Keibubapaan

7 Cara Memuji Anak dengan Betul dan Manfaatnya |

Semua orang suka mendapat pujian, termasuk kanak-kanak. Ya, memberi pujian ditafsirkan sebagai bentuk penghargaan anda atas usaha dan pencapaian si kecil. Namun, tahukah anda bahawa memberi pujian kepada anak-anak mempunyai muslihat tersendiri? Apakah cara yang betul untuk memuji kanak-kanak? Ayuh, lihat ulasan berikut, ya!

Mengapa memuji anak penting?

Pujian bukan sahaja merupakan bentuk kebanggaan ibu bapa, tetapi juga dapat menyokong proses mendidik dan membesarkan anak-anak.

Berikut adalah beberapa fungsi memuji anak-anak yang perlu anda ketahui.

1. Dapat membina harga diri anak-anak

Kanak-kanak perlu mempelajari banyak perkara seperti kemahiran akademik, kemahiran motor kasar dan halus, untuk berkelakuan baik.

Untuk mencapainya, dia perlu membina harga diri atau dalam psikologi disebut istilah harga diri.

Menurut Kids Health, harga diri membuat anak merasa diterima, disayangi, dan dilindungi. Nah, salah satu cara untuk membina harga diri pada anak-anak adalah memberi mereka pujian.

2. Menggalakkan kanak-kanak berkelakuan baik

Memuji kanak-kanak sangat diperlukan dalam meningkatkan tingkah laku baik mereka.

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menyatakan bahawa pujian dapat membantu kanak-kanak membezakan antara tindakan baik dan buruk.

Selanjutnya, menurut American Academy of Pediatrics, pujian adalah kaedah terbaik untuk mendisiplinkan kanak-kanak dari semua peringkat usia, termasuk kanak-kanak, usia sekolah, hingga remaja.

3. Tutuplah hubungan anda dengan anak kecil anda

Memberi pujian dapat menggembirakan anak. Ini dapat membuatnya merasa dihargai dan lebih dekat dengan ibu bapanya, terutama kerana dia merasakan dia telah berjaya membuat anda bangga dengannya.

Di samping itu, kanak-kanak menganggap pujian sebagai hadiah untuk diri mereka sendiri.

Kaedah ini juga dapat menjadikan anak kecil anda lebih yakin, bertanggungjawab, dan tidak mahu melakukan perkara buruk.

Cara memuji anak yang betul dan betul

Walaupun membawa sejumlah faedah, memuji anak-anak bukanlah perkara yang mudah.

Sebabnya ialah pujian yang tidak wajar juga boleh memberi kesan buruk kepada anak-anak. Berikut adalah petua untuk memuji anak dengan cara yang betul.

1. Puji anak dengan perkara yang betul

Perlu diingat bahawa anda tidak boleh memuji anak anda secara berlebihan, terutama untuk perkara-perkara yang sesuai untuknya pada usianya.

Ini kerana ia boleh membuatnya malas untuk mencuba dan enggan mencapai pencapaian yang lebih baik.

Contohnya, kanak-kanak berusia 8 tahun sepatutnya pergi ke sekolah setiap hari. Jadi, tidak perlu dipuji ketika dia bersekolah.

Kecuali sebelum ini dia menghadapi masalah tertentu seperti baru pulih dari penyakit, pindah ke sekolah baru, dan sebagainya.

Menurut E. Brummelman, ahli psikologi dari University of Amsterdam, memuji anak-anak kerana perkara yang tidak sesuai dapat menjadikan mereka sombong, egois, dan manja.

2. Elakkan memberi pujian

Memuji anak anda terlalu kerap boleh membuat pujian anda tidak bernilai dan tidak bermakna.

Di samping itu, kerana mereka merasa senang dipuji, anak-anak merasa sukar untuk mengembangkan diri mereka kerana mereka tidak terdorong untuk berjuang.

Oleh itu, anda perlu mengetahui masa yang tepat untuk memberi pujian kepada anak anda, misalnya ketika dia berani mencuba sesuatu yang baru.

