Kesihatan Otak dan Saraf

Mengapa Saya Tidak Boleh Bercakap Atau Menelan Selepas Pukulan? •

Pukulan sering menyukarkan komunikasi. Ini kerana beberapa bahagian otak berfungsi serentak untuk membolehkan kita bercakap dan memahami pertuturan. Pukulan yang merosakkan bahagian penting ini menyebabkan gangguan pertuturan.

Gangguan pertuturan disebut afasia atau disarthria. Dysarthria adalah kesukaran untuk membuat pertuturan kerana kelemahan muka, mulut, dan lidah atau rahang. Aphasia adalah masalah bahasa. Jenis afasia yang paling biasa adalah Wernicke dan Broca.

Jenis strok apa yang menyebabkan disarthria?

Sebarang strok yang menjadikan wajah, mulut, lidah atau rahang lemah atau tidak terkoordinasi boleh menyebabkan disarthria. strok kortikal besar, sebatang bahan putih kecil, strok batang otak, dan strok cerebellar semuanya boleh menyebabkan disarthria jika mereka melemahkan otot yang mengawal mulut. Orang yang menderita dysarthria biasanya tidak mempunyai masalah untuk memahami pertuturan atau membaca dan menulis. Dysarthria sering bertambah baik dengan terapi pertuturan dan boleh menjadi lebih baik dengan bersenam. Penyelamat strok dengan disarthria juga mungkin mengalami disfagia, iaitu kesukaran menelan, kerana pertuturan dan menelan dikendalikan oleh banyak otot yang sama.

Jenis strok apa yang menyebabkan afasia?

Satu bahagian otak, yang sering disebut sebagai sisi dominan, mengawal pertuturan. Bahagian otak anda yang dominan adalah bahagian yang berlawanan dengan sisi tangan yang dominan. Oleh itu, jika anda tangan kanan, bahagian dominan anda adalah sebelah kanan otak anda, dan jika anda tangan kanan, bahagian dominan anda adalah sebelah kiri otak anda.

Biasanya, strok yang mempengaruhi kawasan Wernicke atau Broca (dua pusat pertuturan utama di bahagian otak anda yang dominan), boleh mengganggu pertuturan. Bahagian Broca berada di bahagian atas otak anda dan bahagian Wernicke lebih rendah ke bawah, lebih dekat ke telinga anda. Kedua-dua bahagian ini adalah bahagian dari korteks serebrum, bahagian otak yang sering dikaitkan dengan kemahiran berfikir yang lebih tinggi dan biasanya cedera akibat 'strok besar.'

Bahagian Broca membolehkan anda bercakap dengan lebih lancar dan mudah. Pukulan di sisi Broca dapat menyukarkan anda mengeluarkan suara, seperti gagap dan dengan nada ucapan yang tidak normal.

Bahagian Wernicke membolehkan anda memahami bahasa. Teguran Wernicke menjadikan ucapan anda penuh dengan kata-kata yang tidak koheren, hampir seolah-olah ia membuat anda kelihatan seperti anda bercakap bahasa lain. Pukulan di bahagian Wernicke juga menyukarkan anda untuk memahami pertuturan dan bahasa tulisan orang lain.

Bolehkah keadaan ini pulih selepas strok?

Penurunan pertuturan boleh bertambah baik selepas strok. Pemulihan dan terapi pertuturan biasanya lebih berjaya bagi penderita afasia Broca (masalah dengan irama) daripada afasia Wernicke (masalah dengan bahasa). Sebilangan besar orang dominan tangan kanan yang menderita afasia setelah strok juga mengalami beberapa kelemahan di lengan kanan atau kaki kanan. Sebilangan besar orang kidal yang mengalami afasia selepas strok mempunyai beberapa kelemahan di lengan kiri atau kaki kiri.

Apa yang berlaku sekiranya saya tidak dapat bercakap lagi?

Aphasia pasti menyukarkan hidup. Kadang kala, penderita stroke dwibahasa dengan afasia dapat berkomunikasi dengan lebih baik dengan bahasa yang mereka pelajari pada masa kanak-kanak daripada bahasa kedua mereka. Beberapa mangsa strok yang menderita afasia dapat belajar berkomunikasi melalui bahasa isyarat atau seni. Aphasia dan dysarthria boleh menyebabkan kemurungan dan pengasingan. Gunakan sumber yang ada untuk terapi pertuturan dan cuba memaksimumkan komunikasi melalui bahasa isyarat, ekspresi wajah, bahasa badan dan gambar untuk mengurangkan perasaan pengasingan sebanyak mungkin.

Apa yang boleh saya lakukan sekiranya saya merawat seseorang dengan keadaan ini?

Sekiranya anda hidup dengan mangsa strok yang menderita afasia atau disarthria, ini boleh menjadi cabaran. Perlu diingat bahawa orang yang anda sayangi sering menyimpan perasaannya kepada dirinya sendiri dan dia tidak tahu bagaimana meluahkannya. Ekspresi wajah dan gerak tubuh dapat membantu dengan masalah komunikasi bagi orang yang menderita afasia atau disartria. Biasanya, mangsa strok yang menderita afasia atau disarthria dapat berkomunikasi lebih baik dengan seseorang yang mereka habiskan lebih banyak waktu daripada dengan orang lain. Sekiranya orang itu adalah anda, maka tugas anda akan menjadi lebih mencabar kerana anda akan menjadi suara orang yang anda sayangi, di mana dia tidak dapat menyatakan dirinya kepada orang lain kecuali anda.