Kesihatan Otak dan Saraf

Selang Makan Selepas Strok •

Tiub makan adalah alat yang digunakan untuk menghantar nutrien terus ke perut orang yang tidak dapat menelan makanannya sendiri.

Beberapa sebab umum mengapa seseorang memerlukan tabung makan adalah:

  • mekanisme menelan yang tidak berkesan
  • dalam keadaan koma atau vegetatif
  • barah di kepala dan leher sehingga tidak dapat menelan
  • kehilangan selera makan kronik kerana penyakit atau kecederaan yang teruk

Terdapat tiga jenis tabung makan utama, iaitu:

Nasogastrik: Juga dikenali sebagai tiub NG, tabung makan ini kurang invasif daripada tabung G atau J (lihat di bawah) dan hanya digunakan sementara. Tiub nasogastrik nipis dan mudah diturunkan dari hidung, melalui kerongkongan dan masuk ke perut, dan dapat ditarik keluar dengan mudah. Kerana nipis, selang ini sering tersumbat dan memerlukan sisipan baru. Walau bagaimanapun, penggunaan tiub ini juga dikaitkan dengan sinusitis dan jangkitan lain. Walau apa pun, tiub ini adalah kaedah termudah dan paling dipercayai untuk memberi makan pesakit yang sukar menelan di hospital.

Tiub gastrik: Juga dikenali sebagai tabung G atau tabung PEG, tiub gastrik adalah jenis tabung makan yang kekal (tetapi boleh diterbalikkan). Peletakan tiub G memerlukan operasi kecil di mana tiub G dimasukkan dari kulit perut terus ke perut. Tiub ini diletakkan di dalam perut dengan kawat melingkar, biasanya disebut "pigtail," atau dengan belon udara panas kecil. Operasi ini selamat tetapi dalam jumlah kecil dapat menyebabkan komplikasi, seperti pendarahan dan jangkitan.

Tiub Jejunostomi: Juga dikenali sebagai tiub J atau tiub PEJ, tiub jejunostomi serupa dengan tiub G tetapi berakhir di usus kecil, sehingga melewati perut. Hal ini berlaku terutama bagi orang yang perutnya mempunyai kemampuan yang lemah untuk memindahkan makanan ke dalam usus kerana pergerakan yang lemah. Ia juga sering digunakan pada orang dengan penyakit refluks gastro-esofagus (GERD), dan pada mereka yang gemuk.

Bilakah penggunaan tabung makan benar-benar berguna?

Tabung penyusuan sangat berguna bagi orang yang tidak dapat makan sendiri akibat penyakit akut atau pembedahan, tetapi masih berpeluang untuk sembuh. Tabung makan juga membantu pesakit yang tidak dapat menelan sementara atau selamanya, tetapi mempunyai fungsi normal atau hampir normal. Dalam kes seperti itu, tabung makan dapat berfungsi sebagai satu-satunya cara untuk menyediakan nutrisi atau ubat yang sangat diperlukan.

Adakah tabung makan membantu mangsa strok?

Tabung makan dapat membantu mangsa strok. Kajian menunjukkan bahawa sehingga 50% daripada semua pesakit strok yang dimasukkan ke hospital mengalami kekurangan zat makanan. Lebih penting lagi, kajian pelengkap menunjukkan bahawa mencegah kekurangan zat makanan dengan memberi makan pesakit melalui tabung makan pada fasa awal strok akut meningkatkan pemulihan mereka berbanding pesakit yang tidak menggunakan tabung makan. Jenis tiub yang sering digunakan pada 30 hari pertama strok adalah tiub NG.

Dalam beberapa kes, penggunaan tabung makan boleh menjadi sangat kontroversial. Ini termasuk yang berikut:

  • Memasukkan tabung makan kekal pada orang yang berada dalam keadaan koma kerana penyakit progresif dan maut (seperti barah metastatik) yang akan berakhir tidak lama lagi
  • Meletakkan tabung makan tetap pada orang yang tidak dapat menyatakan keinginannya kerana sakit, tetapi yang sebelumnya mengatakan bahawa dia tidak mahu diberi makan melalui tiub
  • Memasukkan tabung makan tetap pada pesakit koma yang mengalami kerosakan otak yang teruk dan tidak berpeluang sembuh, tetapi hanya dapat bertahan dengan makanan buatan
  • Meletakkan tabung makan pada orang yang telah menandatangani atau menentukan bahawa dia tidak akan mahu diberi makan melalui tabung makan.

Malangnya, perbincangan menyeluruh antara doktor dan keluarga mengenai masalah ini tidak berjalan sebagaimana mestinya. Banyak doktor bergegas memasukkan tabung makan, dan banyak keluarga bergegas untuk bersetuju tanpa memahami sepenuhnya faedah dan akibat dari tabung makan kekal.