Kesihatan mental

Adakah Anda Mengalami Kemurungan Tersembunyi? Lihat simptom berikut

Kehidupan yang semakin maju dan pantas menjadikan cabaran hidup lebih pelbagai. Cabaran hidup yang dapat kita atasi mungkin dapat menghasilkan pencapaian, tetapi berbeza jika cabaran hidup tidak dapat diatasi. Perasaan tertekan, harga diri yang rendah, dan putus asa dapat dengan mudah muncul. Keadaan emosi seperti itu, jika berlanjutan, boleh jatuh ke dalam keadaan depresi, salah satunya adalah kemurungan tersembunyi yang jarang disedari.

Apakah kemurungan yang disamarkan?

Selama bertahun-tahun, pelbagai kajian telah dilakukan untuk menilai kemurungan yang tersembunyi. Kemurungan tersembunyi adalah gejala perasaan tertekan pada orang yang secara amnya tergolong normal. Jadi, orang yang bersangkutan sebenarnya kelihatan normal, dalam arti bahawa dia tidak menunjukkan gejala gangguan mental, namun kadang-kadang menunjukkan tingkah laku kemurungan. Gejala kemurungan tidak begitu jelas, tetapi tersembunyi atau tersembunyi dalam keseluruhan tingkah laku normal mereka dalam kehidupan seharian.

Individu dengan gangguan kemurungan yang menyamar sering mengalami kesukaran dalam tingkah laku harian mereka. Gangguan ini tidak hanya menghalangnya, tetapi secara tidak langsung dapat mengganggu kehidupan di persekitarannya, terutama ketika fasa kemurungan muncul.

Sekiranya keadaan ini dibiarkan berlanjutan, maka keperibadiannya akan mengalami gangguan dan tidak mustahil ia dapat menjadi kemurungan yang nyata. Sudah tentu, keadaan ini sangat tidak baik untuk perkembangan diri sendiri dan orang lain di sekelilingnya. Dan dalam konteks yang lebih luas, ia boleh mempengaruhi kehidupan orang secara keseluruhan.

Oleh itu, masalah kemurungan yang tersembunyi tidak dapat dipandang remeh. Masalah ini boleh melibatkan semua pihak dan mesti mendapat perhatian untuk pencegahan dan rawatan.

Mengesan gejala kemurungan yang menyamar

Gejala tidak jelas dan biasanya berlaku pada orang normal, membuat diagnosis kemurungan tersembunyi (kemurungan bertopeng) menjadi sukar. Namun, setiap individu sebenarnya dapat mengenali tanda-tandanya. Syaratnya ialah kita mesti bersikap jujur ​​dengan diri sendiri dan tidak menafikan bahawa gejala ini ada pada diri kita. Pelbagai kajian dikembangkan untuk membuat senarai gejala yang dapat digunakan secara bebas. Berikut senarai semak:

Ciri fizikal kemurungan yang menyamar:

  • Kehilangan selera makan, tanpa sebab yang jelas.
  • Berat badan cenderung menurun kerana hilang selera makan.
  • Mudah letih dalam melakukan aktiviti fizikal.
  • Tubuh selalu terasa lemah, kurang bersemangat, tidak bertenaga, dan sebagainya.
  • Mengalami masalah tidur, misalnya, sukar tidur, terganggu oleh mimpi buruk, dan sebagainya.
  • Haid tidak teratur (pada wanita).
  • Sembelit, iaitu sukar membuang air besar.
  • Dorongan seks berkurang.
  • Lemah tenaga lelaki (mati pucuk) pada lelaki, dan libido rendah pada wanita.

Ciri-ciri emosi kemurungan yang menyamar:

  • Suasana dalaman yang tidak pasti dan tidak tenteram.
  • Sentiasa cemas dalam menghadapi pelbagai perkara, walaupun perkara itu remeh bagi kebanyakan orang.
  • Diisi dengan perasaan sedih yang berterusan tanpa sebab yang jelas.
  • Marah tanpa arah dan alasan yang jelas.
  • Perasaan bersalah tanpa alasan yang jelas, untuk semua tindakan yang selalu dilakukannya.

Ciri kognitif kemurungan yang menyamar:

  • Konsep kendiri negatif dan memandang diri anda sebagai tidak berharga.
  • Jangkaan negatif.
  • Mengkritik diri anda secara berterusan dan cenderung tidak berpuas hati dengan hasil yang telah dicapai sebelumnya
  • Cenderung mengutuk diri sendiri.
  • Tidak tegas dalam membuat keputusan Mempunyai pandangan negatif terhadap dunia luar.
  • Tidak berdaya dan putus asa tentang masa depan.
  • Dibanjiri oleh kepercayaan tertentu yang tidak masuk akal.

Ciri motor kemurungan tersembunyi:

  • Sentiasa gelisah dan tidak mengetahui arahan dan tindakan dengan jelas.
  • Menangis kerana alasan yang tidak jelas, dan sering dilakukan.
  • Irama aksi yang perlahan dalam aktiviti harian
  • Berusaha menghindari pelbagai rangsangan atau menjauhi orang lain, bahkan keluarga atau rakan
  • Gangguan halusinasi adalah memerhatikan (mendengar, melihat, merasakan, dll) sesuatu tanpa kehadiran objek.

Oleh itu, dari senarai di atas, adakah anda pernah memilikinya? Sekiranya demikian, jangan lupa untuk terus mendekatkan diri dengan Tuhan. Sekiranya perlu, segera minta bantuan orang lain untuk keluar dari fasa ini, bermula dari keluarga, rakan, atau saudara terdekat untuk berkongsi masalah yang membuat anda tertekan. Sekiranya anda terus mengalami gejala ini dan menghadapi masalah untuk mengatasi masalah, sebaiknya hubungi doktor atau ahli psikologi anda. Selamat memuhasabah diri.