Kesihatan Pencernaan

Selepas Pembedahan Apendisitis, Apa Yang Penting Dilakukan?

Appendectomy selalunya merupakan prosedur pilihan untuk merawat radang usus buntu. Selepas itu, pelbagai rawatan perlu dilakukan setelah pembedahan usus buntu agar cepat sembuh. Apa yang perlu diberi perhatian?

Perkara penting yang perlu diberi perhatian selepas pembedahan apendisitis

Keradangan pada apendiks (apendisitis) menunjukkan keradangan pada apendiks. Keadaan ini menunjukkan simptom khas dalam bentuk sakit perut yang muncul di sebelah kanan bawah.

Selain itu, ada juga yang mengalami gejala apendisitis lain, seperti demam, mual dan muntah, dan cirit-birit.

Jika tidak dirawat dengan segera, abses (benjolan berisi nanah) dapat terbentuk dan apendiks yang meradang akan pecah.

Lendir pecah dapat menyebarkan jangkitan yang mengancam nyawa. Itulah sebabnya, apendiks yang meradang dan dijangkiti perlu segera dikeluarkan melalui pembedahan.

Selepas usus buntu, terdapat beberapa perkara yang perlu anda perhatikan. Berikut adalah sebahagian daripadanya.

1. Tempoh rehat selepas appendektomi

Pembedahan usus buntu adalah prosedur perubatan kecil yang kesannya tidak terlalu teruk. Namun, itu tidak bermakna anda boleh melakukan pelbagai aktiviti dengan segera setelah pembedahan usus buntu. Sebenarnya, badan anda masih memerlukan masa untuk pulih.

Waktu pemulihan biasanya bergantung pada keadaan individu dan jenis prosedur perubatan yang dipilih. Sebabnya, ada dua prosedur yang mempunyai tujuan yang sama, iaitu membuang bahagian lampiran yang meradang tetapi masa pemulihannya berbeza.

Laparoskopi

Laparoskopi biasanya dipilih ketika apendiks yang meradang tidak pecah dan tidak menyebabkan komplikasi.

Pembedahan jenis ini memerlukan masa pemulihan yang lebih cepat daripada pembedahan terbuka. Sebabnya adalah kerana laparoskopi tidak menyebabkan kecederaan besar pada pesakit sehingga pesakit dapat sembuh dengan cepat.

Masa pemulihan badan selepas apendektomi adalah lebih kurang 1 - 3 minggu. Selepas itu, anda boleh kembali bekerja, bersenam selepas pembedahan, dan melakukan pelbagai aktiviti harian.

Operasi terbuka

Dalam kes apendisitis yang teruk, pembedahan terbuka akan menjadi pilihan perubatan. Pembedahan jenis ini memerlukan doktor membuat sayatan besar di sekitar perut.

Ini membuat anda terpaksa merawat luka pembedahan sementara menunggu ia sembuh terlebih dahulu, kemudian anda dapat melakukan aktiviti normal.

Tidak ketinggalan, prosedur ini menjadikan tisu di sekitar perut anda koyak sehingga akan memakan masa lebih lama untuk menjadikannya 'sendi punggung'.

Masa pemulihan adalah 4 minggu. Selepas itu, biasanya jahitan pembedahan dapat dikeluarkan dan tisu di sekitar usus bertambah baik. Sementara itu, tisu di sekitar perut anda mengambil masa lebih lama untuk sembuh, iaitu sekitar 6 minggu.

2. Perhatikan diet harian anda

Selepas pembedahan usus buntu, pantang tidak hanya terhad pada aktiviti, tetapi juga pilihan makanan. Sebabnya, usus anda tidak berfungsi dengan baik dalam mencerna makanan selepas pembedahan usus buntu.

Semasa pemulihan, terutama 7-10 hari pertama selepas pembedahan, anda harus mengelakkan memakan makanan yang tinggi gas dan lemak, makanan yang terlalu padat, makanan yang tinggi kandungan gula, dan makanan pedas.

Makanan dengan gas dan lemak tinggi seperti makanan goreng, susu, dan ais krim boleh menyebabkan lemak terkumpul di bahagian usus yang dikeluarkan. Makanan jenis ini juga dapat membuat perut terasa kembung dan tidak selesa.

Makanan bertekstur padat juga pantang larang kerana akan memakan masa lebih lama untuk dicerna.

Sementara itu, makanan dengan rasa kuat seperti makanan pedas dan makanan tinggi gula yang juga merupakan salah satu makanan yang menyebabkan usus buntu tidak digalakkan dimakan kerana boleh mencetuskan cirit-birit.

Cuba makan makanan yang cenderung bertekstur hambar dan lembut. Untuk maklumat lebih lanjut, anda boleh meminta cadangan doktor atau pakar pemakanan anda mengenai jenis makanan apa yang baik untuk dimakan selepas pembedahan usus buntu.

Makan perlahan-lahan dengan bahagian yang lebih kecil tetapi dengan kekerapan yang lebih banyak, misalnya 6-8 kali. Ini akan membantu anda beralih ke diet pra-pembedahan anda.

3. Dapatkan rehat secukupnya selepas pembedahan usus buntu

Selagi anda aktif dalam aktiviti, gunakan masa dengan bijak untuk berehat. Rehat yang mencukupi akan menyokong sistem kekebalan tubuh sehingga mendorong proses pemulihan selepas usus buntu menjadi lebih cepat.

Elakkan pelbagai aktiviti yang dapat mengurangkan masa rehat anda, seperti bermain di telefon bimbit anda atau menonton filem. Anda baik-baik saja melakukan aktiviti ini, tetapi tempohnya tetap terhad.

Anda juga perlu memperhatikan posisi tidur anda, kerana satu atau yang lain sebenarnya dapat membuat komplikasi apendektomi terjadi, yaitu pendarahan.

Menurut laman web Special Surgery Center, posisi tidur terbaik selepas usus buntu di sekitar perut adalah tidur di punggung anda. Kedudukan tidur ini tidak memberi tekanan pada luka pembedahan untuk mengelakkan pendarahan.

4. Pastikan luka bersih

Selain pendarahan, komplikasi apendisitis pasca operasi yang boleh berlaku adalah jangkitan. Jadi, rawatan yang perlu anda lakukan adalah menjaga kebersihan luka pembedahan.

Biasanya, sebelum anda pulang, doktor akan memberitahu anda cara membersihkan luka dengan betul. Ikuti kaedah ini dan lakukan secara berkala seperti yang disyorkan.

Pastikan kawasan parut pembedahan apendiks tetap kering. Sekiranya anda bimbang bahawa anda sering menggosok pakaian anda, anda boleh menutupnya dengan pembalut kain kasa. Jangan lupa menukarnya setiap hari.

Pastikan tidak memakai baju yang kemas dan tidak ketat. Pakaian jenis ini memudahkan anda memakai dan menanggalkannya tanpa memberi tekanan pada parut.

Selain menjalankan pelbagai rawatan di atas, ingatlah untuk selalu mengetahui keadaan anda. Sekiranya luka berdarah atau anda mula mengalami gejala lain, segera hubungi doktor anda.