Kesihatan jantung

Pilihan Rawatan dan Ubat untuk Kardiomiopati atau Jantung Lemah

Kardiomiopati atau lemah jantung adalah keadaan yang tidak boleh dipandang rendah. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini boleh menjadi masalah jantung lain yang lebih serius, seperti kegagalan jantung. Oleh itu, bagaimana menangani jantung atau kardiomiopati yang lemah dan apakah rawatan dan ubat yang biasanya diberikan?

Pelbagai rawatan untuk kardiomiopati

Jantung atau kardiomiopati yang lemah adalah penyakit yang berkaitan dengan otot jantung. Dalam keadaan ini, otot jantung menjadi besar, tebal, atau kaku. Sekiranya semakin teruk, jantung boleh melemah dan tidak dapat mengepam darah dengan betul.

Seseorang dengan keadaan jantung yang lemah pada amnya tidak mempunyai tanda atau gejala tertentu. Walau bagaimanapun, gejala dapat dirasakan ketika penyakit ini berkembang menjadi keadaan yang lebih parah.

Pada seseorang yang tidak merasakan simptom, ubat atau ubat untuk jantung yang lemah pada amnya tidak diperlukan. Kadang kala, kardiomiopati, terutamanya kardiomiopati diluaskan, yang muncul secara tiba-tiba boleh hilang dengan sendirinya. Dalam keadaan ini, anda hanya perlu mengamalkan gaya hidup sihat agar jantung anda yang lemah tidak memburuk.

Walau bagaimanapun, pada seseorang dengan kardiomiopati yang lebih teruk dan dengan gejala tertentu, rawatan jantung yang lemah diperlukan. Rawatan ini bukan penyembuhan, tetapi terutama untuk mengurangkan gejala, menguruskan semua keadaan yang dapat mempengaruhi kelemahan jantung, mengawal penyakit sehingga tidak bertambah buruk, dan mengurangkan komplikasi dan risiko serangan jantung secara tiba-tiba.

Rawatan untuk kardiomiopati bergantung pada jenis kardiomiopati yang anda miliki, seberapa parah gejala dan komplikasi anda, serta usia dan keadaan kesihatan anda secara keseluruhan. Berikut adalah pelbagai cara untuk mengatasi serta ubat dan ubat untuk jantung lemah yang mungkin perlu anda lalui:

  • Pengambilan ubat

Salah satu cara untuk merawat kardiomiopati atau jantung lemah adalah melalui ubat yang diresepkan oleh doktor. Selain meningkatkan keupayaan jantung untuk mengepam darah, doktor anda juga boleh menetapkan ubat lain untuk menguruskan pelbagai keadaan yang boleh mempengaruhi kardiomiopati, seperti tekanan darah tinggi, pembekuan darah, degupan jantung tidak teratur (aritmia), penahan cecair, atau keradangan ( keradangan).

Sentiasa berjumpa doktor untuk mendapatkan ubat yang tepat mengikut keadaan kesihatan anda dan kemungkinan kesan sampingan yang akan anda rasakan. Berikut adalah pelbagai ubat yang mungkin anda perlukan:

1. Perencat ACE

Inhibitor enzim penukaran angiotensin atau ACE inhibitor umumnya diberikan kepada pesakit kardiomiopati diluaskan. Dadah kelas ini berfungsi dengan melebarkan dan mengendurkan saluran darah sehingga aliran darah menjadi lancar dan tekanan darah dapat menurun ke had normal.

Dengan aliran darah yang lancar, jantung menjadi lebih mudah untuk mengepam darah.

Selain itu, ubat ini juga membantu mencegah kegagalan jantung dengan menyekat enzim angiotensin, hormon yang boleh menyebabkan kerosakan pada otot jantung. Bagi penghidap kardiomiopati yang juga mempunyai sejarah diabetes, ubat ini juga dapat melindungi buah pinggang daripada kerosakan selanjutnya.

Umumnya, ubat penghambat ACE menyebabkan kesan sampingan tertentu, seperti batuk dan pening. Dalam kes yang jarang berlaku, penghambat ACE juga boleh menyebabkan pembengkakan pada muka, lidah, atau leher. Sekiranya ini berlaku kepada anda, segera hubungi doktor anda untuk menyelesaikannya.

2. Penyekat Reseptor Angiotensin II (ARB)

Dadah penyekat reseptor angiotensin II (ARB) berfungsi dengan merehatkan dan melebarkan saluran darah dan mengurangkan pengekalan cecair dan natrium di dalam badan anda, sehingga tekanan darah anda dapat dikawal dan jantung anda dapat mengepam darah dengan lebih mudah.

Sama seperti perencat ACE, ubat ini biasanya diberikan kepada orang yang mengalami kegagalan jantung jenis kardiomiopati diluaskan. Namun, adalah perkara biasa bagi orang untuk menerima jenis ubat ini kerana mereka tidak boleh bertolak ansur dengan penghambat ACE.

