Keibubapaan

8 Cara Mengajar Anak-anak Menulis dengan Rapi di Rumah |

Sebilangan ibu bapa mungkin berpendapat bahawa kemahiran menulis anak mereka akan diperoleh secara automatik semasa belajar di sekolah. Sebenarnya, sebelum memasuki sekolah formal, lebih baik jika dia sudah pandai menulis dengan diajar secara rutin di rumah. Ayuh, cari tahu cara mengajar anak-anak untuk menulis dengan rapi melalui artikel ini!

Cara mengajar anak-anak untuk menulis dengan baik dan kemas

Beberapa cara berikut dapat membantu anda mengajar anak anda membuat tulisan tangan yang baik dan kemas.

1. Menyediakan tempat yang selesa untuk kanak-kanak berlatih menulis

Sebelum mengajar anak-anak supaya dapat menulis dengan kemas, anda harus menyediakan tempat yang selesa terlebih dahulu.

Pastikan si anak dapat berlatih menulis di atas kerusi dan meja yang stabil dan sesuai dengan badan anak. Tujuannya agar anak dapat duduk dengan postur badan yang baik.

Elakkan menggunakan meja atau kawasan tulisan yang terlalu tinggi kerana kedudukan anak ketika belajar menulis boleh mempengaruhi pergerakan tangan, menjadikan tulisan tidak kemas.

2. Wujudkan suasana yang menyenangkan

Selain menyediakan tempat dan kemudahan yang selesa, jangan lupa mengajar anak-anak menulis dengan cara yang menyeronokkan, misalnya ketika menyanyi atau bermain.

Kanak-kanak Tadika atau PAUD juga akan senang belajar menulis dengan perkara menarik seperti menggunakan buku berwarna dan gambar.

Sekiranya boleh, cuba ajar anak anda menulis dengan video dan permainan pendidikan.

3. Latih kemampuan anak untuk mencengkam

Pada era digital masa kini, kanak-kanak lebih kerap menaip di tablet atau komputer riba.

Hasilnya, dia mungkin lebih mahir menaip daripada menulis. Ini menjadikan kemampuan menggenggam anak tidak dilatih dengan betul.

Walaupun tujuannya adalah untuk menghasilkan tulisan, tulisan tangan juga perlu dilatih kerana berkaitan dengan kemahiran motorik kanak-kanak.

Di samping itu, menurut jurnal itu Kemajuan dalam Rawatan Psikiatri , tulisan tangan ternyata bermanfaat untuk kesihatan tubuh anak secara keseluruhan.

Oleh itu, sebelum mengajar kanak-kanak cara menulis dengan rapi, amalkan kemahiran mencengkam mereka terlebih dahulu.

Cuba latih kekuatan tangannya dengan mencubit jemuran dan bermain dengan plasticine.

4. Minta bantuan guru di sekolah

Kanak-kanak tadika biasanya sudah mula belajar menulis di sekolah. Namun, agar anak-anak lebih mahir, cubalah meningkatkan bahagian belajar menulis di rumah.

Minta bantuan guru untuk menyediakan lembaran latihan menulis yang perlu dilakukan di rumah. Tujuannya adalah agar anak-anak merasa wajib menyelesaikannya sebagai sebahagian daripada tugas sekolah.

5. Ajar menulis huruf menggunakan corak

Teknik yang boleh anda cuba ajarkan kepada anak anda untuk menulis dengan rapi adalah dengan mempraktikkan menulis huruf terlebih dahulu.

Ajari dia cara melukis garis dan tunjukkan kepadanya dari mana huruf harus bermula.

Sekiranya perlu, buat corak menggunakan titik-titik yang membentuk setiap huruf supaya anak dapat menulis mengikut corak.

Dengan melakukan ini, diharapkan anak akan terbiasa menulis menggunakan corak yang telah anda buat.

Harapannya ialah kaedah ini dapat menjadikan tulisan tangan kanak-kanak lebih kemas dan senang dibaca.

