Kanser

Perubatan Herba Kanser usus & rektum (kolorektal) -

Kanser kolorektal atau barah yang menyerang usus besar dan rektum dapat disembuhkan dengan kemoterapi, radioterapi, dan pembedahan sel-sel kanser. Walaupun ketiga-tiganya cukup berkesan dalam merawat barah, para saintis masih meneliti rawatan yang boleh dijadikan alternatif untuk menyembuhkan barah usus. Sebilangan daripada mereka mendapati potensi tanaman tertentu untuk barah (tradisional) kanser herba (usus besar) dan rektum. Apa-apa, ya?

Ubat herba untuk kanser kolon dan rektum (kolorektal)

Kanser dapat diatasi dengan mengeluarkan sel-sel ini dari badan melalui pembedahan atau membunuhnya dengan ubat-ubatan.

Hingga kini, saintis masih menjalankan penyelidikan untuk mencari ubat-ubatan yang berkesan dan membunuh sel barah serta mengurangkan gejala barah kolorektal, iaitu dengan menguji beberapa bahan aktif dalam ramuan dan rempah.

Berikut adalah senarai beberapa tanaman, rempah, dan makanan tambahan yang dilaporkan oleh kajian berpotensi sebagai ubat herba untuk barah.

1. Ginseng Merah

Ginseng merah adalah rempah yang cukup terkenal sebagai ubat tradisional untuk menyembuhkan pelbagai penyakit, salah satunya adalah barah usus.

Menurut kajian dalam jurnal Jurnal penyelidikan ginseng penggunaan ginseng merah dapat mengurangkan percambahan sel SW480 setelah tempoh inkubasi 96 jam. Proliferasi sel adalah fasa di mana sel mengalami kitaran sel berulang, seperti membahagi, membesar, dan mati tanpa halangan.

Selain itu, penggunaan ekstrak tumbuhan ubat ini dapat mendorong apoptosis sel barah usus. Apoptosis mencetuskan kematian sel yang diprogramkan dan diperlukan untuk menyingkirkan sel-sel yang rosak yang tidak lagi diperlukan oleh tubuh.

Berdasarkan kajian ini, ekstrak ginseng merah dapat menekan pertumbuhan sel tumor. Ini bermaksud, sebatian aktif ginseng merah dapat mencegah metastasis barah (penyebaran sel barah ke kawasan tisu atau organ yang sihat di sekitarnya).

Walaupun ginseng telah menunjukkan potensi sebagai ubat herba untuk kanser usus besar, kesannya hanya bertahan tidak lebih dari 48 jam. Di samping itu, penyelidikan ini juga masih terhad kerana masih berdasarkan haiwan.

Walaupun begitu, pesakit barah dapat memperoleh manfaat lain dari ginseng merah, iaitu antioksidan yang dapat menangkal radikal bebas yang merosakkan sel-sel tubuh. Anda boleh menikmati ginseng sebagai teh.

Anda juga boleh mengambilnya dalam bentuk makanan tambahan. Walau bagaimanapun, berunding terlebih dahulu dengan doktor anda sebelum menggunakannya.

2. Kayu manis

Rempah seterusnya yang diperhatikan oleh para penyelidik sebagai ubat herba untuk kanser usus besar dan rektum adalah kayu manis. Tumbuhan yang menggunakan kayu sebagai perasa makanan berpotensi sebagai ubat barah semula jadi dalam penyelidikan yang dilakukan oleh University of Arizona College of Pharmacy dan UA Cancer Center.

Kayu manis mengandungi cinnamaldehyde, yang merupakan sebatian unik yang diketahui melindungi tikus daripada terkena karsinogen (pencetus barah) melalui proses detoksifikasi dan pembaikan.

Walaupun menunjukkan keberkesanannya, para penyelidik masih meneroka keberkesanan kayu manis sebagai ubat tradisional untuk kanser yang menyerang usus besar dan rektum. Berita baiknya, kayu manis sangat mudah diproses dan ditambah dengan makanan. Anda boleh menikmatinya sebagai teh atau sebagai ramuan dalam campuran kek snek sihat anda sendiri.

3. Manggis

Bukan hanya rempah, penyelidik juga melihat potensi buah manggis sebagai ubat semula jadi untuk kanser usus besar dan rektum. Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Molekul menunjukkan bahawa manggis mempunyai aktiviti antioksidan, antikanker, dan anti-radang yang kuat.

Buah yang sedap ini mengandungi sebatian gamma mangostin yang dapat merangsang apoptosis dan percambahan sel di dalam usus manusia. Selain berkhasiat sebagai ubat herba untuk kanser usus besar dan rektum, buah manggis juga kaya dengan fitokimia yang dapat membantu mencegah barah daripada berkembang.

Manfaat ini masih disiasat oleh penyelidikan lebih lanjut. Untuk mendapatkan faedah pemakanan manggis untuk tubuh, anda boleh menikmati buah ini secara langsung.

4. Siram

Rawatan barah kolorektal (usus besar dan rektum) yang mendapat perhatian para saintis adalah buah sirsak. Menurut kajian dalam jurnal Jurnal pemakanan klinikal Asia Pasifik menunjukkan ekstrak sirsak dapat menyerap ke dalam darah dan memiliki kemungkinan untuk menghambat pertumbuhan sel barah.

Sebenarnya, penggunaan sirsak sebagai ubat barah tradisional memang diaplikasikan oleh masyarakat Indonesia. Mereka minum daun sirsak air rebusan sebagai sebahagian daripada rawatan barah. Walaupun begitu, keberkesanan sirsak sebagai ubat herba untuk kanser perlu dikaji semula. Oleh itu, jangan gunakan ubat ini tanpa kebenaran doktor yang merawat keadaan anda.

5. Kopi

Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh Dana-Farber Cancer Institute, kopi dapat digunakan sebagai ubat herba untuk kanser usus besar dan rektum. Dalam kajiannya, 1000 pesakit barah kolorektal tahap 3 yang menjalani pembedahan dan kemoterapi diberi 4 atau lebih cawan kopi setiap hari (kira-kira 460 mg kafein) selama satu tahun.

Pesakit menunjukkan 42% lebih cenderung untuk kambuh daripada pesakit yang tidak minum kopi. Setelah diperhatikan, pesakit yang sel barunya telah menyebar ke kawasan kelenjar getah bening berhampiran tumor tidak menunjukkan tanda-tanda metastasis lagi.

Para penyelidik mendapati bahawa kesan kopi yang bermanfaat sebagai ubat tradisional untuk kanser kolon dan rektum berpunca dari kafein. Malangnya, penyelidik belum menemui bagaimana mekanisme kafein melawan sel barah.

Ada yang berpendapat bahawa pengambilan kafein dapat meningkatkan kepekaan tubuh terhadap insulin, sehingga mengurangkan keradangan dan mungkin mempengaruhi perkembangan sel barah.

Sekiranya anda sudah terbiasa minum kopi, meneruskan kebiasaan ini mungkin bermanfaat. Namun, anda masih harus membuat jadual minum kopi yang sesuai, agar tidak mengganggu rawatan.

Sementara itu, bagi anda yang tidak biasa minum kopi, anda harus berjumpa doktor mengenai perkara ini. Walau bagaimanapun, setiap orang bertindak balas secara berbeza terhadap kafein sehingga pengambilan minuman ini harus diawasi oleh doktor.