3. Puji anak dengan ikhlas

Selain membuatnya enggan mencuba, memuji anak anda terlalu kerap dapat memberi kesan bahawa pujian itu tidak ikhlas.

Kesannya, anak menjadi sukar dipercayai kerana mereka menganggap pujian anda hanyalah percakapan kecil.

Kanak-kanak berumur 6 hingga 9 tahun umumnya sensitif terhadap pujian yang tulus. Sebab itu, anda perlu melibatkan emosi ketika berurusan dengannya. Terapkan cara memuji anak yang betul dan ikhlas.

Elakkan memuji dia, cuba memusatkan perhatian kepadanya, memilih kata-kata yang tepat, dan menunjukkan ungkapan dan gerak isyarat bahawa anda benar-benar bangga dengan pencapaiannya.

4. Puji anak secara khusus

Kata-kata yang anda gunakan semasa memberi pujian juga perlu dipertimbangkan. Puji dia secara khusus dan tepat.

Mungkin ramai ibu bapa yang memuji secara umum dengan makna yang sangat luas, misalnya, "Nak, kamu hebat bermain bola."

Sekiranya pujian itu ditafsirkan, tentu itu dapat merangkumi banyak hal, sama ada anak itu pandai menendang, menggelecek bola, atau menjaga gawang dari bola lawan.

Akibatnya, anak itu mungkin menganggap bahawa dia telah menguasai semua itu. Walaupun begitu, itu tidak semestinya berlaku.

Oleh itu, cubalah memuji anak anda pada sasaran. Contohnya, “Anda betul-betul pandai menjaga gol. Papa yakin anda boleh menjadi penjaga gol yang hebat di masa depan. "

Dengan pujian seperti ini, anak akan lebih memahami keunggulan dalam dirinya.

5. Puji prosesnya, bukan hasilnya

Pujian tidak selalu membincangkan hasil yang dicapai oleh si kecil anda. Namun, dalam proses dan usahanya untuk mendapatkannya.

Ini adalah pujian yang membina seseorang menjadi lebih baik di masa hadapan.

Sekarang, satu contoh adalah memuji anak yang konstruktif, “Bagaimana ujiannya? Sukar tidak? Baiklah kalau begitu tidak Jangan bimbang lagi, yang penting Papa melihat bahawa anda belajar secara maksimum semalam. "

Sekiranya anda memperhatikan, pujian di atas tidak membanggakan hasil yang dicapai oleh anak, tetapi proses dan usaha yang dilakukan oleh anak.

Dengan cara itu, anak merasakan bahawa usaha yang telah dilakukannya juga dihargai tanpa bergantung pada hasil yang mungkin diperoleh.

6. Berhati-hati dalam memuji kecerdasan kanak-kanak

Sejajar dengan penjelasan sebelumnya, memuji anak sebanyak mungkin bertujuan untuk usaha dan proses yang mereka lalui, bukan hasil yang telah mereka capai.

Sebenarnya, anda harus berhati-hati ketika memuji kecerdasan anak.

Menurut Profesor Kang Lee dari University of Toronto, kanak-kanak yang dipuji dengan kata-kata "anak pintar" lebih berisiko menipu dan menipu.

Ini berdasarkan dua kajian yang dilakukannya terhadap kanak-kanak di China.

Menurutnya, kecurangan mungkin dilakukan kerana anak-anak bimbang akan mengecewakan ibu bapa mereka sekiranya gagal mendapat gred tinggi.

Dia juga menyarankan, daripada memuji dengan mengatakan "budak pintar", lebih baik mengatakan "Mama bangga, kamu telah mencuba dengan baik."

7. Terus memuji walaupun dia gagal

Pujian adalah bentuk penghargaan atas kerja keras dalam mencapai sesuatu. Namun, itu tidak bermaksud anda tidak harus memuji anak anda ketika dia gagal.

Kegagalan adalah tamparan berat bagi si kecil anda, tetaplah di sana untuknya sehingga dia tahu bahawa anda tidak kecewa dengannya. Terutama jika dia telah menunjukkan perjuangan dengan bersungguh-sungguh.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