Keibubapaan

3 Cara Mencegah Rongga pada Kanak-kanak •

Kanak-kanak sangat suka makanan manis, seperti gula-gula, gula-gula, ais krim, susu, dan sebagainya. Namun, kadang-kadang kanak-kanak lupa menggosok gigi setelah makan makanan manis. Ini mencetuskan pertumbuhan bakteria pada gigi dan gigi kanak-kanak menjadi rongga. Perkara kecil ini kadang-kadang dilupakan oleh anak-anak dan ibu bapa, kemudian hanya disedari setelah gigi berlubang anak. Ayuh, cuba perhatikan gigi anak anda.

Bagaimana rongga berlaku?

Biasanya permukaan gigi ditutup dengan plak gigi. Bakteria dalam plak gigi akan memetabolismekan gula dari makanan dan menghasilkan asid. Perlu diingat, gula adalah makanan dari bakteria. Asid ini kemudian akan mengikis mineral dari permukaan gigi atau biasanya dikenali sebagai enamel.

Sebaliknya, air liur atau air liur yang terdiri daripada kalsium dan fosfat akan mengurangkan asid yang menyerang gigi dengan meneutralkannya dan menghalangnya mengeluarkan mineral dari gigi. Walau bagaimanapun, air liur memerlukan masa yang cukup untuk melakukan ini.

Sekiranya anak anda selalu makan dan minum, terutama yang mengandung gula, air liur tidak akan mempunyai cukup masa untuk melakukan tugasnya. Kitaran bakteria menghasilkan asid dan kemudian air liur membantu mengurangkan asid akan berterusan. Kerana terlalu banyak asid dihasilkan, air liur tidak mempunyai cukup tenaga untuk melawannya dan akhirnya mineral di permukaan gigi akan terhakis. Tompok-tompok putih pada gigi kemudian akan muncul, menunjukkan gigi mineral telah hilang. Ini adalah tanda rongga pertama.

Kemajuan ke arah rongga dapat dihentikan pada ketika ini. Permukaan gigi boleh diperbaiki dengan menggunakan mineral dari air liur dan fluorida dari ubat gigi. Namun, jika mineral yang hilang tidak dapat diganti, proses untuk menuju ke rongga akan berterusan. Lama kelamaan, permukaan gigi akan menjadi lemah dan hancur, membentuk rongga.

Bagaimana untuk mengelakkan rongga?

Rongga berlaku kerana kehilangan mineral di gigi yang disebabkan oleh bakteria. Bakteria ini menghasilkan asid yang akan mengikis permukaan gigi. Sebenarnya air liur di mulut kita telah bekerja keras untuk menjaga gigi kita daripada bakteria dan asid. Tetapi, kerana kita makan banyak makanan, air liur memerlukan bantuan untuk menjalankan tugasnya.

Untuk membantu air liur mencegah rongga, anda harus mengajar anak anda untuk:

1. Rajin menggosok gigi dengan kerap

Gosok gigi dengan kerap menggunakan ubat gigi yang mengandungi fluorida adalah mustahak untuk mengelakkan berlakunya rongga. Fluorida dapat mencegah rongga dengan mencegah kehilangan mineral dari permukaan gigi, menggantikan mineral yang hilang di gigi, mengurangkan kemampuan bakteria menghasilkan asid.

Gosok gigi harus dilakukan dua kali sehari, selepas sarapan dan sebelum tidur. Semasa tidur, hanya sedikit air liur yang dihasilkan, jadi menggosok gigi sebelum tidur membantu gigi memperbaiki diri daripada asid.

Peraturan untuk menggosok gigi untuk kanak-kanak

Apabila kanak-kanak menggosok gigi, anda harus memperhatikan:

  • Tidak perlu menambahkan ubat gigi untuk kanak-kanak di bawah 2 tahun ketika menggosok gigi, air sahaja sudah cukup untuk menggosok gigi anak-anak pada usia ini. Bagi kanak-kanak berumur 2-6 tahun, anda harus memberikan ubat gigi pada berus gigi anak. Beri sebiji kacang sahaja, jangan terlalu banyak kerana ia juga akan merosakkan gigi anak.
  • Ajar anak anda membuang ubat gigi setelah menyikat dan jangan menelannya. Kandungan fluorida yang tinggi pada ubat gigi kanak-kanak jika ditelan oleh kanak-kanak akan menyebabkan fluorosis. Kanak-kanak berumur di bawah 6 tahun biasanya cenderung menelan ubat gigi ketika menggosok gigi, terutamanya rasa manis dan buah berus gigi menjadikan mereka ingin menelannya.
  • Sekiranya anak anda tidak dapat menggosok gigi sendiri, anda harus menolong mereka menggosok gigi. Cuba bantu anak anda menggosok gigi pada awal memberus gigi dan biarkan dia terus sendiri.

2. Perhatikan makanan yang dimakan oleh kanak-kanak

Makanan sangat mempengaruhi kesihatan gigi kanak-kanak. Makanan dan minuman yang mengandungi gula memicu bakteria untuk menghasilkan asid dari gula. Asid ini kemudiannya mengikis mineral di permukaan gigi. Walaupun air liur dapat melawan asid, tetapi jika terlalu banyak asid dihasilkan oleh bakteria, air liur tidak dapat mengatasinya.

Oleh itu, anda perlu memperhatikan makanan dan minuman apa yang anak anda makan dan berapa kerap mereka makan dan minum makanan manis. Satu perkara yang sering diabaikan adalah sama ada kanak-kanak menggosok gigi setelah makan atau minum manis, ini sangat penting untuk dilakukan untuk mengelakkan berlakunya rongga terutama jika anak anda menyukai perkara manis. Pastikan anak anda tidak makan lagi setelah menggosok gigi sebelum tidur.

Beberapa makanan dan minuman bergula yang harus dihadkan oleh anak-anak adalah:

  • Coklat
  • Kek dan biskut
  • Kek manis dan pai buah
  • Puding
  • Bijirin
  • Jam
  • Sayang
  • Ais krim
  • Sirap
  • Minuman ringan, seperti minuman ringan dan minuman teh bungkusan

Sebaiknya beri anak anda masa untuk menikmati makanan ringan manis ini, antara makanan utama. Ini berguna untuk mengurangkan kebiasaan anak makan makanan manis secara berterusan dan juga memberi masa untuk air liur memperbaiki gigi.

3. Periksa gigi anak anda dengan kerap ke doktor gigi

Jangan lupa untuk selalu memeriksa gigi anak anda dengan kerap ke doktor gigi, sekurang-kurangnya sekali setahun. Ini dilakukan untuk menjaga kesihatan gigi anak, sehingga jika ada kerosakan pada gigi anak itu dapat dikesan sedini mungkin. Jelaskan dengan lembut kepada anak anda bahawa mereka tidak perlu takut dengan doktor gigi.

BACA JUGA

  • Kerosakan gigi pada kanak-kanak dan penyebabnya
  • 5 Cara Merawat Rongga
  • Petua agar anak-anak tidak ketagih dengan makanan manis
Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