Beberapa kesan sampingan yang mungkin dirasakan dari ubat penghambat ACE, seperti cirit-birit, kekejangan otot, atau pening.

3. Penyekat beta

Penyekat beta biasanya diresepkan oleh doktor pada masa yang sama sebagai penghambat ACE atau ARB. Kelas ubat ini membantu melambatkan degupan jantung dan menurunkan tekanan darah dengan menyekat hormon adrenalin, yang dapat meningkatkan kadar denyutan jantung.

Oleh itu, degupan jantung menjadi lebih teratur dan menjadi lebih mudah bagi jantung untuk mengepam darah, sehingga mengurangkan risiko kerosakan jantung selanjutnya. Bagi penghidap kardiomiopati, ubat ini dapat mengurangkan tanda dan gejala yang dirasakan.

Namun, anda mungkin mengalami beberapa kesan sampingan setelah memakannya, seperti pening dan tekanan darah rendah. Contoh ubat beta blocker yang biasanya diberikan adalah bisoprolol atau carvedilol.

4. Diuretik

Ubat diuretik berfungsi dengan membuang lebihan cecair dari badan dengan mendorong pengeluaran air kencing. Ini dapat membantu mengurangkan simptom bengkak, kembung, dan sesak nafas dari cecair berlebihan. Keadaan ini juga membantu jantung mengepam darah dengan lebih mudah, sehingga mencegah kerosakan jantung lebih lanjut.

Walau bagaimanapun, kesan diuresis yang muncul boleh menyebabkan kalium terbuang dari badan anda. Oleh itu, jika anda diberi diuretik untuk jantung yang lemah, anda mungkin juga akan mendapat suplemen atau ubat kalium antagonis reseptor mineralokortikoid.

5. Digoxin

Ubat lain untuk kegagalan jantung yang mungkin diresepkan oleh doktor anda adalah digoxin, juga dikenali sebagai digitalis. Kelas ubat ini dapat membantu menguatkan kontraksi dan melambatkan degupan jantung.

Oleh itu, jantung dapat mengepam lebih banyak darah dengan setiap denyutan dan degupan jantung menjadi lebih teratur. Ubat ini juga dapat mengurangkan pelbagai gejala kegagalan jantung yang anda alami, sehingga membantu anda tetap aktif dalam kehidupan seharian.

6. Penyekat saluran kalsium

Dadah penyekat saluran kalsium umumnya diberikan kepada pesakit yang mengalami kegagalan jantung dengan jenis kardiomiopati hipertrofik. Ubat ini berfungsi dengan menyekat saluran di dinding sel otot jantung untuk mengelakkan kalsium memasukinya.

Ini dapat mengurangkan pengecutan jantung dan melambatkan degupan jantung. Keadaan ini dapat mengurangkan simptom kardiomiopati yang dirasakan serta risiko kerosakan jantung yang lebih teruk. Salah satu ubat penyekat saluran kalsium Yang sering diresepkan oleh doktor adalah verapamil.

7. Antagonis reseptor aldosteron

Antagonis reseptor aldosteron Umumnya diberikan untuk merawat gejala kegagalan jantung yang biasanya dialami oleh pesakit kardiomiopati. Ubat ini berfungsi dengan membuang lebihan cecair dari badan dan menurunkan tekanan darah. Oleh itu, ubat ini juga sering disebut sebagai jenis diuretik, iaitu: diuretik hemat kalium.

Ubat ini biasanya diberikan kepada pesakit yang sudah mengambil ubat diuretik, penghambat ACE, atau penyekat beta. Kesan sampingan yang mungkin timbul, seperti mual dan muntah, kekejangan perut, dan cirit-birit. Salah satu contoh ubat ini, iaitu spironolactone.

8. Ubat antikoagulan

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan di atas, pesakit dengan jantung yang lemah juga umumnya menerima ubat antikoagulan untuk mencegah pembekuan darah dari terbentuk. Kerana kardiomiopati boleh menyebabkan pembekuan darah kerana jantung mengepam yang sukar.

Contoh ubat antikoagulan yang biasa diberikan kepada pesakit kardiomiopati adalah aspirin atau warfarin. Ubat ini secara amnya menyebabkan kesan sampingan, seperti lebam atau pendarahan yang berlebihan.

9. Ubat antiaritmia

Ubat lain untuk merawat kelemahan jantung yang mungkin diberikan oleh doktor, iaitu antiarrhythmics. Jenis ubat ini diperlukan untuk mengawal degupan jantung yang cepat atau tidak teratur, yang merupakan salah satu gejala penyakit ini.

10. Anti-radang

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan di atas, pesakit kardiomiopati juga boleh diberi ubat untuk mengurangkan keradangan atau keradangan. Kortikosteroid adalah salah satu contoh ubat yang biasanya diberikan oleh doktor untuk mengurangkan keradangan.

