Keibubapaan

7 Cara Mendidik Kanak-kanak Balita Berdisiplin dan Taat Sejak Kecil

Mendidik anak-anak dari usia muda adalah tugas yang paling sukar bagi ibu bapa. Sebabnya, usia balita adalah tempoh di mana anak kecil anda masih mahu bebas melakukan sesuka hati. Cara setiap ibu bapa berbeza. Ada orang yang lebih sabar, tetapi ada juga yang cenderung marah atau bahkan melibatkan keganasan seperti memusingkan, memukul, atau berteriak.

Memilih cara yang salah untuk mendisiplinkan anak-anak sebenarnya dapat menjadikan anak-anak lebih memberontak dan lari dari tanggungjawab. Daripada menggunakan kekerasan yang membuang tenaga, lebih baik menggunakan cara yang lebih halus, tetapi fokus dan berkesan untuk mendisiplinkan anak-anak. Bagaimana untuk?

Petua untuk mendidik anak-anak untuk tumbuh berdisiplin hingga dewasa

1. Konsisten

Melaporkan dari WebMD, Claire Lerner, pakar perkembangan kanak-kanak, menyatakan bahawa dari usia 2 hingga 3 tahun, kanak-kanak bekerja keras untuk memahami bagaimana tingkah laku mereka mempengaruhi orang di sekeliling mereka. Lerner mengatakan bahawa keibubapaan yang diterapkan secara teratur dan konsisten dapat membuat anak merasa lebih selamat dan dilindungi. Anak-anak menyedari apa yang diharapkan oleh ibu bapa mereka agar mereka lebih tenang ketika diberi pesanan.

Contohnya, apabila anda mengatakan "jangan memukul" pertama kali anak anda memukul rakan sebaya, mungkin pada hari berikutnya anak anda masih boleh memukul. Sekiranya anda mengatakan "jangan memukul" lagi kali kedua, ketiga, atau keempat ini berlaku, anak anda akan lebih memahami dan tenang untuk tidak memukul. Tetapi ingat, gunakan nada yang lebih tenang agar anak tidak merasa terancam dan bahkan memberontak.

Sementara itu, jika anda tidak konsisten, anak anda akan merasa bingung. Contohnya, pada suatu hari anda tidak membiarkan si kecil bermain bola di rumah tetapi pada keesokan harinya anda membiarkannya. Ini akan mencampurkan isyarat cadangan dan larangan di otak anak sehingga anak tidak tahu apa yang dibenarkan dan apa yang tidak. Oleh itu, jangan terkejut jika kanak-kanak secara beransur-ansur menjadi tidak berdisiplin.

Lakukan berkali-kali, sehingga anak anda memahami perintah yang anda berikan. Anak kecil anda akan menyerap perintah dan belajar melakukan perkara yang sama setelah empat atau lima pengulangan.

2. Kenali pencetus amukan pada kanak-kanak

Tantrum adalah kejadian semula jadi bagi setiap kanak-kanak. Oleh itu, setiap ibu bapa mesti mengetahui dengan baik apa yang membuat anak mereka gelisah dan cerewet. Sebilangan besar kanak-kanak, pasti akan mempunyai emosi yang meletup ketika merasa lapar atau mengantuk. Oleh itu, lebih baik menghindari masa-masa ketika anda ingin mengajar disiplin kepada anak-anak.

Contohnya, jika anda ingin mengajar anak anda supaya berdisiplin mengenai waktu tidur, pastikan anda dan anak anda berada di rumah ketika tidur siang pada waktu siang dan malam. Oleh itu, elakkan membawanya ke pasar raya atau tempat lain ketika si kecil mengantuk atau lapar.

Di sinilah anda dan anak anda perlu bekerjasama agar proses mendidik anak berjalan lancar. Sekiranya anak anda masih mengamuk, berikan mainan kegemaran mereka terlebih dahulu untuk mencetuskan mood yang lebih baik. Hanya dengan itu anda boleh mengundangnya untuk bermain sambil belajar untuk bertanggungjawab terhadap apa yang dilakukan oleh anak kecil anda. Jangan lupa memuji anak kecil anda apabila dia berjaya melakukan aktiviti positif versi dia.

3. Ikut corak pemikiran anak

Kaedah lain untuk mendidik anak-anak sejak kecil adalah dengan mengikuti pemikiran si kecil. Sangat mudah terganggu apabila anak kecil anda merosakkan seluruh rumah. Hari ini si kecil melukis seluruh dinding rumah dengan krayon, kemudian keesokan harinya menyebarkan mainan tanpa merapikannya lagi. Anda mesti dibuat pening.

Tetapi ingat, mindset anda tentu berbeza dari mindset anak kecil anda. Mungkin bagi anda merapikan mainan adalah perkara yang mudah dan dapat dilakukan dengan cepat, tetapi tidak semestinya untuk anak kecil anda.

