Kesihatan pernafasan

5 Komplikasi Asma yang Mungkin Muncul |

Asma adalah penyakit kronik yang menyerang saluran udara dan membuat anda sesak nafas. Mengawal gejala asma adalah kunci, memandangkan penyakit ini tidak dapat disembuhkan. Sekiranya gejala tidak dikawal dengan betul, akan ada banyak komplikasi atau bahaya asma yang boleh timbul. Jadi, apa komplikasi asma yang perlu diperhatikan?

Komplikasi asma yang mungkin timbul

Asma yang tidak ditangani dengan betul boleh mencetuskan masalah perubatan, baik dari segi fizikal dan psikologi, juga sebagai komplikasi. Ini lebih mungkin berlaku jika anda tidak kerap mengambil ubat asma yang disyorkan dan masih terdedah kepada pelbagai pencetus.

Sekiranya tidak dirawat, masalah perubatan yang disebabkan oleh asma boleh menjadi jangka panjang dan sukar dirawat.

Berikut adalah pelbagai komplikasi asma yang mungkin timbul akibat asma:

1. Perubahan struktur saluran pernafasan (pembentukan semula jalan udara)

Komplikasi asma pertama yang mungkin berlaku adalah perubahan struktur pada saluran pernafasan. Keadaan ini juga dikenali sebagai pembentukan semula jalan udara.

Ini berlaku apabila asma jangka panjang menyebabkan dinding saluran udara menebal dan sempit.

Penebalan dinding saluran udara ini disebabkan oleh keradangan pada paru-paru, dan badan anda berusaha untuk mengatasi keradangan tersebut. Lebih kurang, fenomena ini serupa dengan kulit yang dipotong, maka tubuh akan membentuk tisu luka dengan sendirinya.

Semakin lama asma dibiarkan tanpa rawatan, semakin teruk keradangan di saluran udara. Tubuh akan terus membuat tisu baru di dinding saluran pernafasan.

Fenomena pembentukan semula jalan udara termasuk serius kerana saluran pernafasan yang strukturnya telah berubah tidak dapat kembali normal. Ini berisiko menyebabkan penyumbatan dan kegagalan fungsi paru-paru.

2. Komplikasi pernafasan

Walaupun jarang berlaku, asma kadang-kadang boleh menyebabkan komplikasi pernafasan yang mengancam nyawa, seperti:

  • selesema pada pesakit asma
  • radang paru-paru akibat asma
  • pneumothorax (keruntuhan paru-paru sebahagian atau lengkap)
  • kegagalan pernafasan
  • status asthmaticus (serangan asma teruk yang tidak bertindak balas terhadap rawatan).

Ini boleh menyebabkan kegagalan sistem pernafasan dan bahkan kematian jika tidak dirawat dengan segera.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), kadar kematian yang disebabkan oleh asma pada tahun 2016 adalah 10 dari 1 juta pesakit. Namun, banyak kematian ini dapat dicegah dengan rawatan kecemasan yang betul.

3. Gangguan psikologi

Sebenarnya, asma yang tidak terkawal dan tidak dirawat secara langsung berkaitan dengan tekanan, gangguan kecemasan, dan kemurungan.

Ini dikaji dalam artikel dari jurnal Dada. Kumpulan pesakit dengan asma adalah salah satu kumpulan yang mempunyai risiko paling besar untuk mengalami kemurungan.

Gangguan psikologi yang berkaitan dengan asma umumnya disebabkan oleh aktiviti harian yang terhad, jadi mereka cenderung mencetuskan tekanan dan kegelisahan.

Di samping itu, ada kemungkinan masalah mental dapat dicetuskan oleh pengurusan asma yang tidak tepat, baik oleh ibu bapa pesakit dan ahli keluarga yang lain.

Walau bagaimanapun, ada kemungkinan gangguan psikologi akibat asma juga disebabkan oleh faktor lain, seperti kesan sampingan dari penggunaan ubat jangka panjang.

4. Obesiti

Masih dari perbincangan dalam jurnal dada, Asma juga berpotensi menyebabkan komplikasi dalam bentuk kenaikan berat badan atau kegemukan yang berlebihan. Sesungguhnya, berat badan dan asma sering berkaitan antara satu sama lain.

Diduga, hubungan antara obesiti dan asma adalah kekurangan aktiviti badan. Orang yang menghidap asma, terutamanya mereka yang belum mendapat rawatan perubatan, cenderung mengalami kesukaran atau takut untuk bersenam.

