Kesihatan lelaki

Mengapa Beberapa Lelaki Dilahirkan Dengan Hanya Satu Testis?

Biasanya, lelaki dilahirkan dengan dua testis atau testis yang berfungsi menghasilkan sperma. Walau bagaimanapun, terdapat keadaan apabila satu testis tidak turun atau dianggap hanya mempunyai satu testis semasa lahir. Keadaan ini dikenali sebagai monorchism. Jadi, apakah penyebabnya? Ketahui jawapannya dalam ulasan berikut.

Apa itu monorisme?

Monorchism adalah keadaan apabila seorang lelaki hanya mempunyai satu testis. Ini biasanya berlaku kerana gangguan pada perkembangan embrio atau janin dan tidak mengalami sebarang gejala. Walau bagaimanapun, kehilangan satu testis ini mungkin berlaku kerana pelbagai sebab lain.

Masalah kesuburan mungkin dialami oleh lelaki dengan keadaan ini. Tenang, bahkan satu testis masih dapat berfungsi sebagai organ pembiakan yang memastikan kesuburan anda sebagai lelaki ketika anda berkahwin. Sebabnya, seperti buah pinggang, jika salah satu buah pinggang tidak berfungsi, organ yang sihat akan mengambil alih fungsinya untuk menjaga kesihatan tubuh.

Pelbagai penyebab monorchisme

1. Satu testis tidak turun ke skrotum (chyptorchidism)

Chyptorchidism adalah keadaan di mana hanya satu testis yang turun ke skrotum, biasanya disebabkan oleh gangguan perkembangan janin. Dalam beberapa kes, ini berlaku hanya dalam satu testis, tetapi dalam kira-kira 10 peratus, kedua testis tidak turun. Ini sering berlaku pada bayi lelaki yang dilahirkan sebelum waktunya.

Biasanya, testis mula berkembang di rongga perut janin pada usia kehamilan 10 minggu. Dengan meningkatnya usia kehamilan, sekitar 28-40 minggu, testis dijangka memasuki kanal inguinal, yang merupakan saluran yang membentuk jalan bagi testis untuk turun dari rongga perut ke kantung skrotum. Walau bagaimanapun, dalam keadaan chyptorchidism, testis ini tidak dapat bergerak menuju skrotum.

Sekiranya dikesan pada awal kelahiran bayi, testis ini akan turun secara spontan pada empat bulan pertama kelahiran. Namun, jika masih tidak dapat turun, maka prosedur pembedahan yang disebut orchidopexy harus dilakukan untuk menurunkan testis ke dalam skrotum. Operasi ini penting pada tahun pertama kelahiran bayi untuk mengelakkan kehilangan fungsi testis, mengurangkan risiko kemandulan, dan mencegah barah testis.

2. Satu testis hilang (hilang testis)

Semasa perkembangan embrio dan janin, masalah lain dengan perkembangan testis mungkin terjadi, salah satunya ialah satu testis hilang semasa perkembangan. Ini dipanggil lenyap sindrom regresi testis atau testis.

Masalah-masalah ini cenderung tidak dapat dikesan dan tidak dapat diatasi. Ini disebabkan oleh penyakit kilasan testis, kecederaan, atau ketidakseimbangan hormon semasa kehamilan yang menyebabkan testis hilang atau hilang testis.

Dalam keadaan ini, sistem kekebalan tubuh mengambil isyarat bahawa testis telah rosak, menjadikan makrofag (sel darah putih yang secara aktif memusnahkan bahan asing atau sel mati) menjadi aktif dan menghilangkan organ yang tidak berfungsi ini.

Walaupun ini tidak dapat diubati, penting untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk memastikan keadaannya tidak cryptorchidism. Kerana, sekitar 5 peratus pesakit cryptorchidism juga mengalami keadaan ini.

3. Pembuangan satu testis (orchiectomy)

Orchiectomy adalah prosedur pembedahan yang dilakukan untuk membuang satu atau kedua buah zakar kerana beberapa proses patologi. Pembedahan ini boleh dilakukan dengan alasan tumor testis, kecederaan serius, penyakit kilasan testis, dan barah prostat.

Sebagai tambahan kepada prosedur pembuangan testis, diharapkan pembedahan lain dapat dilakukan untuk menghilangkan proses patologi dan menyelamatkan beberapa fungsi testis selagi dapat dilakukan.