Kanser

Ubat Kanser Colon dan Rectal (Colorectal) -

Kanser yang menyerang usus besar (usus besar) dan / atau rektum dikenali sebagai barah kolorektal. Kanser ini boleh menyebabkan kematian jika tidak dirawat dengan baik. Sebabnya, sel barah dapat merebak dan membunuh tisu sihat di sekitarnya. Nasib baik, terdapat pelbagai jenis ubat dan ubat yang dapat melegakan simptom usus besar (usus besar) dan rektum dan membunuh sel barah.

Dadah dan jenis rawatan barah kolorektal

Walaupun boleh menyebabkan kematian, pesakit barah usus besar atau rektum sebenarnya dapat sembuh dari penyakit ini. Terutama jika diagnosis kanser usus dilakukan pada peringkat awal atau belum menyerang organ-organ vital di sekitarnya.

Rawatan barah kolorektal (usus besar / kolon dan rektum) boleh merangkumi penggunaan ubat-ubatan atau prosedur perubatan lain. Mari kita bincangkan satu demi satu rawatan kanser berikut yang menyerang sistem pencernaan.

1. Kemoterapi

Kemoterapi adalah salah satu cara untuk merawat barah kolon dan rektum dengan terapi ubat pemusnahkan sel barah.

Kemoterapi dapat diperoleh dengan pelbagai cara, iaitu dimasukkan terus ke dalam aliran darah melalui suntikan ke dalam vena atau diambil melalui mulut. Ia juga boleh diberikan terus ke arteri yang menuju ke bahagian tubuh yang terkena tumor.

Ubat kemoterapi berfungsi menyerang sel-sel yang membelah dengan cepat sehingga cukup berkesan melawan sel barah. Dilaporkan oleh American Cancer Society, beberapa jenis ubat biasanya digunakan dalam kemoterapi untuk kanser usus besar dan rektum, termasuk:

  • 5-Fluorouracil (5-FU)

Fluorouracil adalah ubat kemoterapi yang bertindak sebagai antimetabolit yang serupa dengan molekul badan normal, tetapi mempunyai struktur yang sedikit berbeza. Perbezaan ini dapat menghentikan sel barah berfungsi dan memperbaiki DNA.

  • Irinotecan

Irinotecan adalah ubat yang digunakan untuk kemoterapi untuk kanser usus besar dan rektum, yang berfungsi dengan mengganggu pertumbuhan dan penyebaran sel barah.

  • Oxaliplatin

Oxaliplatin yang disebut Eloxatin dapat menghentikan sel-sel barah daripada terbahagi kepada sel barah baru dan membunuhnya.

  • Capecitabine

Capecitabine, juga dikenal sebagai Xeloda, berfungsi seperti Fluorouracil, menghentikan sel barah dan memperbaiki DNA.

Kemoterapi untuk barah usus besar boleh menyebabkan pelbagai kesan sampingan, bergantung pada jenis ubat dan berapa lama ubat itu digunakan.

Kesan sampingan yang biasa berlaku ialah keguguran rambut, luka di mulut, loya dan muntah, cirit-birit, lebam dan jangkitan yang mudah, keletihan yang teruk dan kerosakan saraf.

2. Pembedahan barah

Cara seterusnya untuk merawat barah kolorektal (usus besar / kolon atau rektum) adalah pembedahan. Prosedur perubatan ini adalah rawatan utama untuk kanser kolorektal peringkat awal. Oleh itu, kemungkinan besar tidak ada rawatan untuk barah usus besar dan rektum tanpa pembedahan, walaupun pesakit diberi ubat.

Tujuan rawatan ini adalah untuk membuang sel barah yang telah membentuk tumor di dalam badan. Namun, pembedahan akan disesuaikan mengikut tahap barah yang dihidapi oleh pesakit dan lokasinya.

Berikut adalah beberapa jenis pembedahan yang dilakukan sebagai cara menyembuhkan barah usus dan rektum:

  • Polipektomi dan eksisi tempatan

Kanser kolorektal peringkat awal dan polip abnormal dapat dirawat dengan polipektomi. Polypectomy adalah prosedur perubatan yang menggunakan tiub fleksibel yang dilengkapi dengan kamera yang dimasukkan melalui rektum untuk sampai ke usus besar.

Di samping itu, doktor anda mungkin mengesyorkan pemotongan tempatan. Prosedur ini menggunakan kolonoskop untuk menghilangkan tumor kecil di lapisan usus bersama dengan sejumlah kecil tisu sihat di sekitarnya. Kemudian, kepingan sel barah di usus akan dikeluarkan dari badan dan diberi ubat sakit.

  • Kolektomi

Kolektomi adalah pembedahan untuk membuang semua atau sebahagian usus besar, kadang-kadang kelenjar getah bening yang berdekatan juga dikeluarkan. Rawatan barah usus dilakukan dengan dua cara, iaitu melalui sayatan panjang di perut (kolektomi terbuka) dan menggunakan laparoskopi dengan sayatan kecil.

