularan penyakit TB dapat terjadi dengan mudah melalui udara dan hubungan rapat. Walau bagaimanapun, penghidap tuberkulosis sangat memerlukan sokongan dan juga bantuan penjagaan langsung daripada mereka yang terdekat dengan mereka. Jadi, bagaimana jika salah seorang ahli keluarga anda menghidap penyakit ini? Apa jenis rawatan untuk pesakit TB yang perlu dilakukan di rumah?

Panduan merawat pesakit TB di rumah

Tuberkulosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Mycobacterium tuberculosis dan menyerang paru-paru penghidap.

Gejala tuberkulosis timbul disebabkan oleh kelemahan fungsi sistem pernafasan dan mempengaruhi penurunan kualiti hidup penghidap.

Dalam keadaan teruk, bakteria yang menyebabkan tuberkulosis juga dapat mempengaruhi organ tubuh lain (TB ekstrapulmonari) sehingga keadaan kesihatan penghidapnya menurun.

Menurut organisasi kesihatan dunia, WHO, penghidap tuberkulosis juga diharuskan untuk mendapatkan rawatan intensif yang komprehensif.

Salah satunya adalah dengan mengikuti cara mengambil ubat TB mengikut jadual.

Oleh itu, penghidap TB memerlukan bantuan rawatan dari orang terdekat, terutama ahli keluarga di rumah.

Untuk membantu ahli keluarga yang terkena tuberkulosis sambil meminimumkan risiko penularan, pengetahuan khusus diperlukan mengenai merawat pesakit tuberkulosis di rumah.

Berikut adalah beberapa petua yang boleh anda ikuti ketika merawat pesakit TB di rumah:

1. Menyediakan ruang khas untuk pesakit TB

Tidak semua pesakit TB harus menjalani rawatan secara terpisah, pesakit TB paru aktif biasa dapat menjalani rawatan pesakit luar.

Walau bagaimanapun, pesakit dengan TB yang tahan dadah (MDR TB) harus menerima rawatan di pusat pemulihan, atau jika mereka harus dirawat di rumah mereka harus berehat di ruang pengasingan khas.

Salah satu petua untuk merawat penderita tuberkulosis di rumah adalah memastikan mereka tidak meninggalkan bilik pengasingan dengan sembarangan. Namun, itu tidak bermaksud anda harus menguncinya.

Pastikan anda memberi pemahaman mengapa anda melakukan ini. Biarkan mereka tahu bahawa anda tidak mengasingkan mereka, tetapi membataskan hubungan langsung untuk sementara waktu.

Ingat bahawa TB adalah penyakit berjangkit. Mengehadkan hubungan langsung akan membantu mengurangkan risiko penularan penyakit kepada orang di sekitar anda.

2. Gunakan topeng

Anda bukan sahaja bertugas menemani dan merawat pesakit TB, anda juga perlu memberi amaran kepada mereka yang ingin berkunjung untuk menggunakan topeng atau pelindung muka yang lain semasa berada di dalam bilik.

Pastikan anda selalu memakai topeng semasa anda mahu berinteraksi dan memasuki bilik pesakit.

Anda juga tidak boleh membiarkan anak-anak kecil datang berkunjung ke bilik tersebut. Dengan cara itu, sekurang-kurangnya anda dapat mencegah penularan bakteria TB, yang boleh terjadi pada siapa saja dan kapan saja.

3. Ingatkan mereka untuk minum ubat

Selain memastikan bahawa tidak ada orang yang masuk dan keluar dari ruangan khas dengan ceroboh, merawat pesakit TB di rumah dapat dilakukan dengan mengingatkan mereka agar tidak lupa mengambil ubat TB mereka.

Sekiranya ubat tuberkulosis tidak diambil dengan betul, kesan penentangan atau penentangan ubat boleh berlaku.

Sebab itu, jangan pernah jemu mengingatkan mereka dan memastikan mereka mengambil ubat mengikut jadual yang telah ditentukan.

Adalah lebih baik jika anda bersedia membantu pesakit dengan menjadi penyelia pengambilan ubat TB (PMO) yang mengingatkan anda untuk selalu minum ubat.

Agar anda tidak lupa, anda boleh membuat jadual di kalendar anda atau menetapkan penggera di telefon anda untuk mengingatkan diri anda dan pesakit tuberkulosis anda.

Dengan begitu, mereka mungkin tidak akan melewatkan sesi minum ubat, yang memainkan peranan penting dalam proses penyembuhan.

Anda juga boleh membuat nota kecil yang diletakkan di tempat yang dapat anda lihat dengan mudah dan di ruangan di mana pesakit TB dapat melihatnya.

Selain itu, anda juga perlu mengingatkan pesakit agar tidak lupa menghadiri sesi konsultasi berkala dengan doktor seperti yang dijadualkan.

4. Mendengarkan keluhan

Mengambil bahagian dalam perawatan di rumah mana-mana pesakit, termasuk penghidap tuberkulosis memerlukan tahap kesabaran yang tinggi.

Keadaan yang terhad, tentu saja, membuat mereka kecewa dan memerlukan rakan untuk dipercayai. Di sinilah peranan anda diperlukan.

Semasa proses penyembuhan berlangsung selama 6-8 bulan, ada kalanya pesakit merasa letih dan ingin berhenti minum ubat.

Belum lagi stigma penyakit ini membuat pesakit merasa ditolak dan terasing.

Walaupun kadang-kadang anda letih, cubalah bertahan. Dengarkan dengan sabar keluhan dan kesedihan mereka.

Sekiranya waktunya tepat, cuba ingatkan lagi betapa pentingnya menjalani rawatan hingga selesai. Bukan hanya untuk pesakit, tetapi juga untuk orang di sekelilingnya.

Ini dapat mendorong pesakit untuk lebih bersemangat untuk berjumpa doktor dan minum ubat.

Menghabiskan masa dengan pesakit tuberkulosis sejak awal sekurang-kurangnya membuat mereka merasa mereka mendapat sokongan orang yang paling dekat dengan mereka semasa rawatan.

Sekiranya anda merasa terharu, merawat ahli keluarga yang merupakan pesakit TB di rumah boleh dilakukan dengan bantuan orang lain.

Dengan cara itu, anda dapat menemani dan menyokong mereka dengan baik.

Rawatan TB memerlukan masa yang lama dan rumit. Itulah sebabnya sokongan rawatan untuk TB dari anggota TB di rumah sangat penting.