Kesihatan Seksual

Masochist, Gangguan Seksual yang Melibatkan Kekerasan |

Setiap orang di dunia ini mesti mempunyai fantasi seksual yang berbeza. Tetapi tidak jarang, khayalan ini membawa kepada penyimpangan seksual yang berbahaya, misalnya melakukan hubungan seks sambil mencederakan pasangan mereka dan bahkan mencederakan diri sendiri untuk mencapai kepuasan. Nah, gangguan seksual ini disebut masokisme (masokisme).

Sebenarnya, betapa bahayanya keadaan ini dan adakah ia memerlukan rawatan khas? Baca penjelasan penuh, ya!

Apa itu masokis?

Masokisme atau masokisme adalah keadaan ketika seseorang merasa terangsang ketika dia dipukul, didera, diikat, atau disakiti secara fizikal semasa hubungan seksual.

Sebenarnya, rangsangan yang dia dapat walaupun dia cedera secara fizikal masih boleh membuatnya mencapai orgasme.

Keadaan masokistik ini termasuk dalam kategori paraphilias, alias gangguan seksual.

Selain masokisme, beberapa gangguan seksual yang lain juga termasuk eksibisionisme (menunjukkan alat kelamin di depan umum) dan voyeurisme (mengintip orang lain tanpa diperhatikan).

Necrophilia (berhubungan seks dengan mayat), fetishes, hingga pedofilia juga merangkumi beberapa bentuk gangguan seksual atau paraphilia.

Paraphilia adalah dorongan dan tingkah laku yang tidak wajar atau menyimpang untuk membangkitkan gairah seksual seseorang.

Seseorang yang didiagnosis dengan masokisme biasanya akan mengalami gejala tertentu.

Gejala ini termasuk kegelisahan yang berlebihan, merasa malu tanpa sebab, dan fikirannya dipenuhi dengan pelbagai idea masokistik.

Walau bagaimanapun, seseorang yang mempunyai kecenderungan untuk masokisme tidak boleh dipanggil masokis jika mereka dapat mengawal pemikiran mereka.

Maksudnya, seseorang bukan masokis jika dia tidak mempunyai gejala lain seperti yang dijelaskan di atas dan dapat memenuhi kepuasan seksualnya tanpa masokisme.

Masochist ternyata mempunyai jenis lain

Masokisme sebenarnya mempunyai jenis tertentu yang lain, namanya asphyxiophilia.

Asphyxiophilia adalah keadaan apabila seseorang mendapat kepuasan seksual dengan menahan nafasnya sendiri yang dibantu oleh pasangannya.

Ini dapat dilakukan dengan mencekik, menutup wajah dengan bantal, atau perkara lain yang membuat mereka menahan nafas.

Tidak jarang, banyak penderita masokisme jenis ini membawa maut kerana tercekik.

Adakah masokis cukup umum?

Ternyata, masokisme adalah keadaan yang cukup biasa. Fenomena gangguan seksual ini juga telah dikaji dalam beberapa kajian.

Salah satunya adalah kajian mengenai Jurnal Penyelidikan Seks. Kajian ini melibatkan 1,040 responden dewasa berumur 18-64 tahun.

Akibatnya, sebanyak 33.9% sekurang-kurangnya 1 kali melakukan tingkah laku paraphilic dalam hidup mereka.

Sementara itu, 23.8% lelaki dan 19.2% wanita adalah masokis.

Apakah tanda dan gejala orang masokistik?

Tidak semua orang yang cenderung menerima kekerasan semasa melakukan hubungan seksual dapat dikategorikan sebagai masokis.

Jadi, bagaimana anda tahu jika seseorang mempunyai masokis?

Menurut laman web Grace Point Wellness, berikut adalah gejala yang menentukan seseorang mengalami gangguan seksual masokistik:

  • Dorongan untuk khayalan seksual atau tingkah laku telah dirasakan selama sekurang-kurangnya 6 bulan, termasuk aktiviti ganas seperti dihina, dihina, diikat, atau dipukul.
  • Dorongan untuk berkhayal atau tingkah laku seksual agak mengganggu aspek kehidupan lain, seperti hubungan kerja dan sosial.

Tingkah laku seksual masokistik ini biasanya dapat dilihat dan didiagnosis sejak awal dewasa, bahkan kadang-kadang bermula dari usia kanak-kanak.

Pada pandangan pertama, masokistik kelihatan serupa dengan BDSM.

Walau bagaimanapun, BDSM melibatkan lebih daripada 2 pesalah seks yang sama-sama menikmati kekerasan fizikal dan verbal semasa melakukan hubungan seksual.

Apa yang menyebabkan seseorang itu masokistik?

Hingga kini penyebab gangguan seksual masokisme tidak diketahui dengan pasti.

