Kehamilan

Denyutan Jantung Janin Lemah, Adakah Tanda Buruk untuk Kehamilan?

Dari segi perubatan, degupan jantung janin yang lemah disebut bradikardia janin. Memetik dari Radiopaedia, keadaan ini dicirikan oleh degupan jantung janin di bawah 100 denyutan seminit. Apa yang menyebabkan degupan jantung janin yang sukar didengar semasa mengandung? Adakah keadaan ini berbahaya untuk perkembangan jantung janin? Inilah penjelasan lengkapnya.

Punca degupan jantung janin tidak dikesan

Pada dasarnya, tubuh bayi mula membentuk sistem peredaran darah, termasuk jantung, ketika usia kehamilan memasuki 3 minggu.

Kemudian pada kehamilan 5-6 minggu, jantung janin akan berdegup untuk pertama kalinya. Denyutan jantung ini dapat diketahui ketika seorang wanita hamil melakukan pemeriksaan ultrasound.

Dalam pemeriksaan ultrasound, doktor akan mengetahui keadaan janin secara keseluruhan.

Keadaan degupan jantung janin yang lemah dapat dilihat dari kadar denyutan jantung bayi di bawah 100 denyutan seminit.

Malah, dipetik dari Radiopaedia, kadar denyutan jantung janin normal adalah 100-120 denyutan seminit pada usia kehamilan 6-7 minggu.

Kemudian ia akan meningkat pada kehamilan 9 minggu yang mencapai 180 denyutan seminit.

Selain memeriksa degupan jantung janin, semasa pemeriksaan ultrasound pada trimester pertama (kehamilan 1-13 minggu), doktor juga akan memantau:

  • Umur janin yang akan digunakan untuk menganggarkan masa kelahiran.
  • Periksa sama ada janin itu kembar atau tidak.
  • Mengetahui sama ada janin tumbuh dan berkembang dengan betul.

Namun, tidak semua ibu bapa akan segera mendengar degupan jantung janin ketika melakukan ultrasound buat pertama kalinya.

Memetik dari American Pregnancy Association, penyebab degupan jantung janin yang tidak dapat dikesan mungkin disebabkan oleh beberapa faktor.

  • Suaranya terlalu lemah.
  • Keadaan perut wanita hamil terlalu besar.
  • Umur kehamilan yang tidak betul dengan pengiraan haid terakhir.

Wanita hamil boleh menunggu hingga usia kehamilan 12 minggu, kerana pada masa itu keadaan jantung telah berkembang dengan sempurna.

Sekiranya semasa berunding dengan doktor tetapi tidak ada degup jantung pada usia kehamilan lebih dari 12 minggu, penyebab yang paling mungkin adalah gangguan pada janin.

Contohnya, gangguan plasenta, keadaan janin yang lemah, pemakanan yang tidak mencukupi, hingga gangguan genetik.

Apakah risiko degupan jantung janin yang tidak dapat didengar?

Berdasarkan kajian dari Jurnal Ultrasound dalam Perubatan, degupan jantung janin yang lemah boleh menjadi tanda bahawa kehamilan berada dalam masalah.

Kajian itu mendapati bahawa janin yang kadar denyutan jantungnya kurang dari 100 denyutan seminit pada minggu ke-6 kehamilan berisiko melahirkan mati.

Kematian janin di rahim yang berlaku pada trimester pertama atau bahkan minggu-minggu awal kehamilan, biasanya disebabkan oleh kelainan genetik pada janin dan membuatnya tidak dapat bertahan hidup.

Sekiranya janin mempunyai degup jantung kurang dari 100 denyutan seminit, kehamilan perlu diawasi oleh doktor dan mesti melakukan pemeriksaan berkala.

Walaupun begitu, tidak semua kes degupan jantung yang lemah pada janin akan berakhir dengan keguguran.

Dalam beberapa kes, degupan jantung janin yang lemah akan kembali normal ketika ia berkembang dan berkembang.

Oleh itu, anda harus menjaga kehamilan dengan baik, mengelakkan tekanan dan berjumpa doktor dengan kerap.