Kesihatan pernafasan

Senaman yang Selamat untuk Penghidap Bronkitis

Bronkitis adalah radang saluran pernafasan (bronkus) yang boleh menyebabkan gejala bronkitis, seperti batuk yang berterusan atau sesak nafas. Dengan keadaan ini, ramai pengidap bronkitis mengelakkan senaman kerana takut letih dan tidak dapat mengawal nafas. Sebenarnya, senaman juga penting bagi penghidap bronkitis untuk mengekalkan kecergasan. Apakah petua selamat?

Adakah senaman selamat untuk penghidap bronkitis?

Penyakit ini, yang menyekat perjalanan udara ke paru-paru, menyukarkan penghidapnya untuk mengalami masalah pernafasan dan menyukarkannya untuk bersenam.

Walau bagaimanapun, itu tidak bermaksud orang yang menderita bronkitis harus menghindari senaman sepenuhnya.

Pada dasarnya, senaman adalah perkara asas yang harus dilakukan sekiranya anda mahukan tubuh yang sihat. Gaya hidup sihat, termasuk bersenam, juga boleh menjadi langkah pencegahan bronkitis yang kuat.

Walaupun begitu, bagi penghidap bronkitis, terutamanya yang kronik, jenis senaman untuk anda juga mesti disesuaikan.

Dikutip dari Cleveland Clinic, para pakar percaya bahawa senaman dapat melegakan gejala dan mempercepat pemulihan pesakit bronkitis.

Latihan membiasakan badan anda untuk mengatur pengambilan udara dengan lebih baik.

Jadi, bagi anda yang takut untuk bersenam kerana bimbang keadaan akan bertambah buruk, jangan risau. Anda hanya perlu merancangnya dengan baik.

Bronkitis akut dan kronik memerlukan latihan yang berbeza

Sebelum menentukan jenis senaman apa yang betul, orang yang menderita bronkitis mesti mengetahui jenis mereka terlebih dahulu. Bronkitis mempunyai dua jenis, iaitu akut dan kronik.

Dalam kes bronkitis akut, gejala sering muncul kerana virus selesema menyebabkan jangkitan pada saluran pernafasan. Keadaan ini dapat bertahan selama kira-kira 3-10 hari, kemudian diikuti dengan gejala batuk selama beberapa minggu.

Walaupun pesakit dengan bronkitis kronik, gejala yang muncul dapat bertahan lama, sekurang-kurangnya antara 2-3 tahun.

Keadaan ini kebanyakannya disebabkan oleh tabiat merokok. Perbezaan ini bermaksud bahawa pesakit dengan bronkitis akut atau kronik mesti menentukan jenis senaman apa yang sesuai untuk keadaan kesihatan mereka.

Latihan untuk bronkitis akut

Gejala bronkitis akut akan berlangsung selama 3-10 hari. Pada masa itu, penghidap bronkitis disarankan untuk tidak bersukan.

Apabila gejala hilang, anda boleh memulakan kebiasaan bersenam dengan melakukan senaman ringan.

Beberapa jenis senaman juga selamat untuk orang dengan bronkitis akut, seperti:

  • yoga,
  • berenang, dan
  • berjalan santai.

Yang paling penting ialah kebiasaan bersenam dapat dilakukan secara teratur, tanpa harus membuat anda terlalu letih kerana melakukan senaman yang berat.

Latihan untuk bronkitis kronik

Walaupun agak sukar dilakukan, senaman sangat berguna untuk membantu anda mengatur pernafasan, malah menyempurnakan rawatan bronkitis.

Sudah tentu, latihan mesti dirancang dan dilakukan dengan menggunakan teknik yang betul.

Berikut adalah dua teknik utama ketika bersenam untuk orang yang mempunyai bronkitis kronik:

  • Sukan selang. Yayasan Paru-paru Eropah mengesyorkan melakukan senaman selama beberapa minit yang diselingi dengan rehat yang kerap, untuk mengelakkan sesak nafas.
  • Bersenam dengan pernafasan terkawal. Semasa bersenam, anda boleh mempraktikkan teknik pernafasan perut, sehingga nafas tetap terkawal.

Anda boleh melakukan senaman ringan, seperti yoga, berenang, atau kardio intensiti rendah.

Supaya senaman dapat berjalan dengan baik, pastikan anda juga berunding dengan doktor anda mengenai latihan apa yang dapat dilakukan untuk orang yang mengalami masalah bronkitis kronik.

Apa yang perlu diberi perhatian sekiranya orang yang menderita bronkitis ingin bersenam?

Anda harus berhenti bersenam dengan segera sekiranya sesak nafas menjadi lebih kerap. Semasa bersenam, anda perlu lebih peka dan mendengar badan anda.

Terdapat beberapa komplikasi yang mungkin berlaku bagi penghidap bronkitis yang ingin bersukan:

  • batuk berterusan,
  • sakit dada,
  • sesak dada,
  • berasa pening dan pening, dan
  • tiba-tiba sukar untuk bernafas.

Sekiranya anda mengalami perkara-perkara ini, anda harus menghentikan aktiviti anda dan segera berjumpa doktor.