Pemakanan

Kopi Tanpa Pulpa atau Kopi dengan Pulpa: Mana Yang Lebih Sihat?

Kopi adalah salah satu minuman yang paling banyak diminum di seluruh dunia. Sayangnya, jika dikonsumsi secara berlebihan, kopi sebenarnya dapat meningkatkan beberapa risiko kesihatan seperti sakit kepala, jantung berdebar, dan bahkan insomnia. Uniknya, sebilangan orang percaya bahawa minum kopi tanpa pulpa dapat mengurangkan kemungkinan kesan sampingan ini.

Jadi, adakah benar minum kopi tanpa pulpa lebih baik untuk kesihatan daripada minum kopi dengan pulpa?

Kopi tanpa ampas atau dengan ampas, ia sebenarnya sama

Setiap cara menghidangkan kopi memberikan sensasi yang berbeza bagi setiap orang. Biasanya kopi yang diseduh secara langsung dari biji kopi akan mempunyai bau khas yang disukai oleh sesetengah orang. Sementara sebilangan orang lain lebih suka mengkonsumsi kopi segera tanpa serbuk kerana ampas tidak diminum, sehingga menambah kenikmatan rasa kopi itu sendiri.

Beberapa penganut kebiasaan minum kopi tanpa pulpa percaya bahawa ramuan seperti itu dapat mengurangkan kesan ketagihan kopi. Kesan ketagihan kopi seperti sakit kepala, kegelisahan, keletihan, kegelisahan, mudah marah, berdebar-debar, dan kesukaran menumpukan perhatian sebenarnya disebabkan oleh kafein yang merangsang sistem saraf badan menjadi lebih aktif. Ini tidak ada kaitan dengan minum kopi dengan atau tanpa bubur.

Semasa anda menyaring kopi, pelbagai sebatian yang terdapat di dalam kopi akan tetap ada di dalam kopi yang anda makan. Ini bermaksud, faedah dan kesan sampingan kopi tanpa pulpa sebenarnya sama dengan kopi biasa atau kopi dengan pulpa. Rasanya kopi tanpa pulpa mungkin tidak setebal atau pahit seperti kopi yang diseduh.

Jadi, sama ada kopi dengan atau tanpa pulpa sebenarnya mempunyai faedah dan kesan sampingan yang sama. Minum kopi masih boleh bermanfaat bagi kesihatan tubuh jika diminum dengan betul. Kopi diketahui dapat mencegah beberapa penyakit seperti Parkinson, batu empedu, penyakit hati, dan diabetes jenis 2. Kuncinya, jangan minum lebih dari 4 cawan kopi dalam satu hari.

Jika dikonsumsi secara berlebihan, kopi dengan atau tanpa pulpa dapat meningkatkan kadar kolesterol dan tekanan darah yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Kesan ini tentunya berbahaya jika dialami oleh orang yang menghidap darah tinggi.

Pelbagai cara yang boleh dilakukan untuk mengatasi ketagihan kopi

Walaupun kopi menawarkan pelbagai faedah kesihatan, jika anda ketagih dengan kopi maka faedah ini pasti akan hilang. Nah, jika anda adalah salah seorang yang ketagihan kopi, mulailah perlahan-lahan untuk menyingkirkan tabiat buruk ini.

Mengurangkan kopi bagi mereka yang ketagihan berat memang sukar untuk dilakukan, dan tidak semua orang berjaya melakukannya. Namun, itu tidak bermaksud anda tidak dapat melakukannya sama sekali.

Berikut adalah beberapa cara yang boleh anda cuba bantu mengatasi ketagihan kopi:

  • Mulakan dengan perlahan. Ingat, tidak ada yang segera. Oleh itu, apabila anda memutuskan untuk menghentikan ketagihan kopi, anda perlu memulakan secara perlahan dan sedikit demi sedikit. Ini dapat dimulakan dengan berusaha mengurangkan penggunaan kopi sebanyak 1 cawan sehari. Apabila anda sudah terbiasa, tingkatkan had anda lagi kepada 4 cawan seminggu. Dan seterusnya sehingga anda benar-benar dapat menyingkirkan tabiat buruk yang satu ini.
  • Ubah tabiat baru. Sekiranya anda biasa minum secawan kopi pada waktu pagi, sekarang perlahan-lahan ubah kebiasaan ini. Anda boleh mendapatkan pengambilan kafein dari bahan selain kopi, seperti minum teh herba atau makan coklat. Di samping itu, anda boleh memulakan kebiasaan baru dengan memakan minuman yang lebih sihat, seperti lemon hangat atau halia.
  • Banyak air. Minum air terbukti lebih bermanfaat daripada kopi. Bukan hanya itu, air juga boleh digunakan sebagai bentuk detoksifikasi untuk badan anda, anda tahu.