Kesihatan Pencernaan

Nasi Ketan untuk Ulser: Bahaya atau Tidak? |

Ada mitos yang mengatakan bahawa beras ketan tidak baik untuk pencernaan, terutama bagi orang yang mempunyai perut sensitif. Benarkah beras ketan tidak boleh dimakan oleh penghidap penyakit gastrik, seperti refluks asid gastrik (GERD) dan bisul?

Mengenal pulut

Jenis beras ketan yang banyak dimakan di Asia dan Amerika Selatan dibuat dari beras. Nasi ketan ini juga dipanggil nasi pulut. Perlu diperhatikan, walaupun serupa secara lisan, nasi pulut tiada kaitan dengan gluten.

Pada sesetengah orang dengan penyakit seliak, makanan bebas gluten dapat menyebabkan gangguan pencernaan. Seperti jenis beras lain, nasi pulut atau beras pulut tidak mengandungi gluten sehingga selamat untuk dimakan oleh penghidap penyakit seliak.

Walaupun kedua-duanya mempunyai nutrien karbohidrat tinggi, beras pulut berbeza dengan beras pada umumnya. Nasi melekat dipanggil nasi pulut kerana sifatnya yang melekit. Sifat melekit ini memang menjadi ciri khas pulut.

Adakah benar beras pulut berbahaya bagi perut?

Menurut kajian yang dilakukan oleh Dong Up Song dan pasukannya yang diterbitkan di Jurnal Perubatan Chonnam PMC NIH, beras pulut atau nasi pulut Ia mempunyai kesan perlindungan pada organ gastrik.

Eksperimen yang dilakukan pada tikus terbukti dapat melindungi perut daripada kecederaan pada mukosa gastrik oleh etanol dan indometasin. Dengan kata lain, beras pulut dapat melindungi perut dari kecederaan.

Walaupun terdapat penyelidikan mengenai kesan perlindungan dari perut dan tidak ada gluten yang dapat mencetuskan reaksi alergi seliak, para pakar umumnya bersetuju bahawa pengambilan beras ketan harus dibatasi untuk orang yang mengalami bisul dan penyakit gastrik lain seperti ulser peptik.

Kenapa begitu? Berikut adalah beberapa fakta yang perlu anda ketahui mengenai risiko memakan nasi lengket untuk bisul dan penyakit lain.

1. Beras pekat mencetuskan refluks asid gastrik

Makanan yang mengandungi banyak karbohidrat seperti beras, roti, pasta, dan sumber makanan ruji yang lain dapat merangsang gejala masalah pencernaan seperti kembung dan merasa kenyang.

Menurut kajian dari jurnal ilmiah Neuroenterologi dan Motilitas Pada tahun 2013, ketika perut anda terlalu kenyang, makanan yang tidak dicerna dapat masuk ke dalam esofagus anda. Ini akan menyebabkan gejala GERD yang disebut pedih ulu hati.

2. Nasi melekit adalah makanan yang mengandungi gas

Rita Ramayulis dalam buku "DIET untuk Penyakit Komplikasi" mengklasifikasikan beras pulut menjadi makanan yang mengandungi gas, merangsang asid perut, dan sukar dicerna.

Makanan yang mengandungi gas akan membuatkan perut anda kembung dan tidak selesa. Terutama bagi orang yang mempunyai bisul dan penyakit gastrik lain.

Jadi, beras pulut bukan untuk orang yang mengalami ulser?

Pedih ulu hati atau penyakit asid perut yang lain disebabkan oleh pelbagai perkara dan bukan hanya dari satu jenis makanan yang anda makan. Oleh itu, beras ketan pada dasarnya selamat untuk dimakan selagi tidak berlebihan.

Walau bagaimanapun, jika anda mengalami pelbagai gejala setelah makan nasi lengket, seperti loya, pedih ulu hati, atau pening, ada baiknya anda berhenti memakannya dengan segera dan berjumpa doktor untuk mengetahui lebih lanjut mengenai penyebabnya.

Di samping itu, untuk mengelakkan bahaya beras ketan untuk bisul, anda tidak boleh makan beras pulut yang diproses dalam bentuk apa pun apabila anda merasakan pelbagai gejala gangguan pencernaan seperti mual dan rasa terbakar di perut atau dada.