6. Beri hadiah atau hadiah

Kanak-kanak yang berusia di tadika biasanya akan lebih teruja untuk belajar menulis apabila mereka diberi hadiah khas.

Sekarang, untuk membantu anda mengajar anak anda menulis, cubalah berikan hadiah atau hadiah sederhana yang disukai anak itu.

Beri hadiah mengikut kualiti tulisan anak. Semakin kemas tulisannya, semakin menarik hadiah yang anda berikan kepadanya.

Jangan lupa memberi pujian pada masa yang tepat dan tidak berlebihan.

7. Bebas imaginasi kanak-kanak

Bukan hanya bentuk tulisan kanak-kanak yang mesti dilatih secara berterusan sehingga dapat dibaca, kandungan tulisan kanak-kanak juga mesti diasah secara berterusan.

Menurut Kerajaan Negeri Victoria, kemahiran literasi kanak-kanak juga dapat dilatih dengan membiasakan diri menulis sejak usia dini, bahkan pada usia balita.

Biarkan dia membebaskan khayalannya dengan menulis kisahnya sendiri, misalnya dengan menulis surat kepada ayah atau ibu, saudara, saudara, atau rakannya.

Selain mengajar anak-anak untuk menulis dengan lebih kemas, aktiviti ini juga dapat merangsang kebolehan kognitif kanak-kanak untuk menjadi pintar.

Di samping itu, dia juga dilatih untuk menyatakan pendapat dan perasaannya kepada orang lain.

8. Aktiviti penulisan bersilang dengan gambar

Supaya anak-anak tidak bosan belajar menulis perkara yang sama, kadang-kadang diselingi dengan aktiviti melukis.

Menggambar juga berkesan untuk melatih kemahiran motor kanak-kanak agar lebih mahir dalam mencengkam alat tulis dengan betul.

Anda boleh menggabungkan teks dengan gambar. Contohnya, semasa kanak-kanak melukis sesuatu, mintalah dia menulis nama objek atau orang di bawah gambar.

Sekiranya perlu, dorong anak anda untuk membuat dialog atau cerita.

Halangan yang dapat mengelakkan kanak-kanak menulis dengan baik

Semasa mengajar anak anda menulis dengan kemas, anda mungkin menghadapi halangan tertentu.

Cuba cari sebilangan teknik yang betul supaya anda dapat mengaplikasikan teknik menulis pembelajaran yang paling sesuai untuk si kecil anda.

Sebagai tambahan, sebagai ibu bapa, sudah tentu anda mesti peka dengan rintangan yang mungkin dialami oleh anak-anak dalam penulisan, seperti yang berikut.

  • Masih suka bertukar tangan antara tangan kanan dan kiri semasa menulis.
  • Tulis dengan sangat perlahan, sehingga memerlukan banyak masa.
  • Kesukaran menulis huruf tertentu dengan betul.
  • Cara kanak-kanak memegang alat menulis semasa menulis kelihatan berbeza dan tidak biasa.
  • Tidak mempunyai minat, malah mengelakkan aktiviti yang memerlukannya menulis.
  • Tulisan tangan begitu teruk sehingga tidak dapat dibaca.
  • Tidak dapat mengikuti pesanan yang diberikan oleh guru semasa menulis.

Sekiranya halangan ini sangat sukar bagi kanak-kanak ketika belajar menulis, cubalah membincangkannya dengan guru sekolah mereka.

Sebilangan kanak-kanak mungkin menghadapi masalah kesihatan tertentu yang menyukarkan mereka mengikuti pelajaran termasuk kesukaran menulis dengan kemas.

Oleh itu, cubalah berjumpa doktor perkembangan kanak-kanak atau ahli psikologi.

Sekiranya anak anda mempunyai keadaan tertentu seperti disgraphia, ADHD, autisme, disleksia, atau gangguan perkembangan lain, tentu saja, mereka memerlukan kaedah dan cara khas untuk mengajar anak-anak menulis.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