Keibubapaan

5 Gangguan Tidur pada Remaja Ditambah Kesannya terhadap Kesihatan

Tidur adalah masa untuk badan berehat. Malangnya, gangguan tidur sering menyerang dan membuat kualiti tidur merosot. Bukan hanya orang tua, gangguan tidur juga boleh berlaku pada remaja. Apakah gangguan tidur yang paling biasa bagi mereka? Lihat ulasan berikut.

Jenis gangguan tidur pada remaja

Memasuki perkembangan remaja, masa untuk kanak-kanak tidur dikurangkan. Tidak jarang, waktu tidur pada waktu petang atau petang mesti dikorbankan kerana banyak aktiviti.

Mengambil pelajaran atau pelbagai aktiviti di sekolah adalah antara sebabnya. Tidak ketinggalan, kebiasaan bermain alat sebelum tidur juga sering membuat mereka lupa masa sehingga tidur lewat malam.

Gangguan tidur adalah keadaan biasa pada kanak-kanak dan remaja. Walau bagaimanapun, keadaan ini sering tidak dapat dikesan kerana ibu bapa mungkin menganggap anak mereka menghadapi masalah tidur dengan normal.

Sebenarnya, keadaan ini boleh menjadi tanda bahawa anak itu mengalami gangguan tidur yang serius.

Bukan hanya faktor luaran, beberapa gangguan tidur dari dalam juga boleh menyebabkan pengurangan waktu tidur. Menurut laporan Cleveland Clinic, hampir 30% gangguan tidur berlaku pada kanak-kanak dan remaja.

Sekiranya keadaan ini berterusan, kualiti tidur akan merosot. Akibatnya, mereka tidak dapat berkonsentrasi sepenuhnya di kelas, keletihan, dan mengalami masalah emosi, seperti kemurungan di kemudian hari.

Berikut adalah barisan gangguan tidur yang sering berlaku pada remaja:

1. Slompat berjalan

Semasa mimpi buruk, remaja juga sering mengalami jalan tidur atau berjalan sambil tidur. Dari segi perubatan, keadaan ini disebut sebagai somnambulism.

Ini adalah gangguan tingkah laku yang berlaku semasa tidur nyenyak dan mengakibatkan berjalan atau tingkah laku kompleks yang lain.

Walaupun secara amnya bukan masalah yang serius, gangguan tidur pada remaja dapat menunjukkan bahawa anak itu merasa tertekan.

Sekiranya ia menjadi lebih kuat dan kerap berlaku pada kanak-kanak, anda harus lebih berhati-hati dan memikirkan rawatan kerana boleh menyebabkan kecederaan

2. Insomnia

Jenis gangguan tidur lain yang sering berlaku pada remaja adalah insomnia. Biasanya, insomnia atau tidak tidur disebabkan oleh tekanan. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa kualiti tidur kanak-kanak menjadi buruk.

Bukan hanya itu, keadaan ini juga menyebabkan seseorang merasa sukar untuk mula tidur, sukar untuk tertidur ketika terbangun, atau bangun lebih awal dari yang sepatutnya.

Gangguan tidur pada remaja berlaku kerana banyak sebab, termasuk:

Sakit

Apabila anak sakit, seperti selesema, selesema, atau batuk, gejala akan bertambah buruk pada waktu malam.

Selain itu, refluks asid gastrik dan GERD juga boleh menyebabkan insomnia kerana kedudukan berbaring membolehkan asid perut naik ke kerongkongan.

Mengalami masalah emosi

Tekanan adalah penyebab utama insomnia pada remaja. Perkara yang boleh mencetuskan tekanan adalah masalah di sekolah dan masalah dalam keluarga, seperti perceraian ibu bapa atau keganasan rumah tangga.

Persekitaran yang tidak selesa

Tidur juga memerlukan keselesaan. Sekiranya tidak, kanak-kanak itu mungkin sukar tidur dan mengalami insomnia.

Bilik yang terlalu panas, sejuk, terang atau bising boleh menjadi salah satu penyebabnya.

