Kehamilan

Bolehkah Bayi Dibalut di Tali Pinggang Boleh Lahir Normal atau Tidak? Inilah Fakta |

Menghitung hari-hari sebelum kelahiran adalah saat yang menggembirakan, tetapi ibu-ibu hamil selalu menantikannya. Malangnya, kadang-kadang ada masalah yang dialami bayi semasa dalam kandungan. The American Journal of Obstetrics & Gynecology melaporkan bahawa kira-kira 20% janin terjerat di tali pusat. Ini tentu membuat anda risau dan tertanya-tanya, masih ada peluang untuk dilahirkan secara normal dengan bayi yang dililit tali pusat?

Adakah berbahaya atau tidak jika janin dibalut di tali pusat?

Tali pusat adalah tiub yang memanjang dari perut bayi ke plasenta.

Tiub ini berfungsi untuk menyalurkan darah, oksigen, dan nutrien yang perlu dikembangkan oleh bayi.

Dengan kata lain, tali pusat adalah sumber kehidupan bayi agar dapat bertahan ketika berada dalam kandungan.

Putaran tali pusat sering berlaku di leher janin, walaupun tangan, kaki, dan bahagian badan yang lain juga boleh menjadi sasaran. Biasanya, ini berlaku kerana pergerakan janin yang tidak menentu.

Walau bagaimanapun, beberapa faktor lain boleh meningkatkan risiko memutar tali pusat, seperti tali pusat yang terlalu panjang atau masalah dengan air ketuban, terutamanya cecair amniotik yang berlebihan.

Cecair ketuban yang berlebihan membolehkan janin bergerak lebih banyak.

Sekiranya bayi anda terjerat di tali pusat, anda mungkin tertanya-tanya apakah ini adalah keadaan berbahaya dan adakah mungkin kelahirannya normal.

Sebenarnya, memutar tali pusat pada janin tidak selalu berbahaya.

Umumnya, bayi yang hanya mempunyai satu gelung tali pusat tidak mengalami masalah.

Lebih-lebih lagi, tali pusat mempunyai selaput pelindung lembut (jeli Wharton) yang dapat meregangkan dan dapat mencegah memutar terlalu rapat.

Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, gelung tali pusat terlalu ketat sehingga boleh membahayakan keadaan bayi anda.

Kerana gegelung yang terlalu ketat dapat menghambat aliran darah, oksigen, dan nutrien ke janin.

Keadaan ini tentunya berisiko mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin semasa dalam kandungan.

Di samping itu, keadaan berbahaya berisiko jika bayi mempunyai tiga pusingan tali pusat.

Kajian pada tahun 2018 mendapati bahawa bayi yang mempunyai tiga pusingan tali pusat berisiko mati di rahim (kematian janin intrauterin /IUFD) atau menyekat perkembangan janin.

Oleh itu, bolehkah bayi yang dililit tali pusat di rahim dilahirkan secara normal?

Bolehkah bayi dengan tali pusat dilahirkan secara normal?

Sebilangan besar wanita hamil berpendapat bahawa keadaan janin dibalut di tali pusat, pasti terpaksa dilahirkan melalui pembedahan caesar.

Harapan anda untuk penghantaran yang normal mungkin akan putus. Sebenarnya, tidak selalu.

Sebenarnya, bayi yang dililit tali pusat masih boleh dilahirkan secara normal. Ini kerana selaput pelindung yang menutupi tali pusat seperti jeli, menjadikannya licin dan boleh ditanggalkan.

Apabila tali pusat melilit leher, doktor biasanya akan melonggarkan gelung dan melepaskannya ke bahagian atas kepala bayi.

Ini dilakukan doktor setelah kepala bayi keluar dari saluran kelahiran, tetapi bahu dan seluruh badan masih berada di dalam.

Tetapi, jika tali pusat sukar dilepaskan, doktor boleh mencubit dan memotong tali pusat sebelum bahu bayi keluar.

Ini bertujuan untuk memastikan tali pusat tidak terlepas dari plasenta ketika seluruh tubuh bayi dilahirkan.

Biasanya, doktor mempertimbangkan prosedur ini jika hanya terdapat satu sentuhan pada badan bayi.

Walau bagaimanapun, bayi dengan lebih dari satu tali pusat juga dapat dilahirkan secara normal jika keadaannya memungkinkan.

Walau bagaimanapun, jika kelahiran normal tidak mungkin, doktor mungkin mencadangkan pembedahan caesar untuk mengelakkan komplikasi semasa melahirkan.

Kerana, dalam beberapa kes, gegelung yang terlalu ketat dapat melemahkan degup jantung bayi ketika ibu mengalami kontraksi, bahkan hingga ke tahap kelahiran mati.

Itulah sebabnya doktor mengesyorkan setiap wanita hamil melakukan ultrasound semasa kehamilan dan sebelum bersalin untuk memantau perkembangan bayi.

Ini juga menentukan kaedah kelahiran yang tepat mengikut keadaan ibu dan bayi.

Komplikasi bayi yang terjerat di tali pusat jarang berlaku

Janin yang terjerat di tali pusat adalah masalah biasa semasa kehamilan. Jadi sebenarnya, anda tidak perlu risau sekiranya bayi anda mengalami perkara ini.

Walaupun sering terjadi, sebenarnya, komplikasi akibat terjerat di tali pusat jarang terjadi.

Tali pusat tidak membahayakan kesihatan bayi selagi ditangani dengan betul.

Walaupun bayi dililitkan di tali pusat, masih ada kemungkinan bayi akan dilahirkan secara normal sekiranya gegelung tidak diikat.

Oleh itu, sangat penting untuk memeriksa dan mengawal dengan pakar sakit puan secara berkala untuk memantau keadaan bayi dan badan anda, terutamanya menjelang hari kelahiran.

Dengan begitu, masalah yang timbul pada akhir kehamilan dapat diselesaikan secepat mungkin.