Kesihatan mental

Akibat Terlalu Optimis

Optimisme adalah sikap mental yang percaya bahawa sesuatu yang baik akan selalu datang. Biasanya, optimisme membawa kebaikan. Namun, jika anda terlalu optimis, apakah akan ada akibat buruk?

Adakah benar bahawa terlalu optimis boleh membawa akibat buruk?

Bersikap penuh harapan dan selalu berfikiran positif sering kali dikaitkan dengan kualiti yang baik. Menjadi optimis sering membawa perkara baik, seperti memotivasi anda untuk mengejar impian anda.

Walau bagaimanapun, pemikiran positif ini tidak selalu baik. Sebenarnya, terlalu optimis boleh membawa akibat buruk dalam hidup anda yang mungkin tidak anda sedari. Ada apa-apa?

1. Membuat keputusan yang tidak baik

Orang yang terlalu optimis tidak selalu mengharapkan kehidupan berjalan lancar, tetapi sikap ini dapat menyebabkan anda membuat keputusan yang buruk.

Keputusan buruk ini timbul kerana orang yang terlalu optimis berpendapat bahawa tidak ada yang perlu dibimbangkan di masa depan sehingga mereka menjadi ceroboh.

Mungkin mereka terlalu yakin dengan kemampuan mereka sendiri. Sebenarnya, keyakinan diri ini sering membuat mereka menutup diri dari pendapat orang lain.

Contohnya, anda tidak belajar untuk peperiksaan pada keesokan harinya kerana anda selalu mendapat nilai yang baik, malah mengabaikan maklum balas daripada rakan-rakan yang cuba memberikan maklumat baru.

Sebenarnya, menurut jurnal yang membincangkan optimisme berlebihan, orang yang terlalu optimis membuat lebih banyak kesalahan ketika melakukan masalah matematik.

Keyakinan adalah mustahak, tetapi pergi ke medan perang tanpa menyiapkan apa-apa kerana anda terlalu yakin pada diri sendiri juga tidak bagus.

2. Jangan menerima kenyataan sepenuhnya

Berbeza dengan bersikap positif tetapi realistik, terlalu optimis dapat membuat anda menutup mata terhadap kenyataan.

Sebagai contoh, anda berpendapat bahawa semua orang bersetuju dengan ucapan anda. Sebenarnya, mesti ada sebilangan kecil yang mungkin tidak setuju dengannya.

Rasa optimis yang berlebihan akhirnya membuat anda merasa sempurna dan tidak berusaha memperbaiki kesilapan.

Ini juga boleh berlaku dalam hubungan romantis. Anda terlalu optimis bahawa hubungan anda akan berjalan lancar kerana anda merasakan bahawa anda berdua adalah pasangan yang ideal, yang mengakibatkan anda menutup mata terhadap konflik yang sebenarnya.

Terlalu optimis akan membawa akibat buruk, kerana ini membuat anda terperangkap dalam keadaan di mana anda hanya ingin menerima yang baik.

3. Mengabaikan risiko yang akan dihadapi

Salah satu akibat terlalu optimis adalah mengabaikan risiko yang mungkin dihadapi dari tindakan yang diambil.

Sebagai contoh, anda sangat yakin bahawa perniagaan atau pelaburan yang anda jalankan sekarang akan memperoleh keuntungan besar.

Sebenarnya, itu sifat yang baik kerana ia menjadikan anda lebih bermotivasi. Namun, jika anda terlalu optimis, anda bahkan tidak bersedia menghadapi risiko kegagalan.

Mengapa seseorang boleh terlalu optimis?

Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan sifat terlalu optimis ini akhirnya muncul, termasuk:

  • Kejadian yang sangat jarang berlaku . Contohnya, bencana alam seperti banjir sering diremehkan oleh orang yang tinggal di kawasan tinggi.
  • Terlalu yakin dengan kemampuan anda sendiri , sehingga membuat anda kurang bersedia menghadapi risiko masalah yang anda hadapi.
  • Kejadian negatif yang mustahil dalam hidupnya, seperti merasa mustahil untuk menderita barah kerana dia telah menjalani gaya hidup yang sihat

Mengimbangi antara pemikiran positif dan negatif

Berfikir positif adalah baik untuk mendorong diri anda supaya anda tidak cepat berputus asa.

Namun, seperti yang dijelaskan sebelumnya, terlalu optimis hanya akan memberi kesan besar kepada kehidupan anda.

Oleh itu, cubalah seimbangkan pemikiran anda. Contohnya, berfikir secara rasional, tetapi masih boleh mempunyai pandangan positif.

Sebagai contoh, daripada berfikir bahawa anda akan lulus dalam peperiksaan ini, lebih baik menggantinya dengan pemikiran untuk melakukan yang terbaik tanpa mengira hasilnya.

Paling tidak, ia dapat mengurangkan rasa kecewa dalam diri anda kerana terlalu banyak mengharapkan. Ini untuk anda mengakui bahawa setiap orang mempunyai batasan, kelemahan, dan kegagalan.

Pemikiran semacam ini penting untuk melindungi diri anda dari akibat terlalu optimis dan sekurang-kurangnya anda tahu betul bahawa prinsip hasil mencuba tidak benar.