3. Apnea tidur

Apnea tidur boleh berlaku pada kanak-kanak yang berlebihan berat badan atau gemuk. Keadaan ini menyebabkan anak sukar bernafas ketika tidur.

Penyebabnya adalah amandel atau adenoid yang membesar (tisu yang menghubungkan hidung ke kerongkong).

Gangguan tidur pada remaja menjadikan mereka sering berdengkur, berpeluh, dan bangun terkejut.

Sekiranya berterusan, mereka juga akan lebih mudah tidur di siang hari kerana kualiti tidurnya tidak baik.

4. PLMD atau RLS

PLMD (Gangguan pergerakan anggota badan secara berkala) juga dikenali sebagai gangguan pergerakan anggota badan secara berkala. Gangguan tidur pada remaja menjadikan mereka melakukan pergerakan dalam bentuk sentakan sukarela.

Tanpa menyedarinya, keadaan ini menjadikan mereka letih dan mudah bangun ketika tidur.

Selain PLMD, ada juga RLS (Sindrom Kaki Gelisah) yang menyebabkan sensasi kesemutan, kekejangan, gatal, atau rasa terbakar di kaki.

Untuk melegakan sensasi ini, seorang kanak-kanak dengan keadaan ini akan menggerakkan kaki atau tangannya. Keadaan ini tentunya mengganggu tidur kerana menjadikan seseorang tidak dapat tidur dengan santai.

5. Narkolepsi

Narkolepsi adalah istilah perubatan yang menggambarkan keadaan di mana seorang kanak-kanak tiba-tiba tertidur.

Gangguan tidur ini adalah gangguan kronik dan berlaku kerana gangguan neurologi yang mengawal aktiviti tidur.

Salah satu tanda utama yang berlaku adalah mengantuk pada waktu siang dan mengalami serangan tidur secara tiba-tiba.

Serangan tidur secara tiba-tiba bermaksud apabila seseorang dapat tertidur ketika melakukan aktiviti, seperti memandu atau bahkan berjalan.

Bukan hanya itu, ciri lain dari narkolepsi adalah tidur malam yang terganggu kerana sering terbangun tanpa sebab.

Oleh itu, narkolepsi adalah gangguan tidur yang cukup berbahaya dan boleh berlaku pada orang berusia 10 hingga 25 tahun.

Waktu tidur yang diperlukan oleh remaja

Rata-rata, remaja menghabiskan 7 jam tidur. Sebenarnya, banyak kajian menunjukkan bahawa mereka memerlukan 9-9 jam tidur setiap malam.

Sekurang-kurangnya 8 jam tidur malam dapat mencegah gangguan tidur pada remaja. Tidur 8 hingga 10 jam setiap malam dapat mencegah masalah kesihatan fizikal dan mental dan mengganggu aktiviti pada keesokan harinya.

"Sebilangan remaja memerlukan 10 jam tidur nyenyak, terutama mereka yang sangat sibuk dan aktif secara fizikal sepanjang hari," kata Cora Breuner, MD, ketua Jawatankuasa Remaja untuk Akademi Pediatrik Amerika.

Kesan gangguan tidur pada remaja

Remaja memerlukan masa tidur yang cukup untuk dapat bergerak sepanjang hari tanpa terganggu oleh rasa mengantuk dan masih dapat memberi tumpuan.

Apabila terdapat gangguan tidur pada remaja, hasil yang dapat dirasakan secara langsung adalah kesukaran untuk bangun tepat pada waktunya.

Di samping itu, terdapat beberapa perkara lain yang merupakan kesan gangguan tidur pada kesihatan fizikal dan mental, iaitu:

1. Perubahan mood (perubahan emosi)

Seperti diketahui, remaja adalah masa ketika anak-anak mengalami perubahan mood yang drastik akibat perubahan hormon. Namun, ini juga boleh berlaku ketika anak mengalami kurang tidur.

Mengalami masalah tidur adalah salah satu penyebabnya perubahan emosi di kebanyakan remaja.

Ubah mood pada remaja kerana gangguan tidur ini dilihat ketika dia menjadi lebih murung dan kurang fokus di kelas.