Sekiranya tumor di usus menyebabkan penyumbatan, doktor akan memasukkan stent (tiub logam atau plastik berlubang) ke usus besar sebelum pembedahan. Tujuannya adalah agar kolon tetap terbuka dan mengurangkan penyumbatan. Namun, jika stent tidak dapat diletakkan, pembedahan pada usus besar harus segera dilakukan.

  • Reseksi transanal tempatan dan bedah mikro endoskopi transanal

Rawatan untuk kanser rektum biasanya dilakukan ketika tumornya agak kecil dan tidak jauh dari dubur. Pakar bedah akan memberikan ubat bius, kemudian memotong semua lapisan barah dan menutupnya semula.

Sekiranya prosedur di atas tidak mungkin dilakukan, pakar bedah akan memilih pembedahan mikroskopik endoskopi transanal. Alat khas akan dimasukkan melalui dubur dan ke kawasan rektum.

  • Reseksi anterior rendah (LAR) dan proctectomy

Tahap barah kolorektal 1,2, dan 3 kebanyakan dirawat dengan prosedur LAR, iaitu penyingkiran rektum yang mengandungi sel barah. Kemudian, usus besar akan dihubungkan terus ke rektum sihat yang lain.

Sekiranya ini tidak mungkin, doktor akan mengesyorkan proctectomy, iaitu penyingkiran rektum dan kelenjar getah bening berhampiran rektum.

  • Reseksi Abdominoperineal (APR)

Pembedahan barah usus besar melibatkan prosedur LAR, dengan membuat sayatan di perut atau sekitar dubur di mana pesakit sebelumnya disuntik dengan anestetik.

Prosedur ini dilakukan sekiranya barah menyerang otot sfingter dan levator, otot yang menjaga dubur tertutup dan mencegah najis keluar dan mengawal aliran air kencing.

Selepas pembedahan barah usus dan rektum ini, anda mungkin perlu dimasukkan ke hospital selama beberapa hari dan menjalani rawatan pemulihan selama 3-6 minggu di rumah.

3. Radioterapi

Radioterapi adalah rawatan pilihan untuk kanser usus besar dan rektum sebagai tambahan kepada kemoterapi. Tujuannya, untuk mengecilkan tumor dan membunuh sel barah yang tinggal. Rawatan barah usus boleh dilakukan sebelum pembedahan atau selepasnya.

Rawatan yang bergantung pada sinar-X boleh menyebabkan kesan sampingan, seperti kerengsaan kulit, cirit-birit, pergerakan usus yang menyakitkan, dan ketidakselesaan usus (kebocoran usus) dan masalah pundi kencing.

4. Terapi yang disasarkan

Sebagai tambahan kepada kemoterapi, rawatan kanser usus yang berfokus pada ubat adalah terapi yang disasarkan. Terapi ini bertujuan untuk mengganggu pembentukan saluran darah yang mengalir ke tumor dan protein yang membantu pertumbuhan barah.

Contoh ubat yang biasa digunakan dalam terapi sasaran untuk kanser kolorektal adalah:

  • Bevacizumab (Avastin).
  • Ramucirumab (Cyramza).
  • Ziv-aflibercept (Zaltrap).
  • Cetuximab (Erbitux).
  • Panitumumab (Vectibix).
  • Regorafenib (Stivarga).

Ubat ini diberikan melalui suntikan ke dalam urat, setiap 2-3 minggu. Dalam banyak kes, digabungkan dengan ubat kemoterapi pada pesakit dengan barah kolon tahap 4. Namun, rawatan ini juga menyebabkan kesan sampingan seperti keletihan, sakit kepala, penurunan jumlah sel darah putih, dan cirit-birit.

5. Imunoterapi

Imunoterapi adalah rawatan barah yang difokuskan pada peningkatan sistem imun badan untuk mengenali dan memusnahkan sel barah dengan lebih baik. Pada kanser kolon dan rektum, ubat yang digunakan dalam imunoterapi adalah:

  • Perencat pusat pemeriksaan imun

Ubat ini diberikan kepada pesakit yang tumornya masih tumbuh walaupun ada kemoterapi.

  • Perencat PD-1

Ubat ini, yang terdiri daripada Pembrolizumab (Keytruda) dan nivolumab (Opdivo), membantu sel T tidak menyerang sel lain di dalam badan, dan hanya menyerang sel barah.

  • Perencat CTLA-4.

Ubat ini meningkatkan tindak balas sistem imun dengan menyekat protein CTLA-4 yang membantu kanser berkembang.

Kesan sampingan biasa dari rawatan imunoterapi ini untuk barah usus dan rektum adalah keletihan, cirit-birit, ruam kulit, dan gatal-gatal.