Gaya hidup yang tidak sihat inilah yang mencetuskan kenaikan berat badan melebihi had normal.

5. Gangguan tidur

Menurut kajian 2016, 75 peratus orang yang menghidap asma mengalami masalah tidur pada waktu malam. Sebenarnya, gangguan tidur ini akan menyebabkan pelbagai masalah kesihatan yang lain, seperti pening dan badan menjadi lemah.

Ini juga dijelaskan dalam artikel dari Materia Socio-Medica. Gangguan pernafasan, terutamanya asma, berkait rapat dengan pelbagai masalah tidur. Sebahagian daripadanya adalah penurunan kualiti tidur, kerap bangun pada waktu malam, bangun terlalu awal, dan mudah mengantuk pada siang hari.

Sekiranya demikian, aktiviti anda akan terganggu dan anda akan sukar untuk fokus pada aktiviti harian. Sebenarnya, gangguan tidur yang berpanjangan boleh menyebabkan gangguan psikologi, seperti tekanan.

6. Kesan sampingan rawatan jangka panjang

Ternyata, komplikasi tidak hanya timbul dari asma yang dirawat dengan betul. Sebabnya, rawatan jangka panjang untuk merawat gejala asma juga boleh mencetuskan bahaya.

Salah satu contohnya ialah kesan sampingan ubat kortikosteroid yang dihirup. Penggunaan jangka panjang ubat asma jenis ini boleh mempengaruhi risiko terkena radang paru-paru, masalah perkembangan anak, dan gangguan janin semasa kehamilan.

Oleh itu, pemahaman mendalam mengenai asma dan rawatan yang sesuai mesti dilakukan sejak awal munculnya gejala penyakit. Mengetahui komplikasi dan bahaya asma juga dapat membantu meningkatkan kesedaran mengenai pentingnya pengurusannya.

Bahaya asma yang mengganggu kehidupan seharian

Bukan sahaja memudaratkan kesihatan, asma yang semakin teruk dan tidak terkawal juga boleh memberi kesan kepada aspek lain dalam hidup anda, terutamanya aktiviti harian.

Berikut adalah beberapa bahaya atau komplikasi asma yang boleh mempengaruhi aktiviti anda:

1. Tidak bebas melakukan aktiviti

Asma membuat anda tidak dapat melakukan aktiviti dengan betul, malah boleh menyebabkan produktiviti menurun. Mengalami asma yang tidak terkawal akan membuat anda cepat letih, kerana oksigen yang masuk ke dalam badan tidak optimum.

Asma dapat mengelakkan sebilangan orang mendapat senaman atau senaman fizikal yang mencukupi. Sebenarnya, senaman untuk pesakit asma masih penting untuk keadaan kesihatan secara keseluruhan, terutamanya untuk mencegah kambuh asma.

Kekurangan bersenam boleh mengakibatkan timbulnya risiko masalah kesihatan lain dan kenaikan berat badan. Kekurangan aktiviti fizikal juga boleh menyebabkan kemurungan dan tekanan psikologi yang lain.

2. Produktiviti menurun

Bahaya asma yang juga mengganggu aktiviti harian adalah penurunan produktiviti. Keadaan ini masih ada kaitan dengan komplikasi asma dalam bentuk gangguan tidur.

Corak tidur yang terganggu pasti memberi kesan kepada prestasi akademik dan pekerjaan anda. Di samping itu, gejala asma yang teruk dan berterusan boleh mengakibatkan ketidakhadiran kerap dari tempat kerja atau sekolah.

Menurut Asma dan Alergi Foundation of America (AAFA), asma adalah sebab utama kanak-kanak dikeluarkan dari sekolah.

3. perbelanjaan perubatan yang besar

Apabila seseorang menghidap asma dan tidak mengawalnya dengan baik, tidak mustahil keadaan kesihatannya akan bertambah buruk.

Apabila itu berlaku, rawatan pesakit dalam mungkin diperlukan agar keadaan pulih dengan cepat. Sudah tentu, rawatan pesakit dalam lebih mahal daripada rawatan pesakit luar.

Walaupun tidak dapat disembuhkan, anda tidak perlu putus asa. Anda masih boleh mengawal penyakit ini sehingga tidak berulang. Cuba berjumpa doktor untuk mendapatkan rancangan rawatan yang paling sesuai dan sesuai dengan keadaan anda.