Oleh itu, cubalah mengikuti corak pemikiran anak. Bagi kanak-kanak seusianya, perkara seperti itu memang merupakan aktiviti yang menyeronokkan. Juga ingat bahawa anda melakukan perkara yang sama pada usianya. Ini kerana usia kanak-kanak adalah masa ketika anak kecil anda belajar dan mengetahui apa yang ada di sekelilingnya.

Oleh itu, bukannya marah kerana anak kecil anda tidak mahu disuruh membersihkan mainannya. Anda boleh membantu membersihkan mainan dan memberikan contoh yang baik untuknya. Beritahu dia jika ini penting untuk dilakukan dan adalah tugasnya. Dengan cara itu, dia secara beransur-ansur akan terbiasa melakukannya. Jangan lupa memberi pujian kepada si kecil jika dia berjaya membersihkan mainannya sendiri.

4. Buat persekitaran yang sesuai

Sekarang anda tahu bahawa anak kecil anda mengalami rasa ingin tahu yang tidak berkesudahan dan ingin meneroka pelbagai jenis perkara baru. Baiklah, untuk mula mendidik anak-anak, hindari pelbagai godaan yang dapat menghilangkan tumpuan anak-anak. Ya, mewujudkan persekitaran yang kondusif dan sesuai untuk anak kecil anda adalah cara yang tepat untuk mendidik anak-anak.

Contohnya, elakkan akses ke TV, telefon bimbit, tablet, atau alat elektronik lain yang boleh mengganggu proses pembelajaran balita. Proses mendidik anak-anak kadang-kadang terganggu oleh paparan video yang lebih menarik bagi kanak-kanak daripada mainan di sekitarnya. Membaca buku atau mainan lain sebenarnya dapat merangsang kemampuan motorik dan deria mereka.

Menurut Rex Forehand, Heinz, dan Rowena Ansbacher, profesor psikologi di University of Vermont, ibu bapa perlu mewujudkan suasana yang kondusif ketika mendidik anak-anak mereka. Walaupun anak mula memberontak, ibu bapa tidak boleh menghukum anak itu tetapi memindahkannya ke aktiviti lain yang boleh mengalihkan perhatiannya.

5. jangan ragu untuk memberikan 'hukuman' kepada anak-anak

Ramai ibu bapa tidak mempunyai hati untuk menghukum anak-anak mereka. Sebenarnya, perlu juga menunjukkan sikap tegas dalam mendidik anak-anak. Tetapi ingat, anda juga harus mengukur hukuman yang diberikan kepada anak anda, jangan terlalu membebankan. Ini hanya dilakukan untuk membuat si kecil belajar disiplin.

Contohnya, apabila anak anda memukul, menggigit, atau membuang makanannya, bawa dia ke biliknya atau ke bilik yang lebih peribadi. Kemudian, minta dia tinggal di dalam bilik dan fikirkan tentang apa yang telah dia lakukan sebentar tadi. Di sini, ajak anak menjadi lebih tenang dan berikan pemahaman bahawa sikap anak itu perlu diperbetulkan dan alasannya. Contohnya, "Anda tidak boleh membuang makanan, okey? Maka lantai akan menjadi kotor. "

Lakukan ini selama satu hingga dua minit, sekurang-kurangnya sehingga anda selesai memberi pemahaman kepada si kecil. Setelah selesai, beri isyarat kepada si kecil bahawa dia boleh meninggalkan lokasi "hukuman" dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi. Oleh itu, anak anda akan belajar bahawa tidak semua yang dapat dilakukannya begitu sahaja, terutamanya jika ia membahayakan orang lain. Anak anda tentu tidak akan merasa seperti kembali ke sudut bilik dan menjalani hukuman itu lagi.

6. Tetap tenang

Elakkan menjerit atau memarahi si kecil ketika dia tidak mahu disiplin. Sebabnya, ini hanya akan menjadikan mesej positif yang anda sampaikan hilang dalam fikiran anak. Apabila anak anda menangkap aura negatif kemarahan ibu bapa, dia hanya akan melihat bentuk emosinya dan tidak akan mendengar apa yang anda katakan.

Cuba bertenang di hadapan si kecil. Tarik nafas dalam-dalam, hitung hingga tiga, dan perhatikan jauh ke dalam mata anda. Menegur dan bersikap tegas tidak bermaksud ia harus disertai dengan emosi, bukan?

7. Berfikir positif

Jangan risau, tiada ibu bapa yang sempurna. Tidak perlu membandingkan disiplin anak anda dengan anak lain seusianya. Kerana setiap anak mempunyai masa perkembangan yang berbeza dan tidak dapat disamakan. Hanya lakukan yang terbaik yang boleh anda lakukan.

Tidak kira betapa tertekannya anda berusaha mendidik anak anda supaya berdisiplin, tetap positif. Percayalah bahawa anda dapat mendidik anak-anak dengan sebaik mungkin. Tanyakan pasangan atau pakar pediatrik anda untuk mendapatkan nasihat terbaik mengenai mendisiplinkan anak anda.

Selagi anda mematuhi peraturan yang anda buat, pasti si kecil anda akan belajar disiplin dengan perlahan dengan hasil positif yang akan mengejutkan anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