Kesihatan Pencernaan

BAB Biasa Berapa kali dalam sehari? |

Terdapat dua jenis orang ketika membuang air besar (BAB). Salah satunya, Disiplin yang mempunyai jadual yang ketat mengenai perkara "mundur". Kemudian, ada Suka-Suka yang membuang air besar setiap saat tanpa ritual khusus. Terlepas dari keduanya, seperti apa pergerakan usus yang normal?

Kekerapan pergerakan usus pada setiap orang berbeza

Buang air besar (BAB) adalah cara tubuh membuang bahan atau toksin yang tidak diperlukan dari badan. Najis mengandungi 75% air, selebihnya adalah bakteria (mati dan hidup), protein, serat, dan sisa dari hati dan usus.

Rata-rata orang mengeluarkan 28 gram tinja untuk setiap 5 kilogram berat badan. Ini menjadikan kekerapan pergerakan usus pada setiap orang berbeza.

Selain jumlah makanan yang dimakan, perbezaan frekuensi buang air besar juga dipengaruhi oleh tabiat makan, berapa banyak aktiviti fizikal yang anda lakukan, dan seberapa tinggi tahap tekanan anda.

Orang yang terbiasa makan makanan berserat tentu akan membuang air besar lebih kerap daripada mereka yang jarang. Orang yang rajin bersenam pada umumnya lebih fasih membuang air besar, kerana dapat meningkatkan pergerakan otot dalam usus untuk mengeluarkan kotoran.

Tekanan adalah faktor lain yang tidak kurang pentingnya. Ini kerana otak dan usus dihubungkan oleh saraf dan neurotransmitter (sebatian kimia yang berfungsi untuk menyampaikan mesej antara satu sel saraf ke sel saraf yang menjadi sasaran otot).

Ketika cemas, tubuh akan mengirimkan lebih banyak darah ke organ penting seperti jantung dan paru-paru, sehingga sistem pencernaan dapat terganggu. Proses ini kemudian menyebabkan kekerapan pergerakan usus menjadi kurang kerap atau bahkan lebih kerap.

11 Penyakit yang paling biasa dari Sistem Pencernaan

Jadi, berapa banyak pergerakan usus yang dianggap normal?

Sebenarnya, tidak ada satu peraturan standard mengenai jumlah normal sehari yang harus di buang air besar. Sekali lagi, perbuatan buang air besar adalah harta peribadi yang unik kerana setiap orang berbeza antara satu sama lain.

Walaupun begitu, para pakar biasanya menentukan bahawa pergerakan usus yang normal adalah antara tiga kali sehari atau tiga kali seminggu.

Rata-rata pergerakan usus normal telah dikaji oleh penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Gastroenterologi Scandinavia. Penyelidikan menunjukkan bahawa hampir 100% peserta membuang air besar antara 3 kali sehari hingga 3 kali seminggu.

Lebih banyak kajian dari Jurnal Perubatan Singapura menyokong kajian itu dan menyatakan bahawa biasanya orang membuang air besar sekali sehari.

Namun, ini juga bergantung pada warna dan bentuk najis yang dilalui. Selagi najis tidak terlalu halus dan tidak terlalu keras, ditambah dengan frekuensi yang telah disebutkan, maka kebiasaan buang air besar anda masih dapat dianggap normal.

Konsistensi najis juga mempengaruhi pergerakan usus yang normal

Ya, selain kekerapan atau kekerapan, ciri-ciri warna dan bentuk najis juga menjadi penanda aras untuk menentukan sama ada pergerakan usus anda benar-benar normal.

Dari segi warna, biasanya najis normal berwarna coklat. Warna coklat ini diperoleh dari bilirubin, sebatian yang terbentuk daripada pemecahan sel darah merah di dalam badan. Najis juga dianggap normal jika mempunyai warna yang sedikit hijau.

Warna najis bergantung pada makanan yang dimakan. Jadi, jangan risau jika najis berwarna hitam, hijau, atau merah. Mungkin warna itu adalah hasil proses pencernaan makanan berwarna tajam seperti bit atau licorice.

Namun, jika anda tidak memakan makanan ini, anda mungkin perlu berwaspada kerana mungkin ada masalah pencernaan.

Sementara itu, najis berwarna putih atau pucat dapat menunjukkan bahawa tubuh anda mengalami kekurangan hempedu. Kemudian, najis kuning boleh menjadi tanda bahawa anda telah menghabiskan terlalu banyak lemak.

Sekali lagi, jika hanya berlaku dalam sehari, ingatlah makanan atau ubat yang anda ambil. Sekiranya ia berlangsung selama beberapa hari, anda mungkin perlu berjumpa doktor.

Tidak hanya warna, bentuk najis juga merupakan ukuran untuk menentukan pergerakan usus yang normal. Bentuk tinja diklasifikasikan sebagai normal jika berbentuk seperti sosis atau bujur ular, dengan tekstur yang kelihatan tebal dan tidak berair.

Najis yang berbentuk kacang dan sukar dilalui mungkin menunjukkan anda mengalami sembelit. Sementara itu, jika najis merebak dan tidak berbentuk, anda mungkin mengalami cirit-birit.

Jangan tunda buang air besar!

Pergerakan usus yang normal berlaku antara tiga kali sehari hingga sekurang-kurangnya tiga kali seminggu dengan warna coklat, tidak keras, dan tidak terlalu berair. BAB kurang dari tiga kali sehari dengan najis yang keras dan menyakitkan boleh dianggap sebagai sembelit.

Sementara itu, lebih dari 3 pergerakan usus berair sehari dapat menunjukkan cirit-birit. Sekiranya corak, tekstur, atau bau najis anda berubah secara tiba-tiba, ini mungkin bernilai untuk berjumpa doktor.

Paling penting, apabila panggilan alam memanggil anda untuk mundur, jangan menahannya. Menahan keinginan buang air besar atau menunggu untuk pergi ke bilik mandi boleh menyebabkan sembelit atau memburukkan lagi gejala penyakit.