Kecergasan

Kesan Pemanasan Global terhadap Kesihatan Alam Sekitar dan Manusia

Pernahkah anda mendengar pemanasan global, atau pemanasan global? Masalah ini nampaknya tidak asing lagi bagi orang ramai kerana telah banyak dibahas dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Mengingat betapa bersemangatnya masalah yang menghantui dunia kerana pemanasan global Apakah kesan sebenar pemanasan global terhadap kesihatan badan?

pemanasan global meningkatkan kesan sinaran suria

Pemanasan global adalah masalah perubahan iklim yang sering dikaitkan dengan kenaikan suhu bumi. Kenaikan suhu teras bumi menjadikan lapisan ozon yang menutupi bumi semakin menipis. Akibatnya, secara sedar atau tidak, ini akan mempengaruhi perubahan cuaca, udara, sumber air, dan sebagainya.

Seperti yang sudah anda ketahui, cahaya matahari memasuki bumi melalui lapisan ozon. Biasanya, lapisan ini bertindak sebagai penapis yang dapat mengurangkan jumlah tenaga radioaktif yang dipancarkan oleh sinar ultraviolet matahari.

Kerana 99% sinar matahari dapat disekat oleh lapisan ozon. Dengan kata lain, hanya 1% dari sinar matahari yang sampai ke bumi. Menyaring sinar ultraviolet matahari oleh lapisan ozon sangat diperlukan untuk kesihatan manusia dan kelangsungan hidup di bumi.

Sinar UV matahari sebenarnya sangat berguna untuk memberikan haba, membunuh bakteria, merangsang pengeluaran vitamin D dalam badan, dan membantu meningkatkan mood.

Walaupun begitu, sinar ultraviolet dalam kadar yang berlebihan sebenarnya dapat merangsang pengeluaran radikal bebas dalam tubuh, yang mengakibatkan berbagai penyakit. Contohnya barah kulit.

Selain itu, pendedahan cahaya matahari yang berlebihan dapat meningkatkan risiko katarak pada mata serta kerengsaan kulit. Itulah sebabnya, kesan pemanasan global akan meningkatkan jumlah sinaran ultraviolet yang memasuki bumi.

Sudah tentu, kesan pemanasan global sangat membimbangkan, terutama bagi orang yang sering bergerak ke luar rumah dan terdedah kepada cahaya matahari langsung.

Apakah kesan pemanasan global terhadap kesihatan?

Tidak boleh dipandang ringan, terdapat pelbagai kesan pemanasan global yang bersangkutan dengan kesihatan setiap individu di dunia.

1. Keadaan yang melampau

Sekiranya anda sedar, kejadian ekstrem atau bencana alam yang sering berlaku dalam beberapa tahun kebelakangan adalah salah satu kesan pemanasan global. Bermula dari banjir besar, ribut, suhu bumi semakin panas, hingga pencairan penutup es kutub, dengan banyak korban jiwa.

Contohnya, yang dilaporkan oleh Live Science, sebuah kajian yang diterbitkan dalam Journal of Geophysical Research-Atmospheres pada tahun 2007, mendedahkan bahawa beberapa wilayah di Eropah mengalami gelombang panas yang berlipat ganda dari 100 tahun yang lalu.

Beberapa kawasan dilanda gelombang panas, meragut nyawa sekitar 70,000 orang.

2. Kekeringan

Keadaan kekeringan atau degradasi tanah di suatu kawasan biasanya disebabkan oleh perubahan iklim dan penyalahgunaan tanah atau tanah. Dengan kata lain, aktiviti manusia adalah salah satu penyebab tanah menjadi kering dan kemudian menjadi rosak.

Apabila tanah terdegradasi, tanah secara automatik tidak lagi produktif atau subur untuk digunakan sebagaimana mestinya. Akibatnya, luas tanah yang masih harus digunakan untuk keperluan manusia, seperti pertanian, pertanian, dan pengairan menjadi semakin terbatas.

3. Penyebaran virus penyakit

Kenaikan suhu dan hujan yang panas, terutama di Indonesia, adalah beberapa perubahan yang disebabkan oleh iklim. Perubahan cuaca yang mendadak ini dapat menjadi sasaran mudah bagi virus penyebab penyakit tumbuh dan menyebar.

Terutama untuk penyakit yang menular melalui serangga, nyamuk, dan sebagainya. Haiwan ini akan membawa dan menyebarkan kuman penyakit dengan sokongan perubahan cuaca, seperti panas ke hujan dan sebaliknya.

Terutama kerana banyak vektor ini berdarah dingin, jadi perubahan suhu persekitaran sebenarnya menyokong perkembangan dan penyebaran penyakit.

4. Penyakit yang berkaitan dengan panas muncul

Risiko pemanasan global menyebabkan penyakit yang berkaitan dengan haba, seperti strok panas dan keletihan panas. Kedua-dua penyakit ini berlaku kerana anda terdedah kepada suhu yang panas, sementara badan tidak mempunyai cukup waktu untuk menormalkan suhu lagi.

5. Gangguan pernafasan

Asma adalah gangguan pernafasan akibat pemanasan global. Secara tidak langsung, perubahan suhu di bumi dapat mempengaruhi kualiti udara kerana meningkatkan tahap pencemaran.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), pemanasan global telah menjadikan perubahan iklim sekitar 0.85 darjah Celsius lebih panas. Kenaikan suhu yang terlalu tinggi menjadikan pencemaran udara sebagai masalah baru bagi penghidap asma.

Singkatnya, perubahan iklim secara beransur-ansur akan memberi kesan kepada pengeluaran lebih banyak debu, debunga, dan bahan pencemar lain yang dapat menyebabkan reaksi negatif. Sama ada dalam bentuk batuk, sakit dada, kerengsaan tekak, gejala lain gangguan pernafasan, untuk menghalang fungsi normal paru-paru.

Cara mencegah kesan pemanasan global

Pada masa ini, banyak pergerakan telah digalakkan Pergi Hijau dan pemeliharaan alam sekitar untuk mengelakkan kesan pemanasan global yang memberikan hasil positif. Walaupun belum sepenuhnya meningkat, ini dapat menjadi harapan untuk kualiti persekitaran yang lebih baik di masa depan.

Untuk memastikan bumi berada dalam keadaan teratas, cubalah beberapa kaedah mudah tetapi besar untuk mengelakkan kesan pemanasan global. Bermula dari membatasi penggunaan kenderaan persendirian, kemudian beralih ke pengangkutan awam.

Sebabnya, ini akan membatasi pencemaran alam sekitar kerana karbon dioksida dan karbon monoksida. Anda juga dapat meminimumkan penggunaan plastik, sehingga tidak akan meningkatkan jumlah sampah di bumi. Kaedah ini akan menjimatkan lebih banyak tenaga yang diperlukan untuk kitar semula. Jangan lupa untuk menjadi lebih peka terhadap alam sekitar dengan menanam, merawat, dan memelihara tanaman.

Di samping itu, pastikan untuk terus menggunakan pelindung cahaya matahari dengan SPF sekurang-kurangnya 35, terutamanya jika anda sering melakukan aktiviti luar. Seboleh-bolehnya, jauhi paparan cahaya matahari, terutama pada siang hari.