Kesihatan wanita

Seks Setelah Mengangkat Rahim, Benarkah Ini Menurunkan Keinginan?

Pembuangan rahim secara pembedahan (histerektomi) sering menyebabkan pelbagai kesan sampingan ringan, seperti penurunan hubungan seks, sakit pelvis dan sekitar faraj, hingga kekeringan pada vagina. Tidak diragukan lagi ramai wanita tertanya-tanya, adakah prosedur ini akan mempengaruhi kehidupan seks mereka dengan pasangan. Jadi, apa sebenarnya perubahan pada dorongan seks setelah mengangkat rahim?

Dorongan seks selepas pembuangan rahim dipengaruhi oleh perubahan hormon estrogen

Menurut Dr Dana B Jacoby Pakar Obstetrik dan Ginekologi mengatakan bahawa ketakutan terhadap seks selepas pembuangan rahim adalah sangat biasa. Walau bagaimanapun, kesan kesan sampingan dari perubahan dorongan seks selepas pembuangan rahim akan bergantung pada jenis histerektomi yang dilakukan.

Pembuangan rahim sebenarnya tidak mengganggu fungsi seksual kerana hubungan seksual tidak berkaitan dengan rahim. Hubungan seksual berlaku di faraj, yang tidak banyak dipengaruhi oleh pembuangan rahim, sehingga tidak menimbulkan kesan buruk dari segi fungsi seksual. Namun, berbeza jika ovari juga dikeluarkan, terutama jika kedua-duanya.

Sekiranya anda menjalani histerektomi lengkap (pembuangan ovari dan rahim), kemungkinan prosedur ini akan mengubah keinginan seksual anda. Ini kerana ovari bertanggungjawab untuk menghasilkan hormon testosteron dan estrogen, yang penting dalam hubungan dan berkaitan dengan gairah seksual. Tahap estrogen yang menurun menyebabkan kekeringan faraj dan penipisan tisu faraj yang menjadikan seks menyakitkan. Kesakitan tidak hanya akan dialami oleh anda, tetapi juga oleh pasangan anda.

Namun, menurut Dr Sarah Choi, Pakar Bedah Obstetrik dan Laparoskopi dari Pusat Wanita Endosurgeri Sydney (SWEC), seorang wanita yang rahimnya telah dikeluarkan masih dapat mengekalkan aktiviti seksualnya yang normal.

Petua menjaga nafsu seks setelah mengangkat rahim

Sebab-sebab yang membuat anda malas melakukan hubungan seks selepas pembuangan rahim sebenarnya hanya dapat dijawab oleh anda sendiri. Ini tentunya memerlukan komunikasi yang baik dan terbuka.

Seks setelah mengangkat rahim kemungkinan besar akan menyebabkan dorongan seks anda berkurang, jadi anda mungkin tidak terlalu ingin bercinta dengan pasangan anda. Tetapi untuk tetap dapat menjaga keakraban rumah tangga, walaupun tidak selalu mudah dilakukan, anda dan pasangan mesti berkomunikasi secara terbuka secara berkala. Anda berdua juga boleh meminta pertolongan dari kaunselor domestik untuk menilai masalah seksual anda.

Sebilangan besar pakar sakit puan mengesyorkan agar anda kembali melakukan hubungan seks setelah membuang rahim selepas enam hingga lapan minggu selepas operasi, apabila bahagian atas vagina telah sembuh sepenuhnya. Anda juga dinasihatkan untuk menjalani pemeriksaan untuk mendapatkan lampu hijau dari pakar sakit puan anda. Semasa menunggu, masih ada cara lain untuk menyatakan hasrat seksual anda, termasuk dengan rangsangan tangan, pelukan, ciuman, dan urutan.

Di samping itu, hubungan seks selepas mengangkat rahim juga akan membawa pelbagai faedah lain untuk anda, seperti berhenti haid dan kekurangan peluang (walaupun besar) kehamilan yang tidak dirancang.