Setelah mendapatkan ubat dari doktor, anda perlu ingat untuk selalu mengambilnya secara teratur dan teratur mengikut dos dan keadaan. Jangan ubah dos dan berhenti mengambil ubat tanpa pengetahuan doktor sehingga berkesan untuk merawat lemah jantung anda.

  • Prosedur bukan pembedahan

Sebagai tambahan kepada ubat oral, cara lain untuk mengatasi dan merawat kegagalan jantung adalah prosedur bukan pembedahan. Melaporkan dari Mayo Clinic, terdapat dua kemungkinan prosedur untuk jenis rawatan ini, iaitu:

1. Pengambilan septum alkohol

Prosedur rawatan ini dilakukan dengan menyuntik etanol (sejenis alkohol) melalui tiub kateter ke dalam arteri yang membekalkan darah ke kawasan otot jantung yang menebal. Melalui prosedur ini, tisu otot yang menebal dapat menyusut kembali ke ukuran normal.

2. Pengurangan frekuensi radio

Prosedur ini digunakan untuk merawat irama jantung yang tidak normal.

  • Pembedahan atau pembedahan

Sebagai tambahan kepada ubat dan prosedur bukan pembedahan, pembedahan atau pembedahan juga dapat dilakukan untuk merawat kegagalan jantung atau kardiomiopati. Terdapat dua jenis pembedahan yang mungkin dilakukan, iaitu myectomy septal dan pembedahan implan.

1. Mektomi Septal

Pembedahan myektomi Septal secara amnya dilakukan pada pesakit jantung lemah dengan jenis kardiomiopati hipertrofik (h.)kardiomiopati hipertrofik) dengan gejala yang teruk. Pesakit jantung yang lemah akan menjalani prosedur pembedahan ini sekiranya ubat sahaja tidak mencukupi untuk merawat penyakit ini.

Myektomi Septal dilakukan dengan membuang bahagian septum yang menebal (dinding otot yang memisahkan bahagian kiri dan kanan jantung), terutama septum yang menonjol ke ventrikel kiri.

Melalui operasi ini, aliran darah melalui jantung dan keluar dari jantung akan lebih lancar. Pembedahan ini sering berjaya dan membolehkan anda kembali ke kehidupan normal tanpa mengalami sebarang gejala.

2. Peranti yang ditanam

Untuk merawat jantung yang lemah, alat yang boleh ditanamkan boleh diletakkan di jantung anda melalui prosedur pembedahan. Kaedah ini dapat membantu anda meningkatkan fungsi jantung dan mengurangkan simptom. Beberapa alat yang boleh dipasang yang mungkin dipasang adalah:

  • Terapi penyegerakan jantung (CRT) atau alat terapi penyegerakan jantung. Peranti CRT diletakkan untuk menyelaraskan kontraksi antara ventrikel kiri dan kanan jantung.
  • Defibrilator kardioverter yang boleh ditanam(ICD) atau defibrillator kardioverter yang dapat ditanamkan. Peranti ini diletakkan di dada atau perut yang disambungkan ke jantung dengan kabel, untuk membantu mengawal aritmia yang boleh menyebabkan serangan jantung secara tiba-tiba.
  • Alat bantu ventrikel kiri (LVAD) atau alat bantu ventrikel kiri. Peranti ini membantu jantung mengepam darah ke badan. LVAD boleh digunakan sebagai terapi jangka panjang atau jangka pendek untuk pesakit yang menunggu pemindahan jantung.
  • alat pacu jantung atau alat pacu jantung. Peranti ini diletakkan di bawah kulit dada atau perut untuk membantu mengawal aritmia.

3. Pemindahan jantung

Dalam prosedur ini, jantung yang berpenyakit digantikan dengan jantung yang sihat, yang diperoleh oleh penderma dari orang yang meninggal dunia. Anda perlu menjalani pembedahan ini jika anda mengalami kegagalan jantung peringkat akhir dan semua jenis ubat-ubatan dan rawatan lain untuk jantung lemah tidak berfungsi. Dengan kata lain, ini adalah pilihan rawatan terakhir pada pesakit kardiomiopati.

Gaya hidup sihat untuk membantu merawat kardiomiopati

Selain kaedah perubatan, perubahan gaya hidup juga perlu dilakukan untuk mengatasi jantung yang lemah. Gaya hidup sihat yang perlu dilakukan merangkumi:

  • Makan makanan yang sihat, seperti buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian, dan makanan sihat jantung yang lain.
  • Kurangkan pengambilan garam.
  • Senaman ringan secara berkala.
  • Berhenti merokok.
  • Menurunkan berat badan, bagi mereka yang gemuk.
  • Elakkan alkohol dan dadah haram.
  • Cukup tidur.
  • Kurangkan tekanan.
  • Periksa dengan doktor.