Akibatnya, dia boleh menjadi lebih sensitif dan marah daripada biasa.

2. Metabolisme terganggu

Kesan kurang tidur akibat gangguan tidur pada remaja juga boleh mempengaruhi metabolisme.

Dalam Kajian Kesihatan Jururawat, ditunjukkan bahwa ada kemungkinan peningkatan berat badan dan obesitas pada remaja ketika waktu tidur berkurang.

Ini disebabkan oleh perubahan hormon yang lain dalam tubuh dan mengurangkan keupayaan tubuh untuk membakar kalori semasa tidur.

3. Masalah kulit

Tidur penting untuk sistem dalam badan berfungsi dengan baik, termasuk kulit. Selain dari akil baligh, jerawat pada remaja. boleh muncul ketika anak anda kurang tidur.

Ini berlaku kerana peningkatan kadar hormon yang mencetuskan keradangan dan mengganggu sistem imun.

Selain jerawat, gangguan tidur juga boleh mencetuskan masalah kulit lain yang berkaitan dengan keradangan seperti eksim dan psoriasis.

Apa yang perlu dilakukan oleh ibu bapa?

Sekiranya remaja anda mempunyai satu atau lebih gangguan tidur yang disenaraikan di atas, jangan biarkan mereka pergi.

Sekiranya ia hanya berlaku sekali-sekala dan tidak disertai dengan gejala membimbangkan yang lain, ini mungkin tidak menjadi masalah.

Sebaliknya, jika gangguan tidur kerap berlaku dengan gejala lain atau kesannya merugikan, berjumpa doktor, psikologi, atau pakar tidur kanak-kanak.

Contohnya, apabila seorang kanak-kanak mengalami insomnia selama berbulan-bulan, pencapaian pembelajarannya menurun secara mendadak kerana dia sering tidur di kelas.

Sekiranya ini berlaku, jangan menangguhkan rawatan. Gangguan tidur yang tidak dirawat boleh merosakkan kesihatan fizikal dan mental bayi anda.

Selain meminta bantuan pakar, anda juga dapat melakukan beberapa cara, seperti:

Meminta anak tidur dengan kerap

Menguruskan remaja sememangnya sukar, terutama ketika hendak tidur. Walau bagaimanapun, tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari adalah cara untuk memulihkan jam biologi.

Untuk itu, anda harus terlebih dahulu memberi anak anda pemahaman tentang pentingnya tidur dan bangun pada masa yang sama. Selepas itu, cuba periksa ke bilik anda ketika waktu tidur.

Redupkan lampu bilik sejam sebelum dia tidur dan kemudian sesuaikan suhu bilik supaya tidak terlalu sejuk atau terlalu panas. Anda juga boleh membuat susu coklat suam untuk membantunya tidur lebih lena.

Pada waktu pagi, bangunkan dia pada waktu yang sama setiap hari walaupun pada awalnya mungkin menyukarkan anak anda.

Atur tidur siang yang tidak terlalu lama

Tidur siang yang baik adalah yang tidak terlalu panjang atau disebut juga tidur siang. tidur siang hanya memerlukan 15-20 minit untuk memulihkan daya tumpuan dan tenaga yang hilang.

Untuk itu, biasakan anak anda tidur siang dan bangun setelah 20 minit agar tidak keterlaluan. Ini juga dilakukan sebagai cara untuk membantu mengatasi gangguan tidur pada remaja.

Meminta anak-anak mematikan alat sebelum tidur

Tahukah anda alat Mempunyai cahaya biru yang boleh mengganggu waktu tidur seseorang?

Cahaya dari skrin alat boleh mengganggu penghasilan melatonin otak. Melatonin adalah hormon yang dapat membantu seseorang tidur.

Dalam usaha mengatasi gangguan tidur, anda harus meminta anak untuk mematikannya alat satu jam sebelum tidur.

Sekiranya anak anda sukar menahan keinginan untuk bermain alat, menawarkan penyelesaian. Beritahu dia bahawa anda boleh berjimat alatdia dan mengembalikannya keesokan harinya ketika dia bangun.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