Walau bagaimanapun, Psychology Today mengatakan bahawa terdapat beberapa teori yang menunjukkan bahawa gangguan seksual ini berlaku apabila khayalan seseorang tidak tertahankan.

Terdapat juga teori lain yang mengatakan bahawa masokisme adalah cara untuk menjauhkan diri dari kenyataan, misalnya seseorang merasa lebih jantan ketika dia melakukan tindakan ini di tempat tidur.

Namun, di sebalik itu, dia sebenarnya seorang yang pemalu, pendiam, malah takut dengan lawan jenis.

Sekarang, dengan menjalankan peranan sesuai dengan fantasi mereka, para masokis ini merasakan mereka telah menjadi orang yang baru dan berbeza.

Di samping itu, beberapa teori psikoanalitik menunjukkan bahawa tingkah laku masokistik ini disebabkan oleh trauma kanak-kanak (contohnya penderaan seksual) atau pengalaman kanak-kanak yang berkaitan dengan kes paraphilias yang lain.

Bagaimana untuk mendiagnosis keadaan masokistik?

Biasanya, doktor atau psikiatri dapat mendiagnosis kes masokistik ketika seseorang telah mengalami gairah seksual berulang berulang sekurang-kurangnya 6 bulan.

Namun, rangsangan seksual yang diterima juga disertai dengan kegiatan ganas lain, seperti dipukul, dihina, diikat, atau mengalami bentuk penderitaan lain.

Oleh itu, berikut adalah beberapa soalan yang biasanya diminta oleh doktor atau psikiatri untuk mendiagnosis masokisme:

  1. Bagaimana keadaan mental, fizikal dan emosi anda?
  2. Adakah pemikiran, tingkah laku, dan dorongan seksual yang sukar dikendalikan, seperti: hiperseks ?
  3. Adakah anda mengambil alkohol dan dadah haram?
  4. Bagaimana hubungan sosial anda, misalnya dengan keluarga atau pasangan anda?
  5. Adakah terdapat masalah yang disebabkan oleh tingkah laku seksual anda?

Bolehkah masokisme dirawat?

Ahli masok mungkin menyenangkan bagi mereka yang menyukainya.

Tetapi, jika gangguan seksual ini cukup teruk, rawatan boleh menjadi tindakan terbaik.

Ya, masokisme adalah gangguan seksual yang dapat diubati secara perubatan. Terdapat beberapa cara yang mesti dilakukan untuk mengatasi gangguan seksual masokisme, iaitu:

1. Kaedah psikoterapi

Psikoterapi dijalankan untuk mengetahui dan mengatasi penyebab pesakit masokistik melakukan perkara yang menyimpang dan dengan senang hati menerima kekerasan dari pasangan seksual mereka.

Ahli terapi kemudiannya akan membantu pelaku mengubah pemikirannya semasa melakukan hubungan seks dan cuba menimbulkan rasa empati pada pelaku masokistik.

Ini bertujuan untuk mengubah kepercayaan pelaku bahawa tingkah laku seksual yang dilakukannya selama ini adalah salah, berbahaya, dan tidak boleh dilakukan.

Sementara itu, usaha untuk menghasilkan empati dilakukan dengan tujuan untuk membantu pelaku memahami sisi mangsa yang menderita tingkah laku masokistik.

Pemahaman bahawa tingkah laku ini mempunyai akibat yang fatal, baik dari pihak korban dan pihak pelaku, akan berusaha menanamkan diri di dalam pelaku.

2. Terapi kognitif

Gangguan seksual ini juga dapat dibantu dengan terapi kognitif. Terapi kognitif membantu pesakit menguruskan keinginan seksual mereka dengan cara yang lebih sihat.

Salah satu strategi psikoterapi ini adalah menjadikan pelaku yang terlibat dalam masokisme menjadi mangsa, kemudian mengalami peristiwa negatif.

Ini bertujuan untuk mengurangkan keinginan pelaku untuk melakukan kekerasan semasa melakukan hubungan seksual.

3. Terapi psikodinamik

Rawatan masokistik ini mengaitkan kenangan dan konflik masa lalu yang mungkin tidak anda ketahui tetapi yang menyumbang kepada tingkah laku penyimpangan seksual anda sekarang.

Terapi psikodinamik akan membantu mengungkap pengaruh awal kanak-kanak terhadap tingkah laku penyalahguna masokistik masa kini.

Kaedah ini juga membantu meneroka faktor semasa yang menyumbang kepada kemunculan ketagihan seks.

4. Ambil ubat antidepresan

Ubat antidepresan sering diresepkan sebagai rawatan untuk mengurangkan dorongan seks seseorang.

Sebagai tambahan, penderita masokistik mungkin diberi ubat yang berguna untuk menurunkan kadar testosteron untuk mengurangkan intensiti ereksi.